Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Mahmoud Abbas Menolak Negosiasi dengan AS di Tengah Tekanan dari Negara-negara Arab

Bagikan:

Hidayatullah.comPresiden Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas menolak untuk bernegosiasi dengan AS meskipun ada tekanan dari negara-negara Arab untuk melakukannya, kata seorang pejabat gerakan Fatah, Ahad (20/09/2020).

“Presiden Abbas menghadapi tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari saudara-saudara Arab dan lingkungan internasional untuk bernegosiasi dengan pemerintah AS dan menerima pemotongan pendapatan bea cukai oleh ‘Israel’, tetapi dia tidak menerimanya,” kata Mahmoud Al-Aloul, wakil kepala Fatah, kepada seorang warga setempat.

Dia mengatakan semua orang tahu bahwa pemerintah Zionis mencoba melikuidasi perjuangan Palestina, tetapi Palestina memilih untuk melawan penindasan.

Otoritas Palestina tidak akan pernah kembali ke situasi sebelumnya dan berhenti berkoordinasi dengan ‘Israel’, tambahnya, dilansir oleh Al Jazeera .

Uni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain menandatangani perjanjian yang disponsori AS pada 15 September untuk menjalin hubungan diplomatik dengan Israel.
Kelompok-kelompok Palestina mengecam kesepakatan itu, dengan mengatakan itu mengabaikan hak-hak Palestina dan tidak melayani kepentingan Palestina.

Kesepakatan itu pecah dengan konsensus Arab selama puluhan tahun bahwa tidak akan ada normalisasi hubungan dengan negara penjajah sampai negara itu berdamai dengan Palestina dan menimbulkan tuduhan “pengkhianatan” terhadap negara-negara Teluk yang didukung Barat.

Faksi-faksi Palestina berusaha memulihkan persatuan melawan ‘Israel’ dan memperbaiki perpecahan politik setelah mengutuk kesepakatan normalisasi yang ditengahi AS dengan dua negara Teluk Arab itu sebagai “tikaman di belakang”.

Baik Otoritas Palestina (PA) yang berbasis di Tepi Barat yang diduduki dan Hamas, yang memimpin Gaza, setuju untuk membentuk kelompok kepemimpinan bersama yang disebut Kepemimpinan Nasional Bersatu untuk Perlawanan Rakyat.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Pro-Islam Kuasai Sepertiga Parlemen Kuwait

Pro-Islam Kuasai Sepertiga Parlemen Kuwait

Inginkan Syariat Islam, Libya Sudah Dituduh Konservatif

Inginkan Syariat Islam, Libya Sudah Dituduh Konservatif

Separuh Rakyat AS Menentang Operasi Militer di Libya

Separuh Rakyat AS Menentang Operasi Militer di Libya

Polling: Warga Mesir Senang Polisi Bubarkan Kamp Pro-Mursy

Polling: Warga Mesir Senang Polisi Bubarkan Kamp Pro-Mursy

Pemerintah Perancis Cabut Izin Penyiaran TV SAHAR

Pemerintah Perancis Cabut Izin Penyiaran TV SAHAR

Baca Juga

Berita Lainnya