Sabtu, 13 Februari 2021 / 30 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Turki Akan Terus Mendukung Pemerintah Libya Meski Al-Sarraj Mundur

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kanan) dan Perdana Menteri Libya Fayez al-Sarraj (kiri) mengadakan konferensi pers bersama di Kompleks Presiden di Ankara, Turki pada 4 Juni 2020 [Metin Aktaş / Anadolu Agency]
Bagikan:

Hidayatullah.comTurki akan terus mendukung pemerintah Libya yang diakui secara internasional meskipun Perdana Menteri Fayez Al-Sarraj mengumumkan akan mundur, Ibrahim Kalin juru bicara Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan.

Al-Saraj mengatakan pekan lalu bahwa ia berencana untuk mundur pada akhir bulan depan.

Ibrahim Kalin mengatakan pada hari Senin (21/9/2020) bahwa dukungan Turki untuk Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang berbasis di Tripoli dan perjanjian bilateral mereka akan terus berlanjut. Perjanjian tersebut mencakup pakta keamanan dan kesepakatan demarkasi maritim yang ditandatangani tahun lalu.

“Kesepakatan ini tidak akan terpengaruh oleh periode politik ini karena ini adalah keputusan yang dibuat oleh pemerintah, bukan oleh individu mana pun,” kata Kalin kepada Kantor Berita Demiroren.

Akhir tahun lalu, Ankara mencapai kesepakatan dengan GNA yang dikatakan memberi Turki hak pengeboran di koridor Mediterania Timur – sebagian besar di dalam yurisdiksi maritim juga diklaim Yunani. Yunani, Siprus dan aktor regional lainnya mengecam perjanjian Turki-Libya sebagai “ilegal”, yang dibantah oleh Turki.

Kalin mengatakan para pejabat Turki akan melakukan perjalanan ke Tripoli “dalam beberapa hari mendatang” untuk membahas perkembangan setelah pengumuman al-Sarraj.

Erdogan juga mengisyaratkan pembicaraan yang akan datang ketika dia menyatakan penyesalan atas niat sekutu dekatnya untuk menyerahkan kekuasaan pada akhir Oktober.

“Perkembangan seperti itu, menerima berita semacam ini setelahnya, tentu saja menyedihkan bagi kami,” kata Erdogan, Jumat.

“Kami juga sampaikan beberapa kabar ke dia,” imbuhnya. “Dengan pertemuan-pertemuan ini, Insya Allah kami dapat mengarahkan masalah ini ke arah yang seharusnya,” lanjut Erdogan, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Sejak 2014, Libya yang kaya minyak telah terpecah antara kekuatan saingan yang berbasis di barat dan di timur, dalam perang yang terkadang kacau yang telah menarik kekuatan luar dan banjir senjata dan tentara bayaran asing.

Al-Sarraj telah memimpin GNA sejak pembentukannya pada akhir 2015 sebagai hasil dari perjanjian politik yang ditengahi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa. Perjanjian tersebut bertujuan untuk menyatukan dan menstabilkan Libya setelah kekacauan yang terjadi setelah penggulingan pemimpin lama Muammar Gaddafi pada tahun 2011.

Dukungan militer Turki untuk GNA pada bulan Juni memungkinkannya untuk mengusir serangan selama 14 bulan oleh pasukan yang setia kepada komandan pemberontak yang berbasis di timur Khalifa Haftar, yang didukung oleh Uni Emirat Arab, Mesir dan Rusia.

GNA mengumumkan gencatan senjata bulan lalu dan menyerukan pencabutan blokade selama berbulan-bulan pada produksi minyak. Pemimpin parlemen saingan di Libya timur juga meminta penghentian permusuhan, menawarkan harapan untuk meredakan konflik di Libya sejak pemberontakan tahun 2011.

Haftar menolak seruan itu, tetapi mengatakan pada hari Jumat bahwa dia akan mencabut selama satu bulan blokade pada produksi minyak dan bahwa dia telah setuju dengan GNA tentang “distribusi yang adil” dari pendapatan energi.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Dewan Ulama Saudi Larang Demonstrasi

Dewan Ulama Saudi Larang Demonstrasi

Pusat Yahudi Ultra Ortodok Diguncang Bom

Pusat Yahudi Ultra Ortodok Diguncang Bom

Shalat Jum’at di Masjid Hagia Sophia Dibuka dengan Pembacaan Al-Qur’an

Shalat Jum’at di Masjid Hagia Sophia Dibuka dengan Pembacaan Al-Qur’an

Parpol Islam Malaysia Protes Penggulingan Mursy

Parpol Islam Malaysia Protes Penggulingan Mursy

Berencana Membunuh, Tentara Muslim AS Divonis Seumur Hidup

Berencana Membunuh, Tentara Muslim AS Divonis Seumur Hidup

Baca Juga

Berita Lainnya