Dompet Dakwah Media

Kelompok Pemberontak Haftar Libya Setuju untuk Mencabut Blokade Minyak dengan Syarat

Blokade ini mengakibatkan hilangnya pendapatan lebih dari $ 9,8 miliar,

Kelompok Pemberontak Haftar Libya Setuju untuk Mencabut Blokade Minyak dengan Syarat

Terkait

Hidayatullah.comKomandan pemberontak Libya Timur Khalifa Haftar mengumumkan pada hari Jum’at pencabutan bersyarat dari blokade selama delapan bulan di ladang minyak dan pelabuhan yang dikelola oleh pasukannya.

“Kami telah memutuskan untuk melanjutkan produksi dan ekspor minyak dengan syarat distribusi pendapatan yang adil” dan menjamin mereka “tidak akan digunakan untuk mendukung terorisme,” katanya di televisi.

Kelompok Pro-Haftar yang didukung oleh Petroleum Facilities Guard memblokade ladang minyak utama dan terminal ekspor pada 17 Januari. Mereka menuntut apa yang mereka sebut bagian yang adil dari pendapatan hidrokarbon, Middle East Eye melaporkan.

Blokade, yang mengakibatkan hilangnya pendapatan lebih dari $ 9,8 miliar, menurut National Petroleum Company (NOC) Libya, telah memperburuk kekurangan listrik dan bahan bakar di negara itu. NOC, yang mengoperasikan sektor energi Libya, mengatakan pada Sabtu (19/09/2020) tidak akan mencabut larangan pada ekspor sampai fasilitas minyak didemiliterisasi.

Mengenakan seragam militernya, Haftar mengatakan komando pasukannya telah “mengesampingkan semua pertimbangan militer dan politik” untuk menanggapi “kemerosotan kondisi kehidupan” di Libya, yang memiliki cadangan minyak terbesar di Afrika.

Sementara itu, di Tripoli, wakil perdana menteri Pemerintah Aktor Nasional (GNA), Ahmed Maiteeg, mengeluarkan pernyataan segera setelah pidato Haftar. Ia mengatakan “telah diputuskan” untuk melanjutkan produksi minyak dan menambahkan ini akan melibatkan komite baru untuk mengawasi distribusi pendapatan.

Panitia akan berkoordinasi antara kedua belah pihak untuk menyiapkan anggaran dan mentransfer dana untuk menutupi pembayaran dan menangani hutang publik, katanya.

Perdana Menteri Pemerintah Libya yang diakui secara internasional, Fayez al-Sarraj mengatakan pada hari Rabu (16/09/2020) bahwa dia berencana untuk mundur pada akhir Oktober. Para analis mengatakan ini akan menyebabkan perebutan politik di antara tokoh-tokoh senior lainnya di Tripoli untuk menggantikannya.

Namun, baik Haftar maupun Maiteeg tidak membahas keberadaan komandan Tentara Nasional Libya dan pasukan asing sekutu dalam fasilitas produksi dan ekspor minyak. NOC bersikeras bahwa mereka harus ditarik untuk memastikan keamanan stafnya sebelum melanjutkan produksi.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan pada hari Jum’at bahwa Turki kecewa dengan niat Sarraj mengundurkan diri bulan depan. Ankara dapat mengadakan pembicaraan dengan pemerintahnya tentang masalah tersebut dalam minggu mendatang.

“Perkembangan seperti ini, mendengar berita seperti itu, telah mengecewakan kami,” kata Erdogan kepada wartawan di Istanbul. Ia menambahkan bahwa delegasi Turki mungkin mengadakan pembicaraan dengan pemerintah Sarraj dalam minggu mendatang.

“Dengan pertemuan ini, insya Allah kami akan mengarahkan masalah ini ke arah yang harus dituju,” katanya.

Pengumuman Haftar muncul setelah ratusan warga Libya melakukan protes pekan lalu di kota timur Benghazi, salah satu benteng Haftar, dan kota-kota lain atas korupsi, pemadaman listrik, dan kekurangan bensin dan uang tunai.

Memprotes dengan damai pada awalnya, pengunjuk rasa pada hari Ahad (13/09/2020) membakar markas besar pemerintah timur paralel di Benghazi dan menyerang kantor polisi di al-Marj.

Petugas polisi menembakkan peluru tajam untuk membubarkan mereka di al-Marj, menyebabkan sedikitnya satu orang tewas dan beberapa lainnya terluka, menurut saksi mata dan misi PBB di Libya.

Libya berada dalam kekacauan sejak pemberontakan yang didukung NATO menggulingkan dan membunuh diktator lama Muammar Gaddafi pada 2011.

Pendapatan minyak negara dikelola oleh NOC dan bank sentral, keduanya berbasis di Tripoli, yang juga merupakan pusat pemerintahan GNA Libya yang diakui secara internasional.

Haftar menjalankan pemerintahan saingan yang berbasis di timur negara itu.

Komandan, yang mendapat dukungan dari Mesir, Uni Emirat Arab dan Rusia, melancarkan serangan terhadap Tripoli pada April tahun lalu.

Setelah 14 bulan pertempuran sengit, pasukan pro-GNA, yang didukung oleh Turki, mengusir pasukannya dari sebagian besar Libya barat dan mendorong mereka ke Sirte, pintu gerbang ke ladang minyak Libya yang kaya dan terminal ekspor.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !