Dompet Dakwah Media

Protes Anti-Sisi Meletus di Suez Mesir

Sejumlah penangkapan dilakukan di lokasi protes, menurut saluran televisi oposisi lokal, Makameleen.

Protes Anti-Sisi Meletus di Suez Mesir

Terkait

Hidayatullah.comProtes meletus di kota Suez Mesir pada hari Jum’at (18/09/2020), media lokal melaporkan. Puluhan demonstran menyerukan jatuhnya Presiden Abdel Fattah El-Sisi beberapa hari menjelang seruan tindakan 20 September yang direncanakan.

Rekaman yang muncul secara online menunjukkan pengunjuk rasa meneriakkan yel-yel menentang presiden.

Nyanyian termasuk “Kami tidak akan tidur, kami tidak akan istirahat, jatuh Abdelfattah, jatuh” dan “Kami tidak takut, antara kami adalah 20 September” bergema di jalan-jalan kota, merujuk seruan untuk berdemonstrasi oleh kontraktor konstruksi, Mohammed Ali.

Sejumlah penangkapan dilakukan di lokasi protes, menurut saluran televisi oposisi lokal, Makameleen.

Seruan untuk bertindak Ali memicu protes, yang datang ketika Mesir berjuang untuk melewati kondisi ekonomi yang keras.

Oposisi yang bermarkas di Spanyol mendesak rakyat Mesir untuk turun ke jalan pada 20 September, peringatan pertama demonstrasi satu tahun lalu.

Pengusaha berusia 45 tahun itu memicu skandal besar di Mesir pada September 2019 ketika dia mengungkapkan rincian korupsi Presiden Abdel Fattah al-Sisi yang otokratis.

Dalam serangkaian video yang ditonton jutaan warga Mesir, Ali, yang perusahaannya sebelumnya bekerja dengan tentara Mesir, mengatakan bahwa Sisi telah membangun sejumlah istana dan kediaman mewah untuk dirinya dan keluarganya menggunakan dana publik. Tindakan itu dilakukan ketika langkah-langkah penghematan dikenakan pada orang biasa dan tingkat kemiskinan di Mesir meningkat, The New Arab melaporkan.

Sisi muncul di televisi untuk menjawab tuduhan itu tetapi tidak menyangkalnya, mengatakan bahwa dia membangun istana untuk negara dan akan terus “membangun dan membangun dan membangun”.

Tagar anti-Sisi yang dimulai oleh Ali dengan cepat menjadi tagar Twitter paling trending di seluruh dunia, dan ribuan orang Mesir ikut serta dalam protes di Kairo dan kota-kota lain, menantang risiko penangkapan. Skandal itu dikenal sebagai ‘Palacegate’.

Pemerintah Sisi menanggapinya dengan penindasan, menahan ribuan orang, dan protes gagal. Sementara pengungkapan Ali tentang korupsi keuangan menjadi tantangan besar bagi Sisi, pernyataannya sering bertele-tele dan dia gagal menyajikan program politik oposisi yang koheren.

Ali sendiri mengatakan bahwa dia tidak berpengalaman dalam kehidupan politik dan mengumumkan pengunduran dirinya dari politik pada akhir Januari lalu. Ia mengatakan bahwa masyarakat telah gagal memprotes Sisi pada peringatan sembilan tahun revolusi Mesir 2011.

Namun, pada bulan Mei, Ali mengumumkan di Twitter bahwa dia “ingin berbicara” dengan “rakyat Mesir yang hebat” lagi, menambahkan bahwa dia berdoa agar “kegelapan akan terangkat [dari Mesir]” dan bahwa “Mesir akan sekali lagi kembali ke pemiliknya, rakyatnya, Insya Allah”.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !