Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

PBB Mendesak Turki Menyelidiki Kemungkinan Kejahatan Perang di Suriah Utara

Tentara Turki di pos pengawasan di Idlib, Suriah (AP)
Bagikan:

Hidayatullah.comPerserikatan Bangsa-Bangsa telah mendesak Turki untuk menyelidiki kemungkinan kejahatan perang dan pelanggaran hak lainnya di wilayah utara Suriah yang dikuasainya, Al Jazeera melaporkan.

Michelle Bachelet, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, mengatakan kekerasan dan kriminalitas tersebar luas di daerah-daerah di Suriah.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jum’at (18/09/2020), Kantor Hak Asasi Manusia PBB Bachelet (OHCHR) mengatakan telah mencatat “pola yang mengkhawatirkan dalam beberapa bulan terakhir dari pelanggaran berat”. OHCHR mendokumentasikan peningkatan pembunuhan, penculikan, pemindahan orang yang tidak sah, dan penyitaan tanah dan properti serta secara paksa penggusuran tanpa kebutuhan militer yang jelas.

Para korban termasuk orang-orang yang dianggap bersekutu dengan pihak-pihak yang berlawanan atau sebagai orang yang kritis terhadap tindakan kelompok bersenjata yang berafiliasi dengan Turki, kata kantor Bachelet.

Meningkatnya pertikaian di antara berbagai kelompok bersenjata yang berafiliasi dengan Turki karena pembagian kekuasaan menyebabkan korban sipil dan kerusakan infrastruktur sipil, kata OHCHR.

Bachelet mendesak Turki untuk “segera meluncurkan penyelidikan yang tidak memihak, transparan dan independen ke dalam insiden yang telah kami verifikasi, menjelaskan nasib mereka yang ditahan dan diculik oleh kelompok bersenjata yang berafiliasi dan meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab atas apa yang mungkin, dalam beberapa kasus, berjumlah kejahatan di bawah hukum internasional, termasuk kejahatan perang.

Kantor Bachelet mengatakan sejak awal tahun hingga Senin (14/09/2020) lalu, pihaknya telah memverifikasi kematian sedikitnya 116 warga sipil sebagai akibat dari alat peledak rakitan dan sisa-sisa bahan peledak perang, sementara 463 warga sipil lainnya cedera.

Dia mengatakan penyelidikan “jauh lebih penting mengingat kami telah menerima laporan yang mengganggu bahwa beberapa tahanan dan penculik diduga telah dipindahkan ke Turki setelah penahanan mereka di Suriah oleh kelompok bersenjata yang berafiliasi”.

Turki Menolak ‘Tuduhan Tidak Berdasar’

Kemudian pada hari Jum’at, kementerian luar negeri Turki tersinggung atas pernyataan Bachelet dan “mengutuk keras kegagalan untuk menyebut rezim Suriah dan organisasi teroris PKK / YPG, yang merupakan penyebab utama pelanggaran dalam laporan tersebut”.

Ankara menganggap Unit Perlindungan Rakyat Suriah (YPG) Kurdi yang didukung AS terkait dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK) di Turki.

“Kami benar-benar menolak tuduhan tidak berdasar terhadap kelompok oposisi Suriah” dan “klaim tak berdasar terhadap negara kami sehubungan dengan kelompok-kelompok ini,” katanya.

Dalam sebuah pernyataan, kementerian juga menuduh Bachelet melakukan “kritik yang tidak semestinya” dan mengatakan Ankara akan memberi tahu PBB tentang “pandangan dan tantangan” yang terkait dengan laporan itu.

Turki mengontrol sebagian besar wilayah timur laut Suriah melalui berbagai kelompok bersenjata, dan sedang melakukan operasi yang bertujuan untuk mengusir YPG.

Pada Oktober 2019, pasukan Turki dan proksi Suriah mereka menduduki hamparan 120 km (75 mil) di dalam perbatasan Suriah.

Ankara juga telah mengerahkan pasukan di beberapa pos militer yang didirikannya di barat laut Idlib sebagai bagian dari kesepakatan 2018 dengan sekutu pemerintah Suriah, Rusia, sementara Turki juga mengendalikan hamparan wilayah di sepanjang perbatasannya di provinsi tetangga Aleppo menyusul serangkaian serangan militer sejak 2016.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Akhirnya Amerika Serikat Mengaku Kirim Pasukan ke Yaman

Akhirnya Amerika Serikat Mengaku Kirim Pasukan ke Yaman

Demonstran Skotlandia Serukan Persatuan Palestina

Demonstran Skotlandia Serukan Persatuan Palestina

Ikhwan Rilis Buku Prestasi Presiden Mursy

Ikhwan Rilis Buku Prestasi Presiden Mursy

Oposisi Suriah Batal Bentuk Pemerintahan

Oposisi Suriah Batal Bentuk Pemerintahan

Katedral di Abu Dhabi Gelar 22 Misa Natal dalam 14 Bahasa

Katedral di Abu Dhabi Gelar 22 Misa Natal dalam 14 Bahasa

Baca Juga

Berita Lainnya