Dompet Dakwah Media

Museum di India Berencana Pamerkan Sejarah Penguasa Mughal, akan Diubah Demi Menghapus Sejarah Muslim

Upaya-upaya anti-Muslim semacam itu di Uttar Pradesh, termasuk inisiatif untuk mengubah nama kota dan tempat bersejarah Muslim dengan nama lain

Museum di India Berencana Pamerkan Sejarah Penguasa Mughal, akan Diubah Demi Menghapus Sejarah Muslim

Terkait

Hidayatullah.com– Sebuah museum di Agra yang direncanakan menampilkan sejarah para penguasa Mughal yang Muslim dan budaya mereka. Sayangnya mereka akan mengubah menjadi nama raja Hindu dan menampilkan sejarah Hindu.

Museum ini dimaksudkan untuk memamerkan senjata, seni dan kebiasaan Mughal, penguasa Muslim yang memerintah di anak benua India dari abad ke-16 hingga ke-18. Perubahan ini menunjukkan kebangkitan kembali nasionalis ekstrim Hindu di India.

Tetapi para pejabat pada pekan ini di Agra, tempat Taj Mahal berada – contoh arsitektur era Mughal yang paling terkenal di dunia dan bangunan paling terkenal di India – memiliki gagasan lain: perombakan total dengan menjadikannya museum yang memamerkan para pemimpin dan sejarah mayoritas Hindu India.

Perombakan pada bangunan yang direncanakan berfungsi sebagai museum adalah contoh terbaru dari kebangkitan nasionalis ekstrim Hindu yang melanda negeri itu. Kebangkitan sentiman anti-Islam didorong oleh perdana menteri panutan para nasionalis, Narendra Modi.

Kritik terhadap pemerintah mengatakan bahwa Modi dan pendukungnya mengipasi api perpecahan agama, merusak pondasi sekuler India dan menulis ulang sejarah negara itu demi menghapus pencapaian Muslim dari sejarah.

Tanah untuk museum telah dibebaskan pada tahun 2016 setelah pembiayaan disetujui oleh pemerintahan sebelumnya, tetapi hanya sedikit kemajuan yang dicapai dalam pembangunannya.

Yogi Adityanath, kepala menteri Uttar Pradesh, negara bagian di mana Agra berada, mengatakan pada Senin bahwa dia tidak akan mengizinkan para penguasa Muslim India diagungkan dengan museum semacam itu dan museum tetap akan dibangun dengan nama Chhatrapati Shivaji Maharaj, seorang raja Hindu abad ke-17.

“Bagaimana Mughal bisa menjadi pahlawan kita?” Adityanath bertanya, menurut transkrip pemerintah dari pernyataannya. Seolah-olah kembali pulang dari India saat ini, Hinduisme dan patriotisme semakin terjalin, dia menambahkan, “nama Shivaji sendiri akan membangkitkan perasaan nasionalisme dan harga diri,” kutip laman NYTimes.

Adityanath, anggota Partai Bharatiya Janata (BPJ) pimpinan Modi, sangat memusuhi pengakuan sejarah Muslim negara tersebut sehingga ketika ia menjabat pada tahun 2017 ia mempertimbangkan untuk menghilangkan gambar Taj Mahal dari brosur pariwisata negara bagian.

Upaya-upaya anti-Muslim semacam itu di Uttar Pradesh, termasuk inisiatif untuk mengubah nama kota dan tempat bersejarah Muslim dengan nama lain, mencerminkan tren nasional yang lebih besar.Mahkamah Agung India tahun lalu memutuskan mendukung mayoritas Hindu, secara efektif memberi lampu hijau pada pembangunan kuil Hindu di situs tempat sebuah masjid berdiri sebelum ekstremis Hindu menghancurkannya pada tahun 1992.

Tak lama kemudian, Parlemen India mengesahkan undang-undang yang merupakan diskriminasi terhadap imigran Muslim yang mencari kewarganegaraan. Undang-undang tersebut memicu protes jalanan besar-besaran di seluruh negeri, tetapi sebelum demonstrasi dapat mengganggu agenda Modi, virus corona menyerang dan perdana menteri itu memberlakukan penguncian nasional yang ketat.

Muslim membentuk 14 persen dari populasi India, tetapi mereka semakin diserang, baik secara fisik – telah terjadi peningkatan tajam dalam kekerasan terhadap Muslim – dan secara politik. Saat India terus berjuang dengan puluhan ribu kasus virus corona baru, umat Islam dituduh sebagai penyebar super penyakit tersebut.

Shahid Siddique, seorang Muslim dan mantan anggota Parlemen, mengatakan kontroversi museum adalah contoh terbaru dari nasionalis Hindu yang berusaha untuk menghapus sejarah Muslim.  “Agra bukanlah kota Shivaji,” katanya tentang raja India yang namanya akan disandang museum itu. “Tapi di kota Taj, kota Mughal, Anda tidak bisa memiliki Museum Mughal,” katanya dengan nada tidak percaya.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !