Dompet Dakwah Media

14 Senator AS Ingin Daftarkan India sebagai Salah Satu Pelanggar Kebebasan HAM Minoritas Agama Terburuk Dunia

AS menetapkan sembilan negara, termasuk China, Korea Utara, Burma, Pakistan, dan Arab Saudi, sebagai CPC berdasarkan rekomendasi USCIRF

14 Senator AS Ingin Daftarkan India sebagai Salah Satu Pelanggar Kebebasan HAM Minoritas Agama Terburuk Dunia
Kongres AS

Terkait

Hidayatullah.com – Koalisi hak sipil Amerika-Indonesia akan mendaftarkan India sebagai pelanggar kebebasan HAM dan minoritas agama. Sejak dipimpin Narendra Modi, India menjadi negara yang diskriminatif terhadap Islam.

Koalisi untuk Menghentikan Genosida di India, sebuah koalisi organisasi dan aktivis hak-hak sipil warga Amerika-India yang berbasis di Amerika Serikat (AS) hari Ahad (19/9/2020) menyambut baik surat yang ditulis oleh empat belas Senator AS kepada Menteri Luar Negeri Mike Pompeo. Surat menekankan bahwa undang-undang AS mengharuskan Pemerintah AS untuk pertimbangkan rekomendasi komisi federal agar beberapa negara ditetapkan sebagai Negara dalam Perhatian Khusus (CPC), yang merupakan istilah resmi Pemerintah AS untuk negara-negara yang merupakan pelanggar kebebasan beragama terburuk di dunia.

Surat bipartisan itu ditandatangani oleh sepuluh senator Republik dan empat senator Demokrat dan dikirim ke Sekretaris Pompeo bulan ini. Jika pemerintah AS memutuskan untuk tidak menerima rekomendasi yang dibuat oleh Komisi Amerika Serikat untuk Kebebasan Beragama Internasional (USCIRF), sebuah komisi federal, surat tersebut mengharuskan Departemen Luar Negeri untuk memberi tahu Kongres AS tentang alasannya dalam waktu 30 hari setelah membuat keputusan itu.

Tahun lalu, AS menetapkan sembilan negara, termasuk China, Korea Utara, Burma, Pakistan, dan Arab Saudi, sebagai CPC berdasarkan rekomendasi USCIRF. Pada bulan April tahun ini, USCIRF merekomendasikan menambahkan sembilan negara lagi, termasuk India, ke daftar ini seperti yang dilaporkan Milli Gazette.

CSGI berulang kali menyerukan untuk memasukkan India dalam daftar negara yang menjadi perhatian khusus, dan telah mendesak Departemen Luar Negeri untuk menerima rekomendasi USCIRF dalam hal ini, mengingat meningkatnya tingkat penindasan terhadap agama minoritas di India.

“Bangsa kita didirikan dengan prinsip bahwa semua orang memiliki hak untuk secara bebas menjalankan keyakinan pilihan mereka, tanpa takut dianiaya oleh pemerintah mereka atau aktor lain,” kata surat bipartisan kepada Menteri Pompeo. “Sebagai pemimpin dunia bebas, sangat penting bagi Amerika Serikat untuk mencontohkan dan mempromosikan hak asasi manusia yang penting ini dan nilai-nilai kita ke seluruh dunia sebagai bagian fundamental dari tujuan kebijakan luar negeri kita,” tambahnya.

Para Senator menulis bahwa untuk mencapai tujuan itu, “pertama-tama kita harus secara terbuka menyoroti pelecehan, penganiayaan, dan diskriminasi yang dialami oleh orang dan kelompok agama di seluruh dunia.”

“Kami didorong untuk melihat tekanan dari Kongres untuk menunjuk India sebagai Negara dengan Perhatian Khusus. AS harus selalu memimpin dengan nilai-nilainya dan meminta pertanggungjawaban teman-teman kita ketika mereka meleset dari kebebasan beragama, ”kata Matias Perttula, Direktur Advokasi, International Christian Concern. “Pemerintah Modi harus menjauh dari agenda radikalnya dan mengamankan hak dan kebebasan semua agama minoritas di India seperti yang dijamin dalam konstitusinya,” tambahnya.

Ahsan Khan, Presiden Nasional, IAMC menambahkan: “Surat Senator kepada Sekretaris Pompeo menunjukkan bahwa ada dukungan Kongres bipartisan yang kuat untuk meminta pertanggungjawaban India atas kekerasan yang meningkat terhadap minoritas utamanya, Muslim dan Kristen. Pemerintah AS harus menetapkan India sebagai CPC”.

Senator yang telah menandatangani surat tersebut adalah James Lankford (R-Oklahoma), Chris Coons (D-Delaware), Chuck Grassley (R-Iowa), Marco Rubio (R-Florida), Lindsey Graham (R-South Carolina), Thom Tillis (R-North Carolina), Tim Scott (R-South Carolina), Joni Ernst (R-Iowa), Jacky Rosen (D-Nevada), Kevin Cramer (R-North Dakota), Roger Wicker (R-Mississippi), Steve Daines (R-Montana), Chris Van Hollen (D-Maryland), dan Joe Manchin (D-West Virginia).

“Baik Departemen Luar Negeri dan USCIRF memainkan peran penting dalam mempertahankan kepemimpinan Amerika Serikat dalam kebebasan beragama di seluruh dunia, termasuk melalui laporan tahunan mereka,” kata surat itu. “Laporan ini sangat berharga bagi Anggota Kongres, pemerintah lain, dan kelompok masyarakat sipil, dan membantu meminta pertanggungjawaban aktor jahat.”

Laporan oleh USCIRF dan Departemen Luar Negeri “memungkinkan komunitas internasional untuk mengidentifikasi kekejaman, mendorong kemajuan dan mengembangkan solusi,” kata surat itu. Surat tersebut juga telah dikirim ke Duta Besar AS untuk Kebebasan Beragama Internasional Sam Brownback.

Koalisi untuk Menghentikan Genosida telah mendesak Menteri Luar Negeri Pompeo untuk tidak hanya menerima rekomendasi USCIRF agar India ditunjuk sebagai CPC “karena terlibat dalam dan menoleransi pelanggaran kebebasan beragama yang sistematis, berkelanjutan, dan berat, sebagaimana didefinisikan oleh Undang-Undang Kebebasan Beragama Internasional (IRFA),” tetapi juga bergerak cepat untuk memberlakukan “sanksi bertarget“ terhadap lembaga dan pejabat India” yang bertanggung jawab atas pelanggaran berat kebebasan beragama dengan membekukan aset individu tersebut dan/ atau melarang mereka masuk ke Amerika Serikat.”

“Koalisi untuk Menghentikan Genosida di India” berkomitmen untuk menjaga perdamaian, pluralisme, dan keadilan sosial di India dengan memastikan bahwa lembaga dan wacana Amerika terus menyoroti pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran kebebasan beragama di India.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !