Dompet Dakwah Media

Universitas Toronto Membatalkan Tawaran Pekerjaan kepada Akademisi yang Vokal Mengkritik ‘Israel’

Pihak universitas mengatakan membatalkan tawaran tersebut karena karyanya yang mengkritik pelanggaran hak asasi oleh ‘Israel’

Universitas Toronto Membatalkan Tawaran Pekerjaan kepada Akademisi yang Vokal Mengkritik ‘Israel’
MEE

Terkait

HidayatullahUniversitas Toronto dilaporkan telah membatalkan tawaran posisi sebagai direktur program hak asasi manusia kepada seorang akademisi internasional terkemuka. Pihak universitas mengatakan membatalkan tawaran tersebut karena karyanya yang mengkritik pelanggaran hak asasi oleh ‘Israel’.

Dekan fakultas hukum universitas, Edward Iacobucci, mendapat kecaman atas keputusan tersebut. Dewan penasihat fakultas Program Hak Asasi Manusia Internasional (IHRP) mengundurkan diri sebagai protes atas keputusan tersebut, Middle East Eye melaporkan.

Dewan sebelumnya, memilih Valentina Azarova untuk posisi itu dan memulai proses perekrutan pada pertengahan Agustus, menurut serangkaian surat yang diperoleh The Star, sebuah surat kabar lokal.

Beberapa profesor top di Universitas Toronto menulis kepada universitas menyatakan keberatan mereka atas pemecatan Azarova.

Azrova telah bekerja untuk membangun mekanisme penegakan hak asasi manusia secara global dan telah berkonsultasi untuk misi pencarian fakta PBB. Dia juga seorang peneliti di Pusat Hukum Internasional Manchester, berbicara dalam berbagai bahasa, dan pernah tinggal di Timur Tengah dan Afrika.

Fakultas tersebut mengklaim bahwa universitas tersebut ditekan untuk membatalkan tawaran Azarova oleh seorang hakim, yang juga merupakan donatur utama untuk program IHRP, The Star melaporkan.

“Anti-Zionisme tidak sama dengan antisemitisme.” Inilah mengapa menggabungkan keduanya bisa menjadi masalah, pernyataan dari para professor menyebutkan.

Hakim dilaporkan mengungkapkan keprihatinannya secara pribadi atas pekerjaan masa lalu Azarova tentang pelanggaran hak asasi manusia Israel di Palestina.

“Pencarian baru-baru ini untuk seorang direktur eksekutif telah menimbulkan kontroversi yang substansial, termasuk tuduhan adanya campur tangan pihak luar dalam proses perekrutan,” kata Vincent Chiao, Trudo Lemmens dan Anna Su, tiga anggota komite penasihat fakultas, dalam sebuah surat yang dikirim ke Iacobucci pada hari Rabu (16/09/2020), seperti dikutip The Star.

“Kami kecewa dengan hasil ini, kurangnya proses yang adil, termasuk kegagalan memberikan alasan atas keputusan yang diambil.”

Universitas telah menolak klaim tersebut, mengatakan kepada surat kabar yang berbasis di Toronto bahwa “tidak ada tawaran pekerjaan yang diberikan kepada kandidat mana pun, dan oleh karena itu, tidak ada tawaran yang dibatalkan”, menambahkan bahwa proses perekrutan sekarang telah ditunda.

Tetapi fakultas mengatakan tidak demikian.

Dua direktur IHRP sebelumnya, dalam sepucuk surat kepada Dean Iacobucci tertanggal 12 September, mengatakan “Azarova – kandidat teratas komite perekrutan – menerima tawaran fakultas pada pertengahan Agustus”.

“Fakultas Hukum menghubungkan Dr. Azarova dengan penasihat imigrasi untuk menasihatinya tentang pilihannya untuk mendapatkan izin bekerja di Kanada, dan Dr. Azarova mulai berencana untuk pindah bersama pasangannya dari Jerman ke Toronto, tempat tinggal anak tirinya,” tulis mantan direktur Carmen Cheung dan Samer Muscati, seperti dikutip The Star.

Pada pertemuan hari Senin (14/09/2020), Iacobucci mengatakan kontroversi itu didasarkan pada “rumor yang tidak diinformasikan dan spekulatif”.

Kritik ‘Sah’ terhadap ‘Israel’

Sebagai tanggapan, salah satu profesor di Universitas, Law berkata: “Dia menyinggung rumor tetapi dia tidak menyangkalnya. Tentu saja, kami hanya dapat berspekulasi – kami tidak tahu apa yang dikatakan orang tersebut dan apa yang dia lakukan. Jika ada tidak ada dasar untuk rumor ini, kami salah informasi. Jadi tolong beri tahu kami.

“Tanggapan pengacara yang dibuat dengan hati-hati itu tidak responsif.”

Trudo Lemmens, salah satu dari mereka yang mengundurkan diri dari komite penasihat fakultas, mengatakan dia berharap universitas memberikan alasan yang sah untuk pemecatan Azarova.

“Sebagai staf pengajar di lembaga akademik yang menjunjung tinggi kebebasan akademik dan hak asasi manusia, saya tidak memiliki pemahaman yang jelas mengapa pengangkatan tidak dilangsungkan. Makanya saya ikut kolega mengundurkan diri karena saya tidak dalam posisi tegas. mempertahankan proses dan keputusan,” kata Lemmens, seperti dikutip dari Star.

Sementara itu, pihak fakultas menegaskan bahwa Azarova adalah calon terbaik untuk kursi direktur IHRP yang sudah kosong selama setahun.

Profesor yang berbicara kepada media lokal menekankan bahwa meskipun pandangan kontroversial tidak boleh disensor, pandangan yang dipegang oleh Azarova tidak dapat dianggap radikal dalam kerangka konsensus hukum arus utama tentang permukiman ilegal ‘Israel’ di wilayah Palestina.

“Kritiknya terhadap ‘Israel’ sangat sah di ‘Israel’,” kata Itamar Mann, seorang profesor di Fakultas Hukum Universitas Haifa, seperti dikutip oleh Star.

“Ini adalah kritik yang saya bagikan. Ini adalah kritik terhadap pelanggaran hak asasi manusia yang telah berlangsung lama terhadap hukum internasional, terutama melalui proyek permukiman yang tidak diragukan lagi ilegal dan itulah jenis posisi mayoritas di seluruh dunia.

“Ini bukan posisi eksotis untuk diambil. sama sekali,” kata Mann, yang bekerja erat dengan Azarova di Jaringan Tindakan Hukum Global, lembaga nirlaba yang mengurus masalah migrasi dan pengungsi di Eropa.

“Bahkan dari perspektif orang yang membayangkan diri mereka membantu membela atau mendukung ‘Israel’, saya pikir ini (pencabutan tawaran dengan alasan seperti itu) merupakan kesalahan besar.

“Menyediakan ruang debat adalah bagian penting dari demokrasi.”*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !