Dompet Dakwah Media

AS Mengharapkan Qatar untuk Menjadi Sekutu Utama Non-NATO

Saat ini, 17 negara memiliki status MNNA, termasuk Kuwait dan Bahrain negara Teluk Arab, yang menampung Armada Kelima Angkatan Laut AS

AS Mengharapkan Qatar untuk Menjadi Sekutu Utama Non-NATO

Terkait

Hidayatullah.comAmerika Serikat berharap untuk bergerak maju dengan rencana menunjuk Qatar sebagai sekutu utama non-NATO, seorang pejabat senior AS mengatakan pada hari Kamis (17/09/2020). Status sekutu utama itu memberi negara-negara asing keuntungan dalam perdagangan pertahanan dan kerjasama keamanan dengan Washington,

“Kami akan bergerak maju, kami berharap, dengan menunjuk Qatar sebagai sekutu utama non-NATO,” Timothy Lenderking, wakil asisten menteri luar negeri AS untuk urusan Teluk, mengatakan kepada wartawan selama panggilan konferensi, dikutip oleh Al Jazeera.

Pejabat AS dan Qatar, termasuk Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani, bertemu di Washington, DC awal pekan ini.

Status sekutu utama non-NATO (atau MNNA) memberi negara akses preferensial ke peralatan dan teknologi militer AS, termasuk bahan surplus gratis, pemrosesan ekspor yang dipercepat, dan kerja sama yang diprioritaskan dalam pelatihan.

Saat ini, 17 negara memiliki status MNNA, termasuk Kuwait dan Bahrain negara Teluk Arab, yang menampung Armada Kelima Angkatan Laut AS.

Qatar, tuan rumah fasilitas militer AS terbesar di Timur Tengah, telah terkunci dalam perselisihan dengan Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Mesir sejak 2017.

Blokade kuartet terhadap Qatar memutuskan hubungan diplomatik, ekonomi dan transportasi karena mereka menuduh Qatar mendukung “terorisme”. Qatar dengan keras membantah semua tuduhan tersebut.

Washington, yang memiliki hubungan kuat dengan semua negara yang terlibat dalam perselisihan, melihat keretakan itu sebagai ancaman bagi upaya pemerintahan Trump untuk menahan Iran dan telah mendorong persatuan.

Berita tentang kemungkinan penunjukan MNNA untuk Qatar muncul setelah dua negara Teluk – Bahrain dan UEA – menandatangani perjanjian normalisasi dengan ‘Israel’ yang ditengahi oleh AS.

Kesepakatan dengan ‘Israel’ dikecam oleh Palestina sebagai “pengkhianatan”.

Pejabat AS baru-baru ini menyatakan keinginan untuk menjual pesawat tempur siluman F-35 ke UEA setelah perjanjian normalisasi. Namun, pejabat ‘Israel’ keberatan, mengutip kebijakan AS bagi pemerintah Zionis untuk mempertahankan keunggulan militer di wilayah tersebut.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !