Dompet Dakwah Media

Klaim Berita Pelatihan 1,3 Juta Penduduk Xinjiang, Beijing Akui Jumlah Etnis Muslim yang Ditahan di ‘Kamp Cuci-Otak’

Para pengamat mengatakan buku putih dari Dewan Negara, kabinet China, bisa menjadi pertama kalinya pihak berwenang "secara tidak langsung" mengkonfirmasi skala dan jumlah orang di kamp.

Klaim Berita Pelatihan 1,3 Juta Penduduk Xinjiang, Beijing Akui Jumlah Etnis Muslim yang Ditahan di ‘Kamp Cuci-Otak’
Uighur Bulletin
Muslim Uighur di Kamp Kosentrasi

Terkait

Hidayatullah.comChina merilis buku putih pada hari Kamis (17/9/2020) yang mengklaim bahwa wilayah Xinjiang paling barat telah memberikan “pelatihan kejuruan” kepada hampir 1,3 juta pekerja setiap tahun rata-rata dari 2014 hingga 2019. Para pengamat menilai, pernyataan ini sekaligus untuk pertama Beijing mengakui jumlah etnis muslim yang ditahan di Kamp interniran atau sering dijuluki ‘Kamp Cuci-otak’.

Pernyataan disampaikan ketika Beijing menghadapi kritik yang meningkat dari negara-negara Barat dan kelompok hak asasi manusia atas kebijakannya di kawasan itu. China diyakini telah menahan setidaknya 1 juta orang Uighur dan etnis minoritas Muslim lainnya di kamp-kamp interniran.

China telah dituduh melakukan indoktrinasi politik dan kerja paksa di kamp-kamp tahanan. Namun pemerintah komunis membantah tuduhan tersebut dan bersikeras bahwa mereka adalah “pusat pelatihan kejuruan” di mana orang-orang belajar bahasa dan keterampilan kerja.

Para pengamat mengatakan buku putih dari Dewan Negara, kabinet China, bisa menjadi pertama kalinya pihak berwenang “secara tidak langsung” mengkonfirmasi skala dan jumlah orang di kamp. Berjudul “Hak Ketenagakerjaan dan Perburuhan di Xinjiang”, buku putih tersebut mengatakan bahwa pemerintah daerah telah menyelenggarakan “pelatihan berorientasi ketenagakerjaan tentang bahasa Mandarin lisan dan tulisan standar, pengetahuan hukum, pengetahuan umum untuk kehidupan perkotaan dan keterampilan tenaga kerja” untuk meningkatkan struktur tenaga kerja dan memerangi kemiskinan, kutip South China Morning Post (SCMP).

Bukuh putih menunjukkan adanya pelatihan kejuruan kepada rata-rata 1,29 juta pekerja perkotaan dan pedesaan setiap tahun dari 2014 hingga 2019. Namun laporan ini  tidak menggunakan periode perencanaan lima tahun pemerintah China sebagai kerangka waktu pelaporan.

Dari para pekerja tersebut, sekitar 451.400 berasal dari Xinjiang selatan – sebuah daerah yang dikatakan berjuang dengan kemiskinan ekstrim, akses yang buruk ke pendidikan dan kurangnya keterampilan kerja karena penduduk dipengaruhi oleh “pemikiran ekstremis”, kata China.

Periode itu juga terjadi ketika otoritas regional memperkenalkan kampanye “de-ekstremifikasi sistemik” untuk melawan terorisme dan pemikiran keagamaan yang ekstrem, menurut laporan media daratan. Seorang akademisi yang berbasis di daratan yang mempelajari masalah Xinjiang mengatakan itu tampaknya pertama kalinya Beijing “secara tidak langsung mengakui” jumlah etnis minoritas Muslim yang ditahan di kamp-kamp tersebut.

“Jika Anda memperhitungkan waktu tindakan de-ekstremifikasi China yang dimulai pada 2014, ‘1,3 juta orang yang dilatih per tahun dari 2014 hingga 2019’ sangat dekat dengan jumlah [di kamp] yang diperkirakan oleh para kritikus Barat,” kata akademisi, yang menolak disebutkan namanya karena sensitifnya masalah tersebut. “Tetapi China tidak melihat fasilitas pelatihan ini sebagai kamp interniran, dan apa yang benar-benar ingin mereka soroti [melalui buku putih] – untuk melawan kritik Barat – adalah bahwa ‘pelatihan kejuruan’ yang mereka berikan sebenarnya adalah layanan sosial untuk meningkatkan kualitas masyarakat. mata pencaharian dan pengentasan kemiskinan,” katanya.

Amerika Serikat (AS) memblokir sejumlah barang impor dari wilayah Xinjiang, China, karena barang-barang itu diduga diproduksi di kamp-kamp kerja paksa yang menampung komunitas Uighur.  Menurut Lembaga Kepabeanan dan Perlindungan Perbatasan (CBP) AS, produk impor yang dilarang termasuk kapas, komponen komputer, pakaian, dan produk rambut yang dibuat di serangkaian fasilitas di Xinjiang.

Raksasa pakaian Swedia H&M mengumumkan minggu telah memutuskan hubungan dengan produsen benang China atas “kerja paksa” di Xinjiang, daerah perkebunan kapas terbesar di China, kutip AFP.  Beijing membantah tuduhan ini.

Sementara itu, Uni Eropa, telah mendesak China untuk mengizinkan pengamat independen mengunjungi wilayah yang diawasi ketat itu. China minggu ini menjawab bahwa para ahli “diterima” tetapi tidak mengatakan apakah mereka akan diizinkan akses gratis memasuki fasilitas kontroversial tersebut.

Wilayah Xinjiang adalah rumah bagi sekitar 10 juta orang Uighur. Kelompok Muslim Turki itu berjumlah sekitar 45 persen dari total populasi Xinjiang.  Pakar PBB mengungkapkan lebih dari satu juta orang atau sekitar tujuh persen populasi Muslim di Xinjiang dipenjara di kamp-kamp “pendidikan” atau juga dikenal ‘kamp cuci otak’.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !