Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Serikat Buruh Terbesar di Inggris Mengeluarkan Mosi Anti-Apartheid Menentang ‘Israel’

[Ilustrasi] Aksi solidaritas untuk palestina dari aktivis di Westminster, Inggris menuntut sanksi atas "Israel" karena rencana pencaplokan apartheidnya
Bagikan:

Hidayatullah.comSerikat buruh terbesar Inggris, Kongres Serikat Perdagangan (TUC), telah mengeluarkan mosi yang mengidentifikasi ‘Israel’ sebagai negara yang mempraktikkan apartheid. Mosi tersebut juga menyerukan dukungan berkelanjutan terhadap rakyat Palestina, Middle East Monitor melaporkan.

TUC, yang memiliki hampir enam juta anggota, memberikan suara pada hari Selasa (15/09/2020), mendukung mosi yang diajukan oleh Unite the Union yang menentang rencana pemerintah ‘Israel’ untuk mencaplok hingga 30 persen Tepi Barat. Mosi tersebut mengidentifikasi aneksasi sebagai “langkah signifikan lain dalam penciptaan sistem apartheid” dan telah disambut oleh perwakilan masyarakat sipil Palestina.

Mosi tersebut muncul seminggu setelah sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh lebih dari 20 badan amal, serikat pekerja, kelompok agama, dan organisasi masyarakat sipil mendesak badan publik untuk “menjunjung tinggi tanggung jawab etika dan hukum untuk memastikan hak asasi manusia dan hukum internasional dihormati”.

Mosi tersebut merupakan tanggapan langsung terhadap rencana aneksasi ilegal Israel.

“Kongres berdiri bersatu dalam penentangan penuhnya terhadap niat yang dinyatakan pemerintah ‘Israel’ untuk mencaplok sebagian besar Tepi Barat,” kata mosi TUC. TUC menggambarkan langkah penjajah Zionis sebagai “ilegal menurut hukum internasional” yang “memperjelas bahwa tidak ada niat dari pihak pemerintah Israel untuk mengakhiri pendudukan dan mengakui hak rakyat Palestina untuk menentukan nasib sendiri”.

Langkah seperti itu, kata TUC, “akan menjadi langkah penting lainnya dalam penciptaan sistem apartheid”.

“Sudah terlalu lama komunitas internasional berdiri diam karena negara ‘Israel’ telah diizinkan untuk melakukan kejahatannya dan ini tidak dapat ditoleransi atau diterima lagi,” lanjut mosi tersebut.

“Tindakan tegas sekarang sangat dibutuhkan sehubungan dengan tindakan ilegal Israel terhadap Palestina.”

Kongres TUC mendesak untuk “mendukung penuh dan memainkan peran aktif dalam tindakan Kampanye Solidaritas Palestina untuk membangun koalisi yang luas melawan aneksasi ‘Israel’ yang diusulkan dan untuk mendesak semua afiliasi untuk melakukan hal yang sama.”
Sebuah surat akan dikirim ke Perdana Menteri Inggris “menuntut agar Inggris mengambil tindakan tegas dan tegas, termasuk sanksi, untuk memastikan bahwa Israel menghentikan atau membalikkan pencaplokan ilegal, mengakhiri pendudukan Tepi Barat dan blokade Gaza, dan menghormati hak pengungsi Palestina untuk kembali”.

TUC juga berjanji untuk melakukan inisiatif untuk “mengkomunikasikan posisinya kepada semua pusat serikat pekerja nasional lainnya di Konfederasi Serikat Buruh Internasional dan Eropa dan mendesak mereka untuk bergabung dalam kampanye internasional untuk menghentikan aneksasi dan mengakhiri apartheid.”

Menyusul adopsi mosi tersebut, Direktur Kampanye Solidaritas Palestina, Ben Jamal, mengatakan:

“Kami menyambut mosi ini yang menegaskan kembali dukungan kuat di seluruh gerakan serikat buruh Inggris untuk hak-hak rakyat Palestina.

“Dengan mengidentifikasi secara tepat bahwa Israel mempraktikkan sistem apartheid, konsekuensinya menjadi jelas: Tidak ada hubungan yang dinormalisasi dengan negara mana pun yang mempraktikkan apartheid kecuali jika seseorang ingin menjadi bagian yang memperkuat sistem tersebut. Kami memuji TUC karena menyerukan sanksi dengan jelas.”

Komite Nasional BDS (BNC), mengatakan: “BNC – koalisi terbesar dalam masyarakat Palestina, termasuk semua serikat buruh utama – memberi hormat kepada TUC di Inggris karena mengutuk rencana ‘Israel’ untuk aneksasi formal sebagai manifestasi besar lainnya dari rezim apartheid melawan rakyat Palestina.

“Dengan ini, TUC bergabung dengan konsensus yang berkembang di antara kaum progresif di seluruh dunia bahwa rezim Israel merupakan apartheid, pendudukan militer, dan kolonialisme pemukim. Kami mendesak serikat pekerja Inggris untuk mengambil langkah logis berikutnya dan mengintensifkan kampanye BDS yang efektif dan strategis untuk mengakhiri keterlibatan Inggris dalam penindasan Israel terhadap Palestina.”*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Rok Mengundang Pelecehan Seksual, Pramugari Cathay Pacific Boleh Bercelana Panjang

Rok Mengundang Pelecehan Seksual, Pramugari Cathay Pacific Boleh Bercelana Panjang

British Museum Akan Pamerkan Dokumen Ibadah Haji

British Museum Akan Pamerkan Dokumen Ibadah Haji

Pemerintah Qadhafi Ambil Hati Rakyatnya

Pemerintah Qadhafi Ambil Hati Rakyatnya

Militer AS Klaim Membunuh Salah Satu Pendiri Al-Shabab

Militer AS Klaim Membunuh Salah Satu Pendiri Al-Shabab

Perang Papan Reklame Pemerintah Hungaria Vs Oposisi Soal Imigran

Perang Papan Reklame Pemerintah Hungaria Vs Oposisi Soal Imigran

Baca Juga

Berita Lainnya