Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Parlemen Uni Eropa Mendesak Embargo Senjata terhadap Arab Saudi

Bagikan:

Hidayatullah.com–Parlemen Eropa telah mendesak negara-negara anggota Uni Eropa untuk memberlakukan embargo senjata ke Arab Saudi atas pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi dan perang di Yaman, kutip Al Jazeera.  Dalam laporan ekspor senjata Uni Eropa yang diadopsi pada hari Kamis (17/09/2020), anggota parlemen Uni Eropa mendesak semua anggota blok untuk “mengikuti contoh Jerman, Finlandia dan Denmark, yang, setelah pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi mengadopsi pembatasan ekspor senjata mereka ke Arab Saudi” .

Dokumen tersebut juga menunjukkan bahwa senjata yang diekspor ke Arab Saudi, UEA, serta anggota lain dari koalisi pimpinan Saudi dalam perang Yaman, telah digunakan di negara itu. “Di mana 22 juta orang merasa membutuhkan bantuan kemanusiaan. dan perlindungan,” ungkap dokumen tersebut.

Laporan itu juga mendesak negara-negara Uni Eropa yang tersisa untuk menjatuhkan sanksi serupa untuk “mencegah” penderitaan warga sipil lebih lanjut dalam konflik Yaman.  Khashoggi, kolumnis The Washington Post berusia 59 tahun, dibunuh dan dipotong-potong oleh sekelompok operator Saudi tak lama setelah dia memasuki konsulat negara di kota Istanbul Turki pada Oktober 2018.

Riyadh mengungkap pernyataan yang berbeda dalam menjelaskan hilangnya dia sebelum mengakui bahwa dia dibunuh di gedung diplomatik dalam “operasi nakal”.

Awal bulan ini, Pengadilan Kriminal Riyadh meringankan hukuman mati dan menjatuhkan hukuman penjara hingga 20 tahun kepada narapidana. Pengadilan mengatakan pelaku telah diampuni oleh keluarga jurnalis.

Mereka sebelumnya, dijatuhi hukuman mati tahun lalu. Penyelidik hak asasi manusia PBB Agnes Callamard juga menyebut putusan jaksa penuntut Saudi atas pembunuhan itu sebagai “parodi keadilan” yang dilakukan komplotan “tingkat tinggi”.

Yaman telah berada dalam kekerasan dan kekacauan sejak 2014, ketika pemberontak Syiah al-Houthi yang didukung Iran menguasai sebagian besar negara, termasuk ibu kota, Sanaa.  Kekacauan memaksa Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi untuk meninggalkan negara itu pada tahun berikutnya.

Krisis meningkat pada 2015 ketika koalisi militer pimpinan Saudi meluncurkan kampanye udara yang bertujuan untuk menggulung kembali keuntungan teritorial Houthi.  Puluhan ribu warga Yaman, termasuk warga sipil, diyakini tewas dalam konflik tersebut.

Kini Yaman adalah tempat bagi salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia dengan 3,65 juta orang terlantar dan 15 juta membutuhkan bantuan kemanusiaan segera.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Aksi Ekstremis Buddha Tolak Kartu Identitas Kewarganegaraan Etnis Rohingya

Aksi Ekstremis Buddha Tolak Kartu Identitas Kewarganegaraan Etnis Rohingya

Saudi Akan Tutup Pabrik Pengemasan Zamzam

Saudi Akan Tutup Pabrik Pengemasan Zamzam

Inggris Ekstradisi Abu Hamzah ke AS Secepatnya

Inggris Ekstradisi Abu Hamzah ke AS Secepatnya

Media Sosial Yordania Dihebohkan Hoax Dokter Bedah Meninggalkan Ponselnya dalam Tubuh Pasien

Media Sosial Yordania Dihebohkan Hoax Dokter Bedah Meninggalkan Ponselnya dalam Tubuh Pasien

Inggris Tangkap Warganya yang Pulang dari Suriah

Inggris Tangkap Warganya yang Pulang dari Suriah

Baca Juga

Berita Lainnya