Senin, 15 Februari 2021 / 3 Rajab 1442 H

Internasional

AS Memasukkan Al Jazeera dalam Daftar Agen Asing

Bagikan:

Hidayatullah.comStaf di AJ +, media afiliasi Al Jazeera yang berbasis di AS, mengecam keputusan Departemen Kehakiman yang memerintahkannya untuk mendaftar sebagai agen asing berdasarkan Undang-Undang Pendaftaran Agen Asing (FARA).

Jay Bratt, kepala divisi kontraintelijen DOJ, pada hari Senin mengirim surat kepada Al Jazeera yang menyatakan bahwa AJ + bertindak “atas arahan dan kendali” pemerintah Qatar, Middle East Eye melaporkan.

“Meskipun ada penegasan tentang independensi editorial dan kebebasan berekspresi, Al Jazeera Media Network dan afiliasinya dikendalikan dan didanai oleh Pemerintah Qatar,” kata surat itu, seperti yang pertama kali dilaporkan oleh penerbit Amerika, Mother Jones.

Al Jazeera mengatakan pihaknya “sangat kecewa” dengan keputusan tersebut, dan bahwa proses hukum, editorial dan anggaran semuanya terbukti independen.

Bermotivasi Politik

Anggota maupun mantan staf AJ + turun ke media sosial untuk mengungkapkan ketidakpuasan mereka atas keputusan tersebut, yang dipandang sebagai serangan politik terhadap jurnalis.

“Saya belum tahu apa artinya ini bagi karyawan seperti saya (bukan warga negara dengan visa kerja) tetapi situasi secara keseluruhan sangat menakutkan dan tidak pasti,” tulis pembawa acara dan produser AJ + Sana Saeed di utas Twitter.

“Jurnalis … dicap sebagai agen asing membuat kami sebagai individu rentan dan mengancam seluruh institusi kami. FARA mengakui pekerjaan kami bukan sebagai jurnalisme, tetapi sebagai aktivitas politik,” kata Saeed.

Dalam pernyataan resmi, Al Jazeera menarik perhatian pada waktu keputusan tersebut, dengan upacara resmi antara ‘Israel’ dan Uni Emirat Arab (UEA) untuk menormalisasi hubungan diplomatik yang telah berlangsung di Washington pada hari Selasa (15/09/2020).

“UEA telah mengkonfirmasi bahwa pihaknya memberikan prasyarat kepada Amerika Serikat sebelum mengumumkan Kesepakatan Abraham, dan kami menerima surat DOJ sehari sebelum UEA menandatangani Kesepakatan tersebut,” kata Al Jazeera dalam sebuah pernyataan, merujuk pada kesepakatan tersebut.

“Pembekuan Al Jazeera adalah salah satu syarat utama penghenian blokade UEA melawan Qatar, dan Departemen Kehakiman hanya memberikan UEA apa yang diinginkannya.”

UEA, bersama dengan Arab Saudi, Bahrain dan Mesir, memberlakukan blokade terhadap Qatar pada tahun 2017, menuduh tetangganya tersebut mendukung terorisme dan Iran. Doha membantah semua klaim.

Di antara daftar 13 tuntutan yang diajukan ke Doha oleh negara-negara pemblokiran pada saat itu adalah untuk menutup Al Jazeera, yang telah dianggap sebagai ancaman bagi stabilitas oleh beberapa negara sejak Arab Spring pecah pada tahun 2010.

“UEA telah mencoba membungkam kami selama bertahun-tahun. Sekarang mereka telah meminta bantuan dari pemerintahan Trump,” kata produser eksekutif AJ + Sakhr al-Makhadhi, merujuk pada permintaan blokade.

“Gagasan bahwa kami bertindak atas ‘arahan dan kendali penguasa Qatar’ adalah tidak masuk akal,” tulis produser video AJ + Yara Elmjouie di utas Twitter yang menyusun cerita dan subjek afiliasi yang luas.

“Ini serangan bermotif politik terhadap jurnalis. Dan itu tidak akan menghentikan kami untuk menceritakan kisah yang kami ceritakan – dengan arah kami sendiri, dan kendali kami sendiri,” katanya.

Langkah itu juga dikritik oleh jurnalis dan kolumnis di luar Al Jazeera, beberapa di antaranya bertanya-tanya apakah media lain dengan dukungan negara akan dikenakan keputusan yang sama.

“Begitu masuk dalam daftar FARA, banyak cendekiawan, akademisi, dan pakar yang saat ini muncul sebagai tamu di Al Jazeera kemungkinan akan ragu untuk kembali mengingat stigma jaringan tersebut sebagai ‘agen asing’. Ini akan membahayakan kualitas dan substansi jaringan. ,” Peneliti berbasis DC Khaled al-Jaber menulis di kolom untuk Middle East Eye minggu lalu.

Kampanye Lobi UEA

Pelobi yang dipekerjakan oleh UEA telah bertemu dengan anggota parlemen AS dan staf mereka selama beberapa tahun untuk menuntut agar mereka mendorong Al Jazeera agar didaftarkan sebagai agen asing.

Pada Maret 2018, sekelompok anggota parlemen bipartisan mendesak Jaksa Agung Jeff Sessions untuk menegakkan permintaan FARA, sementara delapan anggota parlemen mengajukan permintaan serupa ke Departemen Kehakiman AS tahun lalu.

Firma hukum Akin Gump, firma lobi terbesar di Amerika Serikat berdasarkan pendapatan, dan agen terdaftar UEA, telah menerima lebih dari $ 56 juta dalam biaya dari emirat sejak blokade dimulai pada 2017, menurut catatan yang diajukan ke DOJ.

Di antara mereka yang merayakan putusan AJ + adalah miliarder Emirat dan influencer Hassan Sajwani.

Sajwani, yang memiliki akun Twitter terverifikasi, memicu kemarahan publik bulan lalu setelah dia mendorong para pengikutnya untuk melaporkan mereka yang kritis terhadap kesepakatan normalisasi ke jaksa agung negara itu. Kicauan itu kemudian dihapus.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Yahudi Yaman akan Dipindahkan ke UEA Menyusul Kesepakatan dengan ‘Israel’

Yahudi Yaman akan Dipindahkan ke UEA Menyusul Kesepakatan dengan ‘Israel’

Inilah Pernyataan Syeikh Al Azhar di MUI Tentang Toleransi dan Syiah

Inilah Pernyataan Syeikh Al Azhar di MUI Tentang Toleransi dan Syiah

CDC: Kemungkinan 20 Juta Lebih Orang Amerika Sudah Tertular Coronavirus

CDC: Kemungkinan 20 Juta Lebih Orang Amerika Sudah Tertular Coronavirus

Raja Saudi Jamu Anak Yatim Korban Tsunami Aceh

Raja Saudi Jamu Anak Yatim Korban Tsunami Aceh

China Uji Coba Kapal Induk Pertama Buatan Dalam Negeri

China Uji Coba Kapal Induk Pertama Buatan Dalam Negeri

Baca Juga

Berita Lainnya