Dompet Dakwah Media

Pengunjuk Rasa Menduduki Pabrik yang Terlibat dalam Pembuatan Drone ‘Israel’ di Inggris

Pada hari Rabu, para aktivis juga menargetkan kantor pusat Elbit Systems di Holborn dan kantor pemiliknya - LaSalle Investment Management - di Mayfair.

Pengunjuk Rasa Menduduki Pabrik yang Terlibat dalam Pembuatan Drone ‘Israel’ di Inggris
Aktivis menduduki gedung di pabrik Mesin UAV, tempat mesin untuk drone Elbit Systems dibuat di Shenstone, dekat Birmingham (Palestine Action)

Terkait

Hidayatullah.comProtes aksi langsung terhadap sebuah perusahaan senjata terbesar yang memasok tentara ‘Israel’ telah meningkat di Inggris. Para pengunjuk rasa memasuki hari ketiga pendudukan pada Rabu (16/09/2020), atas pabrik yang membuat mesin untuk drone yang digunakan oleh tentara ‘Israel’ itu.

Protes juga diadakan di luar kantor pusat Elbit System UK di London dan di kantor utama pemiliknya. Kelompok solidaritas baru, Palestine Action, meningkatkan kampanyenya untuk menutup operasi perusahaan di Inggris, Middle East Eye melaporkan.

Elbit Systems UK adalah bagian dari kelompok pembuat senjata berteknologi tinggi yang memasok lebih dari 80 persen drone militer negara penjajah. Di antaranya termasuk Hermes 900 dan Hermes 450, yang digunakan secara luas dalam serangan 2014 di Gaza, di mana 2.200 warga Palestina, termasuk 500 anak-anak, terbunuh.

Tiga aktivis ditangkap pada hari Senin (14/09/2020) setelah menerobos gerbang pabrik Mesin UAV di Shenstone, Staffordshire, Inggris tengah. Aktivis lain memanjat gedung, memecahkan jendela, memoles tembok bata dengan cat merah, dan tetap berada di atap pabrik, yang sekarang dibungkus dengan bendera Palestina.

Polisi telah menyita persediaan makanan yang dibawa oleh para pendukung aktivis, yang mengatakan bahwa mereka bertekad untuk terus menduduki pabrik tersebut selama mungkin.

Asisten Kepala Polisi Staffordshire, Scott Green, mengatakan kepada surat kabar lokal The Express and Star bahwa petugas dipanggil ke tempat kejadian sekitar pukul 6 pagi pada hari Senin dan penangkapan dilakukan.

Dalam sebuah pernyataan menanggapi kehadiran polisi di luar pabrik, Palestina Action mengatakan: “Polisi telah secara terang-terangan mengabaikan tugas mereka untuk merawat para aktivis di atap dengan mencegah akses ke makanan dan air yang telah diupayakan oleh pendukung atau penduduk setempat, sementara mereka mencoba menggunakan air sebagai alat tawar-menawar.

“Polisi terlihat mengintimidasi dan melecehkan pengunjuk rasa, pendukung lokal dan pejalan kaki yang menunjukkan solidaritas dengan para aktivis, seperti menepikan kendaraan yang memberi tanda mendukung dan mendorong serta mengancam pengendara sepeda.”

Pada hari Rabu, para aktivis juga menargetkan kantor pusat Elbit Systems di Holborn dan kantor pemiliknya – LaSalle Investment Management – di Mayfair.

Palestine Action menyerukan agar semua situs Sistem Elbit ditutup di Inggris. Mereka juga menuntut untuk mengakhiri keterlibatan negara tersebut dengan pendudukan ilegal ‘Israel’ atas tanah Palestina, sistem hukum apartheid, dan pelanggaran hak asasi manusia atas warga sipil Palestina.

Michael Fabricant, MP Konservatif untuk Lichfield, juga mengatakan kepada The Express and Star: “Ini adalah demonstrasi yang cukup rutin dan membosankan. UAV mempekerjakan orang-orang lokal dan memasok peralatan untuk angkatan bersenjata Inggris.

“Mungkin jika Palestina mampu membangun demokrasi barat, seperti negara ‘Israel’, memutuskan hubungan mereka dengan ‘organisasi teroris’ Hamas dan Hizbullah – yang memiliki kebijakan utama penghancuran ‘Israel’ – perjanjian damai yang bisa diterapkan antara Palestina dan ‘Israel’ dapat tercapai.”

Menanggapi komentar Fabricant, Huda Ammori, salah satu aktivis yang menduduki pabrik UAV Engines, mengatakan: “Pemerintah Inggris telah terlibat dalam penjajahan Palestina selama lebih dari 100 tahun. Sekarang mereka terus mengambil untung, menopang, dan memfasilitasi rezim apartheid ‘Israel’.

“Sementara pemerintah kami terus menutup mata terhadap Sistem Elbit yang terus mempersenjatai kejahatan perang ‘Israel’ terhadap rakyat Palestina, kami juga akan terus mengganggu dan mengambil tindakan langsung demi hak asasi manusia, keadilan, dan kebebasan.”

Selama kunjungan ke Inggris bulan lalu, menteri urusan strategis ‘Israel’, Orit Farkash-Hacohen, mengeluhkan protes terhadap Elbit Systems, yang memiliki 10 kantor dan pabrik di Inggris, dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab.

“Kantor perusahaan keamanan ‘Israel’ dirusak untuk keempat kalinya dalam sebulan terakhir. Kami ingin perusahaan ‘Israel’ terus berbisnis di London. Itu bagus untuk kedua negara,” kata menteri itu kepada Raab pada pertemuan itu.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !