Dompet Dakwah Media

PBB Kembali Serukan Penghentian Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Myanmar

Sejak 25 Agustus 2017, hampir 24.000 Muslim Rohingya telah dibunuh oleh pasukan negara Myanmar, menurut laporan oleh Badan Pembangunan Internasional Ontario (OIDA)

PBB Kembali Serukan Penghentian Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Myanmar
AFP
Seorang gadis Rohingya terlihat di sebelah pengungsi yang baru tiba di pengungsian Ukhiya Bangladesh, 6 September 2017.

Terkait

Hidayatullah.comPBB kembali menyatakan keprihatinan atas pelanggaran hak asasi manusia dan bentrokan bersenjata di Myanmar. Wadah persatuan dunia itu juga mendesak pemerintah Aung San Suu Kyi untuk segera mengambil langkah-langkah dalam memulihkan perdamaian di negara itu, TRT World melaporkan.

“Myanmar terus menyaksikan bentrokan bersenjata yang intensif antara Tatmadaw (tentara Myanmar) dan organisasi perlawanan etnis bersenjata, terutama di negara bagian Rakhine, Chin, Shan, Kachin dan Kayin,” Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia (OHCHR) mengatakan dalam sebuah laporan baru.

Laporan tersebut rencananya akan dibahas pada sidang reguler ke-45 Dewan Hak Asasi Manusia PBB yang dijadwalkan pada 14 September hingga 6 Oktober di kantor PBB di Jenewa.

Laporan disusun berdasarkan informasi primer dan sekunder yang dikumpulkan dari berbagai sumber, termasuk keterangan saksi primer.

Laporan itu mengungkapkan keprihatinan atas berlanjutnya korban sipil karena bentrokan bersenjata.

“Tatmadaw tidak mengindahkan seruan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk gencatan senjata global dan sebaliknya, pada 26 Juni 2020, meluncurkan operasi pembersihan lainnya, di kota Rathedaung, yang memaksa ribuan warga sipil mengungsi.”

Laporan itu juga mencatat secara rinci pelanggaran di negara bagian lain di Myanmar.

“Sejak 2019, pertempuran antara Tatmadaw dan Tentara Arakan (pemberontak Buddha bersenjata) di negara bagian Rakhine dan Chin telah meningkat dalam skala dan keganasan, mengakibatkan kematian dan cedera serta penghancuran properti sipil dan objek sipil lainnya.”

Laporan tersebut mengungkap tentara Myanmar melakukan tindakan keras terhadap warga sipil bahkan di tempat-tempat di mana tidak ada kehadiran Tentara Arakan yang dilaporkan.

“Tampaknya Tentara Arakan tidak aktif atau tidak hadir di daerah tempat serangan itu terjadi dan tidak ada bentrokan bersenjata yang dilaporkan terjadi pada saat itu,” tambahnya.

Dokumen itu mencatat bahwa pada 7 April 2020, jet tempur Myanmar melakukan serangan udara di negara bagian Chin, “menewaskan tujuh warga sipil dan melukai enam wanita dan satu anak.”

Delapan rumah dan penggilingan padi hancur dan penduduk desa terpaksa mengungsi.

Selama lima bulan pertama tahun 2020, setidaknya 137 warga sipil, termasuk 25 anggota minoritas Muslim Rohingya, dilaporkan tewas dan 386 luka-luka, termasuk 44 Rohingya, di negara bagian Rakhine dan Chin, menurut laporan itu.

“Pada tanggal 29 Februari 2020, sebuah konvoi Tatmadaw menembaki sebuah desa di kota Mrauk-U, menewaskan enam orang Rohingya dan melukai enam lainnya,” kata laporan itu.

Mengutip saksi mata, ia menambahkan bahwa Tatmadaw menembak tanpa pandang bulu ke desa selama lebih dari satu jam setelah sebuah kendaraan dalam konvoi mereka rusak oleh ledakan ranjau.

“Sekolah, situs keagamaan, dan rumah sipil telah menjadi sasaran dalam serangan dan dirusak oleh artileri berat atau oleh patroli Tatmadaw,” kata laporan itu, menambahkan bahwa setidaknya 17 anak sekolah terluka ketika peluru mortir menghantam sekolah dasar di kota Buthidaung pada 13 Februari 2020.

Laporan itu juga mengecam tindakan keras dan brutal terhadap warga sipil di kotapraja Kyauktaw, Minbya, Paletwa dan Kyauk Seik.

“Dalam beberapa kasus, Tatmadaw telah mengumpulkan seluruh penduduk desa laki-laki, sering menutup mata mereka, sebelum memindahkan mereka ke lokasi yang tidak diketahui,” katanya.

Laporan itu menekankan pemulihan perdamaian dan mendesak pemerintah Myanmar untuk “segera memperpanjang gencatan senjata di seluruh negeri dan mengakhiri pelanggaran.”

Sebagai bagian dari proses perdamaian yang kondusif, laporan tersebut juga merekomendasikan melakukan “penyelidikan cepat dan mandiri” yang tidak memihak dan menyeluruh terhadap semua tuduhan pelanggaran. Termasuk juga kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di negara bagian Rakhine dan Chin “dan memastikan bahwa” para pelaku dibawa ke pengadilan melalui proses yang transparan dan kredibel.

Laporan tersebut juga meminta pemerintah Suu Kyi untuk mengakui bahwa “kejahatan seksual” telah terjadi di negara bagian Rakhine dan bagian lain negara itu. Suu Kyi diminta untuk “mengambil langkah-langkah konkret untuk mengidentifikasi pelaku dan meminta pertanggungjawaban mereka dan memastikan layanan perawatan kesehatan dan psikososial bagi para penyintas.”

Pada pemilihan umum sepihak yang akan datang di Myanmar yang ditetapkan untuk November ini, laporan itu mendesak para pejabat untuk memastikan lingkungan untuk mengadakan pemilihan yang adil dan partisipatif.

Laporan juga menyoroti perampasan hak minoritas Muslim Rohingya di negara asal mereka dan merekomendasikan untuk mengubah Undang-Undang Kewarganegaraan 1928 yang kontroversial untuk menghapus “hubungan antara etnis dan kewarganegaraan dan memulihkan kewarganegaraan Rohingya.”

Ia juga merekomendasikan untuk memastikan media independen dan masyarakat sipil bekerja sama dan terlibat “secara bermakna dengan Pelapor Khusus [PBB] yang baru diangkat tentang situasi hak asasi manusia di Myanmar dan mekanisme keadilan dan akuntabilitas internasional yang relevan.”

Laporan itu juga mendesak kelompok etnis bersenjata di Myanmar untuk mengambil “semua tindakan untuk mengakhiri permusuhan dan pelanggaran hukum humaniter internasional dan pelanggaran hukum hak asasi manusia internasional.”

Konsekuensi, Bukan Rekomendasi

Secara terpisah, Jaringan Hak Asasi Manusia Burma (BHRN), sebuah kelompok hak asasi yang berbasis di Inggris, menyerukan kepada komunitas internasional pada hari Senin “untuk mempromosikan konsekuensi atas kegagalan Burma daripada lebih banyak rekomendasi.”

Merujuk pada pernyataan bersama baru-baru ini oleh delapan negara termasuk AS dan Inggris, pernyataan tersebut mengatakan, menggunakan nama lama untuk Myanmar: “Burma memiliki sejarah panjang dalam membahas bagaimana meningkatkan hak asasi manusia dan masalah demokrasi dengan komunitas internasional dan untuk keadilan selama telah berhasil melakukan kebalikan dari apa yang direkomendasikan.”

“Negara ini gagal sebagai negara demokrasi, menundukkan warganya pada operasi militer yang brutal, terus menyangkal kekejaman di masa lalu meskipun tentaranya sendiri sekarang berbicara tentang mereka dan tidak memiliki jalur yang layak untuk repatriasi yang adil bagi Rohingya,” kata Eksekutif BHRN Direktur Kyaw Win.

Berbicara kepada Anadolu Agency, dia menambahkan: “Burma memiliki sejarah panjang dalam mengulur waktu dan tidak melakukan apapun. Burma benar-benar mengabaikan seruan sekretaris jenderal PBB untuk berhenti berperang selama pandemi COVID-19.

Oleh karena itu, sudah waktunya bagi Burma untuk menghadapi konsekuensi.”

Pernyataan itu juga mendesak adanya sanksi terhadap Myanmar.

“Penggunaan sanksi yang ditargetkan harus ditingkatkan untuk kegagalan negara.

“Perusahaan yang memiliki hubungan dengan pemerintah atau militer juga harus dipertimbangkan untuk sanksi baru sampai Burma menunjukkan upaya serius untuk mengatasi pelanggaran HAM yang menghebohkan dan mencegahnya terulang kembali,” tambahnya.

Muslim Rohingya yang Teraniaya

Muslim Rohingya, yang digambarkan oleh PBB sebagai manusia yang paling teraniaya di dunia, menghadapi ketakutan yang meningkat akan serangan sejak puluhan orang terbunuh dalam kekerasan komunal pada tahun 2012.

Menurut Amnesty International, lebih dari 750.000 pengungsi Rohingya, kebanyakan wanita dan anak-anak, melarikan diri dari Myanmar dan menyeberang ke Bangladesh setelah pasukan Myanmar melancarkan tindakan keras terhadap komunitas Muslim minoritas pada Agustus 2017. Migrasi itu mendorong jumlah mereka di Bangladesh mencapai lebih dari 1,2 juta.

Sejak 25 Agustus 2017, hampir 24.000 Muslim Rohingya telah dibunuh oleh pasukan negara Myanmar, menurut laporan oleh Badan Pembangunan Internasional Ontario (OIDA).

Lebih dari 34.000 Rohingya juga dibakar, sementara lebih dari 114.000 lainnya dipukuli, kata laporan badan tersebut berjudul Migrasi Paksa Rohingya: Pengalaman yang Tak Terungkap.

Sebanyak 18.000 wanita dan gadis Muslim Rohingya diperkosa oleh tentara dan polisi Myanmar dan lebih dari 115.000 rumah Muslim Rohingya dibakar sementara 113.000 lainnya dirusak, tambahnya.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !