Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Kepala Hak Asasi PBB Mengecam Blokade Ilegal Gaza oleh ‘Israel’ dan Rasisme di AS

Bagikan:

Hidayatullah.comKepala hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Senin (14/09/2020) mengajukan banding untuk “tindakan mendesak dan mendalam untuk memerangi rasisme sistemik” di AS. Ia juga menyuarakan keprihatinan tentang situasi hak asasi manusia di Myanmar, Nikaragua dan Venezuela, dan mengecam blokade ‘Israel’ di Jalur Gaza, Daily Sabah melaporkan.

Komentar dari Michelle Bachelet muncul dalam pidato umum untuk membuka sesi terbaru Dewan Hak Asasi Manusia yang didukung PBB. Dia menyoroti keprihatinan tentang penggunaan kekuatan oleh polisi dalam kasus-kasus seperti penembakan Jacob Blake di Kenosha, Wisconsin bulan lalu, dan baru-baru ini mengungkap detail kematian Daniel Prude di Rochester, New York, awal tahun ini.

Bachelet, Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB, mengatakan kurangnya pertanggungjawaban “atas banyak pembunuhan sebelumnya menggarisbawahi beratnya krisis ini”.

Dia mengatakan komitmen oleh otoritas di AS untuk melakukan reformasi setelah pembunuhan George Floyd di Minneapolis pada Mei “perlu diimbangi dengan perubahan nyata untuk menciptakan lingkungan di mana orang Afrika-Amerika merasa mereka dilindungi oleh penegakan hukum dan negara.”

Bachelet mengatakan dia akan berbicara nanti dalam sesi tiga minggu dewan untuk menindaklanjuti resolusi yang disahkan pada bulan Juni menugaskan laporan tentang rasisme sistematis dan diskriminasi terhadap orang kulit hitam.

Di Myanmar, kepala hak asasi mengatakan penderitaan ratusan ribu pengungsi Muslim Rohingya dan pengungsi internal masih belum terselesaikan. Dia menyesalkan bahwa “tidak ada tindakan konkret yang diambil” oleh pemerintah sebagai tanggapan atas misi pencarian fakta yang menyalahkan negara atas tindakan yang dilakukan selama operasi militer di negara bagian Rakhine, tempat banyak orang Rohingya tinggal.

Dia juga menyebut blokade pemerintah Zionis atas Gaza ilegal berdasarkan hukum internasional dan tidak efektif dalam memberikan keamanan atau perdamaian bagi ‘Israel’ dan Palestina.

“Tragedi yang berkembang di tanah Palestina yang diduduki, terutama di Jalur Gaza, mengkhawatirkan,” kata Bachelet, menekankan bahwa meskipun gencatan senjata antara Hamas dan ‘Israel’ menggembirakan, solusi jangka panjang dan berkelanjutan diperlukan.

Menurut Bachelet, blokade ‘Israel’ selama 13 tahun di Gaza telah mengakibatkan penghentian total kegiatan ekonomi dan komersial utama di daerah tersebut. Akibatnya, lebih dari 38% penduduk Gaza hidup dalam kemiskinan dan 50% menganggur.

Bachelet memperingatkan bahwa epidemi virus korona telah memperburuk situasi di wilayah tersebut.

Sejak 2007, Jalur Gaza berada di bawah blokade ‘Israel’ dan Mesir yang melumpuhkan ekonominya dan merampas banyak komoditas penting dari penduduknya, termasuk makanan, bahan bakar, dan obat-obatan. Di daerah kantong yang lama diembargo itu, situasi kemanusiaan semakin memburuk dari hari ke hari.

‘Israel’ telah menggunakan hukuman kolektif terhadap warga Palestina sejak pendudukan ilegal dimulai pada tahun 1967 melalui pembongkaran rumah dan perang psikologis dan ekonomi. Israel dan Mesir telah mempertahankan blokade di Jalur Gaza sejak Hamas memimpin pada tahun 2007.

Negara penjajah telah berperang tiga kali dengan Hamas di Jalur Gaza pada tahun-tahun sejak itu.

‘Israel’ melakukan agresi tehadap Gaza hampir dua minggu tanpa henti pada bulan Juli. Agresi akhirnya berhenti setelah delegasi Qatar datang untuk memediasi kesepakatan damai.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Denmark Pasang Iklan Tolak Pengungsi Suriah

Denmark Pasang Iklan Tolak Pengungsi Suriah

BBC Membiarkan Kejahatan Seksual selama Puluhan Tahun

BBC Membiarkan Kejahatan Seksual selama Puluhan Tahun

Saudi Sumbang $10 Juta untuk Pengungsi Palestina di Suriah

Saudi Sumbang $10 Juta untuk Pengungsi Palestina di Suriah

Salafi “Capres” Mesir Pengikut Syeikh Rabi’

Salafi “Capres” Mesir Pengikut Syeikh Rabi’

Ulama Afrika Larang Umat Islam Berobat di Barat

Ulama Afrika Larang Umat Islam Berobat di Barat

Baca Juga

Berita Lainnya