Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

India Tangkap Aktivis Mahasiswa Muslim dalam Kerusuhan Delhi, Tuduhan Dianggap Dibuat-buat

Umar Khalid, mantan mahasiswa Universitas Jawaharlal Nehru
Bagikan:

Hidayatullah.com– Polisi India telah menangkap seorang pemimpin mahasiswa sehubungan dengan kerusuhan komunal yang mematikan di ibu kota awal tahun ini, yang memicu kemarahan anggota masyarakat sipil.  Mantan pemimpin mahasiswa Universitas Jawaharlal Nehru didakwa berdasarkan undang-undang yang membuatnya tidak mungkin mendapatkan jaminan.

Umar Khalid, mantan mahasiswa Universitas Jawaharlal Nehru – sebuah institusi yang berbasis di New Delhi yang selama beberapa dekade menjadi pusat gerakan politik mahasiswa, ditangkap Minggu malam oleh polisi, kata keluarganya.  Ayahnya, Syed Qasim Rasool Ilyas, yang juga seorang pemimpin politik, menyebut tuduhan terhadap putranya yang mengatur kerusuhan “sepenuhnya dibuat-buat”.

“Implikasinya dalam kerusuhan Delhi benar-benar dibuat-buat dan narasi palsu dibuat oleh Kepolisian Delhi untuk menyesatkan bangsa dan menahan perbedaan pendapat,” kata Partai Kesejahteraan India dalam sebuah pernyataan dikutip laman Anadolu Agency. Kerusuhan pada Februari di New Delhi bertepatan dengan kunjungan Presiden AS Donald Trump ke ibu kota dan dipicu oleh pengesahan undang-undang kontroversial yang melarang Muslim memperoleh kewarganegaraan India.

Puluhan orang tewas dan ratusan lainnya luka-luka dalam kerusuhan yang berlangsung berhari-hari itu. Kebanyakan dari mereka adalah Muslim.

Dalam tindakan keras berikutnya, polisi Delhi menahan sejumlah aktivis karena diduga mendalangi kerusuhan. Banyak dari mereka adalah Muslim, termasuk seorang wanita hamil Safoora Zargar yang kemudian dibebaskan dengan jaminan.

Yogendra Yadav, seorang aktivis politik, mengaku terkejut dengan penangkapan Khalid. “@DelhiPolice tidak bisa menahan masa depan India untuk waktu yang lama,” ciutannya.

Khalid telah dipesan berdasarkan undang-undang yang ketat yang membuat terdakwa tidak mungkin mendapatkan jaminan. Kritikus menuduh pemerintah menggunakannya untuk membungkam para pembangkang.

Suchitra Vijayan, pengacara dan pendiri proyek penelitian yang berbasis di AS – Proyek Polis – yang berfokus di Asia Selatan, mengatakan dalam pesan video bahwa negara yang lemah membungkam suara perbedaan pendapat.

“Ini adalah upaya yang kurang ajar untuk menekan suara-suara yang tidak setuju… bahwa negara bagian India benar-benar takut pada segala jenis perbedaan pendapat, segala jenis protes. Tidak peduli siapa Anda. Mereka akan mengejar Anda jika Anda menawarkan kritik apa pun, jika Anda memprotes dengan damai jika Anda menantang pemerintah. Jadi Umar tidak akan menjadi orang terakhir, ”ujarnya.

Saat dihubungi, juru bicara kepolisian Delhi Eish Singhal mengatakan dia tidak memiliki pernyataan resmi tentang masalah tersebut.  Namun, dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, polisi mengatakan mereka sedang menyelidiki peran semua individu yang terlibat dalam kerusuhan tersebut.

Pernyataan polisi tersebut membantah tuduhan bahwa aktivis yang berbicara menentang undang-undang kewarganegaraan terlibat dalam tuduhan yang dibuat-buat.  “Penegasan mereka tidak benar dan sebaliknya, termotivasi,” pernyataan itu menyimpulkan.

Insiden kekerasan terhadap minoritas Muslim India telah meningkat sejak 2014 ketika Perdana Menteri Narendra Modi berkuasa.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Semua Remaja Amerika Dibebaskan Beli Pil KB

Semua Remaja Amerika Dibebaskan Beli Pil KB

Pembocor ke WikiLeaks Mengakui Diperlakukan Seperti Binatang

Pembocor ke WikiLeaks Mengakui Diperlakukan Seperti Binatang

Penduduk Arab Lebih Menyukai Biden daripada Trump dalam Pemilihan AS

Penduduk Arab Lebih Menyukai Biden daripada Trump dalam Pemilihan AS

Presiden Bolivia Teken UU Perluasan Ladang Tanaman Koka

Presiden Bolivia Teken UU Perluasan Ladang Tanaman Koka

China Anggap Kerusuhan Xinjiang Bukan Sengketa Agama

China Anggap Kerusuhan Xinjiang Bukan Sengketa Agama

Baca Juga

Berita Lainnya