Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Amerika Serikat Mengaku Tak Tertarik Paksakan Demokrasi di Afghanistan

Perundingan damai intra-afghanistan
Amerika Serikat dan Taliban di Doha hari Sabtu (29/2/2020) menandatangani kesepakatan untuk mengakhiri konflik berkepanjangan di Afghanistan.
Bagikan:

Hidayatullah.comAmerika Serikat (AS) pada Sabtu mengumumkan bawah pihaknya tidak lagi tertarik untuk mengekspor demokrasi ke Afghanistan. Hal ini disampaikan setelah 19 tahun invasi Amerika Serikat atas nama memerangi kelompok terror dan mendekmokratisasi Afghanistan, yang menyebabkan kehancuran institusi politik negara Timur Tengah.

Pernyataan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo tersebut muncul diawal perundingan damai intra-Afghanistan antara pemerintah Afghanistan dan pejuang Taliban di ibukota Qatar, Doha seperti yang dilaporkan Anadolu Agency (13/09/2020).  Pembicaraan bersejarah itu bertujuan untuk mengakhiri dua dekade pertempuran di Afghanistan di tengah tekanan dari pemerintahan Presiden AS Donald Trump menjelang pemilihan umum pada 3 November.

Tim negosiator pemerintah Afghanistan beranggotakan 21 orang dipimpin oleh Masoom Stanekzai, seorang mantan kepala intelijen. Taliban dipimpin oleh Mawlavi Abdul Hakim, ketua hakim kelompok bersenjata itu dan Haibatullah Akhunzada, pembantu dekat pemimpin Taliban.

Trump pada bulan Juli mengizinkan penutupan lima pangkalan militer di Afghanistan sebagai bagian dari perjanjian yang ditandatangani dengan Taliban pada 29 Februari. Perjanjian AS-Taliban menetapkan bahwa Taliban mengakhiri dukungan apa pun kepada al-Qaeda, Daesh/ISIS,  untuk beroperasi di wilayah yang mereka kuasai, dengan imbalan penarikan penuh militer AS dan sekutunya dari Afghanistan.

Pompeo berterima kasih kepada para pejabat Qatar atas upaya mereka untuk menjadi tuan rumah pembicaraan damai. Selama pidato pembukaan pembicaraan perdamaian Intra-Afghanistan itu, ia mengatakan kepada hadirin, “Lihat, pilihan sistem politik Anda tentu saja adalah milik Anda.”

Sebagai catatan, pemerintah AS pada Juni 2017 mengumumkan Qatar sebagai salah satu ”penyandang dana terorisme” selama boikot yang dipimpin Arab Saudi terhadap negara Teluk yang damai itu. Namun, pemerintahan AS yang sama dalam peristiwa yang tidak terduga memuji upaya Qatar untuk memerangi terorisme kurang dari setahun setelahnya pada April 2018.

Pompeo dalam pidatonya yang tegang kepada pihak-pihak yang bernegosiasi di Afghanistan mengatakan demokrasi telah bekerja paling baik untuk AS dan banyak negara lain, tetapi kemudian mengakui bahwa “tidak ada satu standar yang cocok untuk semua.”

“Amerika Serikat tidak berusaha memaksakan sistemnya pada orang lain,” katanya, menekankan bahwa negaranya “hanya dapat mendesak” itu. “Anda akan menulis bab berikutnya dalam sejarah Afghanistan,” katanya, melihat tim Taliban dan pemerintah Afghanistan yang sedang bernegosiasi di kedua sisi meja.

Diplomat tinggi AS itu melanjutkan dengan mengatakan bahwa negaranya adalah “pendukung Afghanistan yang berdaulat, bersatu, dan mewakili yang berdamai dengan dirinya sendiri dan dengan tetangganya.” Pompeo juga mengatakan bahwa ruang lingkup dan ukuran bantuan AS di masa depan ke Afghanistan tergantung pada “pilihan dan perilaku” para pejabat Afghanistan mulai hari ini dan seterusnya.

Dia mengatakan pihak yang bertikai harus mengakhiri konflik abadi demi “tidak hanya untuk generasi Afghanistan ini, tetapi juga untuk generasi mendatang, anak-anak dan cucu Anda.” “Jadi saya tidak bisa cukup mendesak Anda: Raih kesempatan ini. Lindungi proses ini. Saling menghormati. Sabar,” dia mengakhiri pidatonya.

Belakangan, Pompeo mengadakan pertemuan dengan Ketua Dewan Tinggi untuk Rekonsiliasi Nasional Afghanistan Abdullah Abdullah dan Menteri Luar Negeri Haneef Atmar, serta wakil pemimpin politik Taliban Mullah Baradar. “Rakyat Afghanistan merindukan perdamaian dan tidak pernah sedekat ini untuk mengakhiri perang selama 40 tahun,” kata Pompeo di Twitter, menegaskan sekali lagi bahwa itu harus menjadi proses yang “dipimpin oleh Afghanistan”.

Kehancuran Afghanistan

Atas nama ‘Perang Melawan Teror’ AS memburu tokoh ulama Afhanistan Syeikh Mullah Mohammad Omar, yang merupakan kepala negara Afganistan dari 1996 sampai 2001.  Mullah Omar adalah salah satu tokoh yang berhasil memimpin pengusiran Uni Sovyet  dari Afghanistan dan menerapkan hukum Islam di negara itu.

AS kemudian melakukan invasi, menggagalkan hukum Islam, menyiapkan presiden baru yang sekuler di pangasingan bernama Hamid Karzai.  Persiapan pemimpin baru Afghanistan ini disusun lama setelah serangan WTC. Puncaknya pertemuan Desember 2001 di Bonn, Jerman.

Karzai dilantik pada tanggal 7 Desember 2004 sebagai Presiden Afganistan hingga 2014. Sejak kehadiran AS dan NATO, Afghanistan terus bergolak hingga hari ini

Selama perang di Afghanistan yang diluncurkan oleh AS di bawah “Operation Enduring Freedom,” pada tahun 2001 setelah serangan teroris 9/11 di wilayah AS, telah tercatat lebih dari 31.000 kematian warga sipil Afghanistan. Jumlah ini adalah korban kekerasan terkait perang dan 29.900 warga sipil terluka akibat ulah AS.

Lebih dari 111.000 warga Afghanistan, termasuk warga sipil, pasukan keamanan dan militan, diyakini terbunuh dalam konflik tersebut. Menurut proyek Cost of War, jumlah orang yang tewas karena sebab yang terkait dengan perang mungkin mencapai 360.000.

Profesor Marc W. Herold dari Universitas New Hampshire memperkirakan bahwa dalam periode 20 bulan antara 7 Oktober 2001 dan 3 Juni 2003, setidaknya 3.100 hingga 3.600 warga sipil dibunuh secara langsung oleh pasukan pimpinan AS.

Data Herold terkait perang – Berkas tentang Korban Sipil dari Pemboman Udara Amerika Serikat – hanya menghitung “kematian langsung” – kematian yang terjadi segera setelah ledakan atau penembakan – dan tidak menghitung kematian yang terjadi kemudian sebagai akibat dari cedera yang diderita, atau kematian yang terjadi sebagai akibat tidak langsung dari serangan udara dan invasi AS.

Pada 28 Desember 2018, sebuah laporan yang dikeluarkan oleh UNICEF mengungkapkan bahwa selama sembilan bulan pertama tahun 2018, 5.000 anak tewas atau terluka di Afghanistan. Warga Afghanistan dan komunitas internasional telah lama memprotes kematian warga sipil, serta perang di Afghanistan yang dilancarkan atas nama perang global melawan teror.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Standar Ganda Eropa: Burkini Dilarang, Baju Biarawati Bebas

Standar Ganda Eropa: Burkini Dilarang, Baju Biarawati Bebas

Rakyat Mesir Banyak Pilih Golput

Rakyat Mesir Banyak Pilih Golput

bangsamoro

Akibat Transmisi Lokal, Kasus Covid-19 di Daerah Otonomi Bangsamoro Meningkat

Demi Zionis, 46 Tahun AS Menutupi Serangan atas USS Liberty

Demi Zionis, 46 Tahun AS Menutupi Serangan atas USS Liberty

IHH: al-Sisi Telah Lakukan Pembantaian

IHH: al-Sisi Telah Lakukan Pembantaian

Baca Juga

Berita Lainnya