Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Arab Saudi akan Cabut Semua Pembatasan Perjalanan pada 1 Januari 2021

Instagram @saudinews50
Arab Saudi memberlakukan hidup normal secara bertahap terkait pencegahan penyebaran Covid-19
Bagikan:

Hidayatullah.comArab Saudi mengumumkan pada hari Ahad (14/9/2020) bahwa mereka akan mencabut sepenuhnya pembatasan perjalanan keluar dan masuk Kerajaan. Saudi akan membuka semua jalur darat, laut dan udara dimulai pada 1 Januari, 2021 sejalan dengan tindakan pencegahan dan protokol pandemi Covid-19.

Warga negara Dewan Kerja Sama Teluk serta ekspatriat dan orang yang menjadi tanggungan mereka dengan visa yang valid akan diizinkan memasuki Kerajaan mulai 15 September lapor Saudi Gazette pada (14/09/2020). Mereka termasuk ekspatriat yang memiliki visa keluar dan masuk kembali yang valid, visa kerja, izin tinggal (iqama) dan visa kunjungan asalkan mereka memenuhi semua tindakan pencegahan dan protokol terkait virus corona dan hasil tes negatif virus corona yang dilakukan 48 jam sebelum masuk Kerajaan.

Keputusan itu diambil berdasarkan laporan yang disampaikan oleh pihak berwenang terkait perkembangan terbaru dalam memerangi pandemi di Kerajaan, Saudi Press Agency melaporkan mengutip sumber resmi di Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi. Laporan tersebut menyoroti tingkat penyebaran epidemi yang terus tinggi di sejumlah negara, beberapa di antaranya saat ini menghadapi gelombang kedua pandemi.

Keputusan itu juga karena minat besar pemerintah pada keselamatan dan kesehatan warga mengingat kemungkinan tidak memiliki vaksin yang aman dan efektif untuk mencegah penyakit ini sebelum akhir 2020, kata juru bicara itu.  Sumber kementerian menyatakan bahwa rencana untuk mencabut penangguhan layanan umrah akan diumumkan secara bertahap, berdasarkan apa yang akan diputuskan secara mandiri nanti terkait dengan perkembangan terkait pandemi.

Menurut pernyataan kementerian, tanggal yang ditetapkan untuk mencabut penangguhan semua pembatasan perjalanan akan diumumkan 30 hari sebelum 1 Januari. Kementerian Kesehatan harus mengajukan permintaan berkenaan dengan persyaratan kesehatan preventif yang harus diambil oleh penumpang selama perjalanan serta di bandara, pelabuhan dan stasiun masuk darat.

Kementerian mengumumkan pengecualian untuk masuk dan keluar dari Kerajaan sebelum 1 Januari, untuk kategori warga negara dan ekspatriat berikut yang berlaku mulai 15 September dan itu sesuai dengan tindakan pencegahan dan protokol pencegahan virus corona yang ketat.

Warga:

  1. Staf pemerintah – personel sipil dan militer – ditugaskan untuk tugas resmi.
  2. Karyawan di misi diplomatik dan konsuler Saudi dan atase di luar negeri, serta di organisasi regional dan internasional, selain keluarga dan teman mereka.
  3. Karyawan di pekerjaan tetap di perusahaan publik, swasta atau nirlaba di luar Kerajaan, dan mereka yang memiliki pekerjaan di perusahaan atau tempat komersial di luar Kerajaan.
  4. Pengusaha yang kondisi usahanya memerlukan perjalanan untuk menyelesaikan kegiatan komersial dan industri mereka, serta manajer ekspor, pemasaran dan penjualan yang pekerjaannya mengharuskan mengunjungi pelanggannya
  5. Pasien yang perawatannya memerlukan perjalanan ke luar Kerajaan, berdasarkan laporan medis, terutama pasien kanker dan pasien yang membutuhkan transplantasi organ.
  6. Pelajar dengan beasiswa asing serta mereka yang belajar dengan biaya pribadi mereka sendiri; dan peserta pelatihan dalam program beasiswa medis, yang studi atau pelatihannya memerlukan perjalanan ke negara tempat mereka melanjutkan studi atau pelatihan, selain teman mereka.
  7. Mereka yang memiliki kasus-kasus kemanusiaan berikut: 1) Reuni keluarga warga negara laki-laki atau perempuan dengan kerabatnya yang bertempat tinggal di luar Kerajaan. 2) Meninggalnya suami, istri, orang tua, atau anak di luar Kerajaan.

Warga negara GCC dan ekspatriat

Warga Teluk, serta ekspatriat dan teman mereka yang sekarang tinggal di luar Kerajaan dan yang memiliki bukti tempat tinggal mereka di luar Kerajaan juga diizinkan untuk memasuki Kerajaan. Mereka termasuk kategori berikut:

  1. Peserta dalam acara olahraga resmi regional dan internasional, termasuk pemain dan anggota staf teknis dan administrasi.
  2. Warga Negara Dewan Kerja Sama Teluk akan diizinkan masuk dan keluar Kerajaan. Warga non-Saudi yang memiliki visa keluar dan masuk kembali, visa kerja, izin tinggal atau visa kunjungan akan diizinkan memasuki Kerajaan asalkan masuknya mereka sesuai dengan protokol dan prosedur kesehatan pencegahan yang ditetapkan oleh komite terkait dengan mengambil tindakan untuk mencegah penyebaran virus corona di Kerajaan.
    Kontrol tersebut termasuk tidak mengizinkan siapa pun memasuki wilayah Kerajaan, kecuali setelah menyerahkan bukti bahwa mereka bebas dari infeksi virus corona berdasarkan laporan tes medis yang dilakukan 48 jam sebelum kedatangan di Kerajaan.
  3. Akan ada pencabutan sebagian dari penangguhan layanan penerbangan internasional ke dan dari Kerajaan dan pembukaan darat, laut, dan bandara, yang memungkinkan kelompok warga yang dikecualikan dan lainnya untuk masuk dan meninggalkan Kerajaan.
  4. Apa yang dinyatakan dalam pengecualian ini tanpa mengurangi persyaratan atau kontrol yang disetujui terkait dengan negara-negara yang izin masuk atau keluarnya ditangguhkan untuk alasan selain untuk memerangi penyebaran virus corona.
  5. Apa yang disebutkan dalam pengecualian ini tidak berlaku untuk negara-negara di mana komite yang bersangkutan memutuskan untuk mengambil tindakan pencegahan dengan menangguhkan perjalanan ke atau datang dari negara-negara tersebut, karena wabah virus corona untuk mencegah penyebarannya di Kerajaan.
  6. Pengecualian ini akan mulai berlaku mulai pukul 06.00 pada hari Selasa, 15 September.

Otoritas terkait, masing-masing dalam yurisdiksinya, harus mengeluarkan pernyataan yang menjelaskan prosedur untuk menerapkan pengecualian yang disebutkan di atas, termasuk kontrol dan ketentuan yang relevan, sumber kementerian menambahkan*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Parlemen Eropa Cabut Imunitas Politisi Anti-Islam Prancis

Parlemen Eropa Cabut Imunitas Politisi Anti-Islam Prancis

Biaya Menjaga Rahasia Amerika $11,4 Milyar

Biaya Menjaga Rahasia Amerika $11,4 Milyar

Sebuah Helikopter Jatuh 5 Tentara ISAF Tewas

Sebuah Helikopter Jatuh 5 Tentara ISAF Tewas

Presiden Filipina yang Baru Penuhi Janji Bunuhi Pengedar Narkoba

Presiden Filipina yang Baru Penuhi Janji Bunuhi Pengedar Narkoba

Kolombia dan Pemberontak FARC Akhirnya Berdamai Setelah 50 Tahun Berperang

Kolombia dan Pemberontak FARC Akhirnya Berdamai Setelah 50 Tahun Berperang

Baca Juga

Berita Lainnya