Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pasukan Haftar Menembaki Pengunjuk Rasa, Melukai 5 Orang

wam.ae
Pangeran Mahkota UEA Sheikh Mohamed Bin Zayed Al Nahyan dan Jenderal Khalifa Haftar
Bagikan:

Hidayatullah.comPasukan yang setia kepada pemberontak Libya Jenderal Khalifa Haftar menembaki warga sipil yang sedang berunjuk rasa pada hari Ahad (13/09/2020), menyebabkan lima orang terluka. Unjuk rasa tersebut memprotes situasi yang memburuk di daerah yang dikendalikan oleh milisi panglima perang, Daily Sabah melaporkan.

Menurut outlet berita Libya February, warga sipil turun ke jalan Benghazi, Al-Marj dan Al-Bayda pada tengah malam untuk memprotes pemadaman listrik dan air, korupsi, kenaikan harga pangan, kurangnya pembayaran gaji dan masalah lain di daerah yang dikendalikan oleh pasukan Haftar.

Sementara itu, pengunjuk rasa juga membakar salah satu markas Haftar di kota Benghazi, dalam demonstrasi yang jarang terjadi mengenai kondisi kehidupan dan korupsi yang berlanjut di timur negara itu selama tiga hari.

Protes pada Sabtu (12/09/2020) malam juga meletus di Al-Bayda, tempat pasukan Haftar sebelumnya bermarkas, di Sabha di selatan dan untuk pertama kalinya di Al-Marj, kata saksi mata.

Libya telah terpecah menjadi beberapa kubu saingan dengan lembaga paralel di timur dan barat sejak 2014. Libya Timur dan sebagian besar selatan dikendalikan oleh apa yang disebut Tentara Nasional Libya (LNA) Haftar, dengan pemerintah dan parlemen oposisi yang juga berbasis di Timur.

Serangan 14 bulan oleh LNA untuk mengambil kendali ibu kota, Tripoli, dari Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui secara internasional runtuh pada bulan Juni, melemahkan Haftar.

Ratusan pengunjuk rasa turun ke jalan-jalan di kota-kota timur untuk berdemonstrasi melawan elit politik dan kondisi kehidupan yang memburuk termasuk pemadaman listrik yang lama dan krisis perbankan yang parah.

Protes serupa terjadi pada akhir Agustus di Libya barat, yang dikendalikan oleh GNA yang didukung PBB. Di sini, demonstrasi baru juga direncanakan pada hari Ahad, dengan puluhan pengunjuk rasa berkumpul di luar gedung GNA pada tengah hari.

Di Benghazi, para pengunjuk rasa, beberapa bersenjatakan senjata, membakar gedung, meninggalkan fasad putihnya hangus hitam, menurut saksi mata dan gambar yang diposting di media sosial.

Bangunan itu dibangun setelah LNA mengambil alih Benghazi pada 2017 setelah kampanye yang membuat beberapa bagian kota pelabuhan menjadi reruntuhan. Api itu kemudian bisa dikendalikan.

Krisis ekonomi di Libya dan di timur, terutama, pemadaman listrik, telah memburuk karena blokade sebagian besar fasilitas minyak negara yang diberlakukan oleh LNA dan pendukungnya sejak Januari.

Amerika Serikat mengatakan pada Sabtu bahwa Haftar telah setuju untuk mengakhiri blokade, tetapi sumber di Libya timur mengatakan negosiasi sedang berlangsung.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Jaish Al-Islam Bunuh Sepupu Bashar Al-Assad dan Tentaranya

Jaish Al-Islam Bunuh Sepupu Bashar Al-Assad dan Tentaranya

Oposisi Pakistan Kritik Pemerintah Atas Pembunuhan Usamah

Oposisi Pakistan Kritik Pemerintah Atas Pembunuhan Usamah

Inggris Masih Mempelajari Hasil Kajian Soal Organisasi Al-Ikhwan di Negaranya

Inggris Masih Mempelajari Hasil Kajian Soal Organisasi Al-Ikhwan di Negaranya

Avigdor Lieberman Tetap Ikut Pemilu

Avigdor Lieberman Tetap Ikut Pemilu

Pasukan Keamanan Kurangi Patroli, Komunitas Yahudi Belgia Ketakutan

Pasukan Keamanan Kurangi Patroli, Komunitas Yahudi Belgia Ketakutan

Baca Juga

Berita Lainnya