Dompet Dakwah Media

Lebih 100 Anggota Parlemen Inggris Kirim Surat Kecaman pada Dubes China terkait Persekusi terhadap Etnis Uighur

"Ketika dunia dihadapkan pada bukti yang begitu banyak tentang pelanggaran HAM berat, tidak ada yang bisa menutup mata," bunyi surat lintas partai, yang ditandatangani oleh 130 anggota parlemen

Lebih 100 Anggota Parlemen Inggris Kirim Surat Kecaman pada Dubes China terkait Persekusi terhadap Etnis Uighur
Derita Muslim Uighur

Terkait

Hidayatullah.comLebih dari 100 anggota parlemen Inggris menandatangani surat kepada duta besar China yang mengutuk persekusi negara Komunis itu pada Muslim Uighur. Mereka menyebut tindakan itu sebagai “program pembersihan etnis yang sistematis dan terukur terhadap orang-orang Uighur” di wilayah Xinjiang di ujung barat China lapor Daily Sabah (10/09/2020).

“Ketika dunia dihadapkan pada bukti yang begitu banyak tentang pelanggaran HAM berat, tidak ada yang bisa menutup mata,” bunyi surat lintas partai, yang ditandatangani oleh 130 anggota parlemen, Rabu. “Kami sebagai Anggota Parlemen di Inggris Raya menulis untuk mengungkapkan kecaman mutlak kami atas penindasan ini dan menyerukan agar itu segera diakhiri,” lanjutnya.

Surat itu merujuk pada laporan pengendalian populasi paksa dan penahanan massal Muslim Uighur di Xinjiang, serta video yang tampaknya menunjukkan sejumlah besar pria yang ditutup matanya dan dicukur menunggu untuk dimuat ke kereta. Para anggota parlemen mengatakan video tersebut – yang baru-baru ini ditayangkan kepada Duta Besar China Liu Xiaoming selama wawancara dengan BBC – memiliki kesamaan yang “mengerikan” dengan rekaman kamp konsentrasi Nazi.

Wilayah Xinjiang adalah rumah bagi sekitar 10 juta orang Uighur. Kelompok Muslim Turk itu, yang membentuk sekitar 45% dari populasi Xinjiang, telah lama menuduh otoritas China melakukan diskriminasi budaya, agama dan ekonomi. Sekitar 7% dari populasi Muslim di Xinjiang, telah dipenjara di kamp-kamp “pendidikan ulang politik” yang luas, menurut pejabat AS dan pakar dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Pejabat China telah berulang kali mencemooh tuduhan genosida, sterilisasi paksa, dan penahanan massal hampir 1 juta orang Uighur di Xinjiang sebagai kebohongan yang dibuat oleh kekuatan anti-China. Mereka berpendapat bahwa orang Uighur diperlakukan sama dan pemerintah China selalu melindungi hak-hak legitimasi etnis minoritas.

Selain itu, 321 kelompok masyarakat sipil termasuk Human Rights Watch, Amnesty International dan Layanan Internasional untuk Hak Asasi Manusia mendesak PBB untuk membentuk badan pengawas internasional untuk menangani pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh pemerintah China.

Dalam surat terbuka yang diterbitkan Rabu, kelompok-kelompok itu mengatakan mereka meminta pengawasan dan tanggapan yang lebih besar terhadap pelanggaran di tempat-tempat seperti Hong Kong, Tibet dan Xinjiang, serta di luar – seperti melalui penyensoran, perkembangan yang merusak lingkungan dan penargetan aktivis HAM. “Masyarakat internasional tidak bisa lagi duduk dan membiarkan pemerintah China menginjak-injak hak asasi manusia di dalam dan luar negeri,” kata Joshua Rosenzweig dari Amnesty International, salah satu penandatangan, dalam pernyataan bersama.

Seruan untuk pembentukan “mekanisme internasional independen” untuk fokus pada pelanggaran hak asasi China menambah tekanan internasional baru-baru ini terhadap Beijing atas penanganannya atas masalah-masalah seperti protes di Hong Kong dan pusat penahanan – yang oleh pemerintah disebut sebagai pusat kejuruan atau pelatihan – untuk orang Uighur Muslim dan lainnya di wilayah Xinjiang barat.

“China telah secara sistematis menindas para pembela HAM sebagai pembalasan atas kerja sama mereka dengan kegiatan hak asasi manusia PBB – penyiksaan, penghilangan paksa, pemenjaraan, dan pencabutan izin dari pengacara,” kata Renee Xia, direktur Pembela Hak Asasi Manusia China, dalam sebuah pernyataan. “Sistem PBB seharusnya tidak lagi mentolerir perlakuan semacam itu.”

Langkah tersebut menyusul seruan oleh para ahli independen yang bekerja dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk sesi khusus Dewan Hak Asasi Manusia yang berfokus pada berbagai masalah di sekitar catatan hak asasi China. Para advokat bersikeras bahwa tidak ada negara – tidak peduli seberapa besar atau kuatnya – yang harus lolos dari pemeriksaan ekstra atas catatan HAM mereka jika diperlukan.

Kelompok-kelompok itu juga menginginkan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dan Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB, Michelle Bachelet, untuk “bertanggung jawab secara terbuka menangani pelanggaran hak asasi manusia di China,” kata Human Rights Watch dalam sebuah pernyataan.

Pengajuan banding tersebut dilakukan menjelang dimulainya sesi pertemuan musim gugur Dewan Hak Asasi Manusia yang beranggotakan 47 negara pada Senin. Dalam sesi musim panasnya, dewan itu mengadakan debat mendesak tentang meningkatnya kekerasan polisi terhadap orang kulit hitam dan penindasan protes di Amerika Serikat.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !