Dompet Dakwah Media

Amerika Resmi Umumkan Penarikan Pasukannya dari Iraq

AS dan Iraq pada bulan Juni menegaskan komitmen mereka untuk pengurangan pasukan Amerika di negara itu dalam beberapa bulan mendatang

Amerika Resmi Umumkan Penarikan Pasukannya dari Iraq
Reuters
Tentara Amerika berbicara dengan pria Iraq saat patroli di Baquba.

Terkait

Hidayatullah.comMiliter Amerika Serikat pada Rabu mengumumkan akan mengurangi kehadirannya di Iraq dari 5.200 menjadi 3.000 tentara bulan ini, meresmikan langkah yang telah lama diharapkan. Kepala Komando Pusat AS mengatakan pihaknya akan terus berusa mengurangi jumlah pasukan di Negeri 1001 Malam itu.

“Kami terus mengembangkan program kapasitas mitra kami yang memungkinkan pasukan Iraq dan memungkinkan kami untuk mengurangi jejak kami di Iraq,” Jenderal Marinir Frank McKenzie, kepala Komando Pusat AS, mengatakan selama kunjungan ke Iraq lapor Al Jazeera (10/09/2020).

AS dan Iraq pada bulan Juni menegaskan komitmen mereka untuk pengurangan pasukan Amerika di negara itu dalam beberapa bulan mendatang, tanpa rencana Washington untuk mempertahankan pangkalan permanen atau kehadiran militer permanen. AS memiliki sekitar 5.200 tentara yang dikerahkan di Iraq untuk melawan kelompok bersenjata DAESH. Pejabat dalam koalisi pimpinan AS mengatakan pasukan Iraq sekarang sebagian besar mampu menangani sisa-sisa ISIS sendiri.

Selasa malam, seorang pejabat senior pemerintahan Trump, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan kepada wartawan di pesawat Air Force One bahwa pengumuman seperti itu akan datang dan pengumuman tentang penarikan pasukan tambahan dari Afghanistan juga dapat diharapkan dapat dilakukan dalam beberapa hari mendatang.

‘Komitmen Berkelanjutan’

AS menginvasi Iraq pada 2003 dan pergi pada 2011, tetapi kembali pada 2014 setelah ISIS menguasai sebagian besar negara itu.  “Sebagai pengakuan atas kemajuan besar yang telah dibuat pasukan Iraq dan dalam konsultasi serta koordinasi dengan pemerintah Iraq dan mitra koalisi kami, Amerika Serikat telah memutuskan untuk mengurangi kehadiran pasukan kami di Iraq dari sekitar 5.200 menjadi 3.000 tentara selama bulan September, “Kata McKenzie, menurut kutipan dari sambutannya yang diberikan oleh kantornya.

Pasukan AS yang tersisa akan terus menjadi penasihat dan membantu pasukan keamanan Iraq sementara mereka berusaha membasmi pejuang ISIL yang tersisa, kata McKenzie. “Keputusan AS adalah demonstrasi yang jelas dari komitmen berkelanjutan kami untuk tujuan akhir, yaitu pasukan keamanan Iraq yang mampu mencegah kebangkitan ISIS dan mengamankan kedaulatan Iraq tanpa bantuan eksternal,” kata McKenzie. Perjalanannya sulit, pengorbanannya besar, tetapi kemajuannya signifikan,” lanjutnya.

‘Perang Tanpa Akhir’

Pada tahun 2016, Trump  mengatakan akan mengakhiri “perang tanpa akhir” AS. Sayangnya pasukan AS masih tetap berada di negara-negara seperti Afghanistan, Iraq, dan Suriah, meskipun dalam jumlah yang lebih kecil.

“Kami mencegah Amerika dari perang baru dan membawa pasukan kami pulang, kami membawa mereka pulang dari semua tempat yang jauh ini,” kata Trump dalam pidato kampanyenya. “Kita telah menghabiskan ratusan miliar dolar, dan apa yang kita dapatkan darinya?”

Bulan lalu, saat bertemu dengan perdana menteri Iraq, Trump kembali menjanjikan untuk menarik pasukan AS yang masih berada di Iraq. Parlemen Iraq awal tahun ini secara suara bulat setuju untuk melakukan penarikan pasukan asing dari Iraq, dan AS serta pasukan koalisi lainnya telah pergi sebagai bagian dari penarikan.

Pertemuan Trump dengan Perdana Menteri Iraq Mustafa al-Kadhimi terjadi di tengah lonjakan baru dalam ketegangan antara Washington dan Teheran setelah Washington mengatakan akan berusaha untuk memulihkan semua sanksi AS yang sebelumnya ditangguhkan terhadap negara tetangga Iran di Perserikatan Bangsa-Bangsa. Iraq dan Iran memiliki hubungan politik, ekonomi, dan militer yang erat.

Kekhawatiran konflik terbuka antara AS dan Iran tumbuh pada Januari setelah serangan pesawat tak berawak Amerika di dekat bandara Baghdad menewaskan Jenderal Iran Qassem Soleimani dan pemimpin milisi Iraq Abu Mahdi al-Muhandis.

Legislator Iraq yang marah, didorong oleh faksi politik Syiah, mengeluarkan resolusi tidak mengikat untuk mengeluarkan semua pasukan koalisi pimpinan AS dari negara itu. Menanggapi pembunuhan Soleimani, Iran, pada 8 Januari, meluncurkan serangan rudal balistik ke pangkalan udara al-Asad di Iraq, yang mengakibatkan cedera otak traumatis pada lebih dari 100 tentara Amerika.

Afghanistan Selanjutnya?

Trump juga telah berusaha keras untuk menarik kembali pasukan AS dari Afghanistan, di mana jumlah mereka meningkat menjadi lebih dari 12.000 di bawah pengawasannya untuk menekan Taliban dan ISIS. Jumlahnya turun menjadi sekitar 8.600 pada Juli setelah perjanjian damai dengan Taliban pada Februari dan McKenzie mengatakan mereka semua bisa pergi pada Mei 2021 jika Taliban dan pemerintah Afghanistan mencapai kesepakatan damai.

Tetapi tekanan Trump pada Pentagon untuk lebih cepat melepaskan diri di Timur Tengah dan Afghanistan telah membuat tegang hubungan antara Gedung Putih dan kepala pertahanan AS. Mantan menteri pertahanan James Mattis berhenti pada Desember 2018 setelah Trump menyatakan semua pasukan AS akan meninggalkan Suriah.

Di bawah penerus Mattis, Mark Esper, Pentagon tetap waspada terhadap penarikan yang tergesa-gesa, berhati-hati bahwa Taliban akan membanjiri pasukan pemerintah Afghanistan jika AS mundur terlalu cepat. Itu juga memperhitungkan pengaruh Iran di Iraq dan Timur Tengah, yang dapat tumbuh jika pasukan Amerika mengosongkan wilayah tersebut. Timur Tengah mengalami kekacauan sejak AS ikut campur tangan ke wilayah itu.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !