Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Tahanan Mesir Lakukan Mogok Makan sebagai Protes atas Kematian Narapidana Politik

Dr Amro Abou Khalil
Bagikan:

Hidayatullah.com–Tahanan di Penjara Akrab (Kalajengking) berkeamanan tinggi di Mesir melakukan mogok makan sebagai protes atas kematian sesama narapidana akibat dugaan kelalaian medis, Middle East Monitor melaporkan. Amro Abou Khalil, seorang psikiater yang ditahan dalam penahanan praperadilan sejak Oktober lalu, meninggal pada Ahad (06/09/2020) setelah seruan berulang kali untuk perawatan medis mendesak diabaikan.

Para pengamat yakin bahwa pasukan keamanan menyerbu klinik pribadinya dan menangkapnya pada 2019 untuk menekan saudaranya, tokoh oposisi yang diasingkan, Haitham Abou Khalil. “Kami menyatakan bahwa kami telah melakukan mogok makan sampai kami dibebaskan dari neraka yang disebut Penjara Kalajengking,” kata para tahanan. “Jika tidak, kematian saat mogok makan akan lebih terhormat bagi kami.”

Mereka menambahkan bahwa mereka telah meminta Abou Khalil untuk dirawat di rumah sakit penjara pada Ahad pagi ketika dia menunjukkan tanda-tanda sakit. Namun, otoritas penjara tidak merespon sampai pukul 15.30, ketika nyeri dadanya semakin parah dan mereka akhirnya membawanya keluar dari selnya.

“Administrasi penjara telah melakukan kejahatan lain terhadap Dr Amro Abou Khalil, di atas kejahatan mereka sebelumnya, dengan keterlambatan mereka dalam memberikan bantuan medis yang tepat waktu dan sesuai ketika trombosis masih dalam tahap awal pada pukul 9 pagi,” kata salah satu tahanan Akrab.

“Kejahatan ini adalah sebuah episode dari serangkaian pembunuhan sistematis. Seorang petugas Keamanan Negara sebelumnya mengatakan kepada salah satu tahanan bahwa dia mendapat perintah langsung dari (Presiden Abdel Fattah) Al-Sisi untuk membunuh tahanan secara perlahan. ”

Sejak Jenderal al Sisi memimpin kudeta militer pada tahun 2013 terhadap Presiden Mesir pertama yang terpilih secara demokratis, Muhammad Morsi, pihak berwenang Mesir telah melancarkan tindakan keras terus-menerus terhadap lawan politik dan penentang pemerintah. Sedikitnya 60.000 telah ditangkap dan ditahan atas dasar politik, dengan puluhan lainnya dihilangkan secara paksa, menurut Human Rights Watch. Mursi juga meninggal dalam tahanan negara tahun lalu.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Flu Burung Merebak di Eropa, Belanda Musnahkan 190.000 Bebek

Flu Burung Merebak di Eropa, Belanda Musnahkan 190.000 Bebek

Emirat Arab Luncurkan #Together_Forever untuk Hari Nasional Saudi

Emirat Arab Luncurkan #Together_Forever untuk Hari Nasional Saudi

Presiden Sudan Ajak Masyarakat Melawan Rongrongan Asing

Presiden Sudan Ajak Masyarakat Melawan Rongrongan Asing

Tokoh Katolik Texas Sebut Nama 300 Pendeta Pedofil

Tokoh Katolik Texas Sebut Nama 300 Pendeta Pedofil

Pasangan Gay dalam Komik X-Men Kawin

Pasangan Gay dalam Komik X-Men Kawin

Baca Juga

Berita Lainnya