Dompet Dakwah Media

Partai Suu Kyi Diperkirakan akan Menang di Myanmar

Suu Kyi dia ketika etnis Rohingya menjadi korban kampanye militer Myanmar yang melakukan pembunuhan, pelecehan seksual, dan pengrusakan properti

Partai Suu Kyi Diperkirakan akan Menang di Myanmar

Terkait

Hidayatullah.com–Ikon demokrasi Myanmar Aung San Suu Kyi berharap partainya, Liga untuk Demokrasi Nasional (NLD) akan menang telak dalam pemilihan yang akan diadakan November ini. Kampanye pemilihan dimulai Selasa lalu dan NLD berkuasa melalui pemilihan bebas pada 2015 sehingga memenangkan sekitar 80 persen kursi parlemen negara itu.

Suu Kyi dia tidak bisa menjadi Presiden dan Perdana Menteri Myanmar karena almarhum suami dan putranya adalah warga negara Inggris. Hal ini dinilai bertentangan dengan hukum negara meskipun memenangkan kursi parlemen di Myanmar.

Namun, perempuan tersebut secara de facto adalah pemimpin negara dan diangkat sebagai Konselor Nasional pada tahun 2016, posisi yang dikatakan hampir sama dengan Perdana Menteri. Sosoknya, yang pernah menerima Hadiah Nobel Perdamaian pada 1991, kini telah sorotan dunia, menyusul tuduhan genosida oleh kelompok etnis Muslim Rohingya.

Namun, Suu Kyi yang pernah menjadi Menteri Luar Negeri dan berjuang untuk menegakkan demokrasi dan menentang kekuasaan junta militer, masih tetap populer di kalangan masyarakat Myanmar. Menurut portal berita The Interpreter, pemilih di negara bagian Rakhine sebagian besar adalah Muslim yang mungkin tidak memilih karena masalah kewarganegaraan dan karena kampanye kekerasan terhadap mereka.

Ada lebih dari 800.000 etnis Rohingya yang dikatakan masih menjadi pengungsi di perbatasan Bangladesh dan memiliki harapan rendah bahwa mereka akan segera kembali ke Myanmar. Kampanye pemilu juga berlangsung saat negara tersebut dilanda pandemi virus corona yang mencatat 1.610 kasus dan delapan kematian baru-baru ini.

Itu juga digelar setelah dua tentara Myanmar membuat pengakuan lewat video dan pernyataan mereka juga diungkap oleh kelompok hak asasi manusia, Fortify Rights belum lama ini. Keduanya menyatakan bahwa mereka telah diperintahkan untuk menembak dan membunuh etnis Rohingya di negara bagian Rakhine pada 2017.

Pelaku telah dibawa ke Den Haag, Belanda untuk menghadiri persidangan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) sehubungan dengan kejahatan terhadap kemanusiaan yang diduga dilakukan di negara tersebut. Seorang pengacara Kanada, Profesor Payam Akhavan, yang mewakili kelompok etnis Rohingya di ICC, dilaporkan mengatakan kedua tentara itu muncul di pos perbatasan Bangladesh untuk meminta perlindungan pemerintah dan diduga mengakui insiden genosida dan pemerkosaan pada 2017.

Pada 2017, lebih dari 700.000 etnis Muslim Rohingya melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh. Etnis Rohingya adalah korban kampanye militer yang dipimpin Myanmar yang melakukan pembunuhan, pelecehan seksual, dan pengrusakan properti.

Namun, negara tersebut telah berulang kali membantah melakukan pembantaian dengan menyatakan bahwa operasi pada tahun 2017 hanya menargetkan militan Rohingya yang menyerang pos perbatasan polisi.

Gambia sebelumnya juga telah membawa kasus genosida etnis Rohingya di Myanmar ke ICC dan disidangkan di pengadilan tahun lalu atas nama Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) yang terdiri dari 57 negara. Namun, Suu Kyi, yang merupakan putri pemimpin nasionalis negara, Aung San, dikabarkan pernah menuntut agar kasus tersebut dibatalkan dan menepis tuduhan genosida.

Meski citranya tercoreng di lur negeri, Suu Kyi pernah mengatakan Selasa lalu di kantor partainya di ibu kota Naypyidaw bahwa: “Kami ingin kemenangan kami menjadi kemenangan nasional.” Menurut AFP, dia juga berterima kasih kepada pendukungnya karena mengibarkan bendera NLD di seluruh negeri.

Pada pemilu itu, partainya diharapkan bisa menang lagi seperti pemilu 2015. “Pemilu ini bukan lagi referendum pencapaian pemerintah NLD dalam lima tahun terakhir. Lebih pada dukungan publik kepada para pemimpin sipil negara dan kampanye mereka untuk memerangi virus corona,” kata konsultan keuangan independen, William Maung seperti dilansir portal berita Bangkok Post baru-baru ini.*

Rep: Ahmad

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !