Dompet Dakwah Media

Laporan Badan Keamanan AS: Terorisme Kulit Putih Lebih Berbahaya daripada ISIS atau al-Qaeda

Draf laporan tersebut, yang pertama kali diperoleh Politico, mengatakan bahwa supremasi kulit putih akan terus menjadi “ancaman yang paling gigih dan mematikan” di Amerika Serikat hingga tahun 2021

Laporan Badan Keamanan AS: Terorisme Kulit Putih Lebih Berbahaya daripada ISIS atau al-Qaeda

Terkait

Hidayatullah.com–Kaum supremasi kulit putih adalah “ancaman paling mematikan” bagi Amerika Serikat, lebih buruk daripada kelompok Negara Islam (IS) dan al-Qaeda, menurut beberapa rancangan dokumen Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) yang baru-baru ini diperoleh.

Draf laporan tersebut, yang pertama kali diperoleh Politico, mengatakan bahwa supremasi kulit putih akan terus menjadi “ancaman yang paling gigih dan mematikan” di Amerika Serikat hingga tahun 2021.

“Organisasi teroris asing akan terus menyerukan serangan tanah air tetapi mungkin akan tetap dibatasi dalam kemampuan mereka untuk mengarahkan plot seperti itu selama tahun depan,” kata ketiga draf tersebut.

Laporan tersebut memperkirakan “peningkatan ancaman lingkungan setidaknya sampai” awal tahun depan dan memperingatkan bahwa ekstremis brutal yang berbasis di AS mengambil keuntungan dari meningkatnya ketegangan sosial dan politik tahun ini.

Seorang juru bicara DHS menolak berkomentar kepada Politico atas “dokumen yang diduga bocor” itu.

Mantan penjabat sekretaris DHS Kevin McAleenan mengarahkan badan tersebut tahun lalu untuk mulai membuat penilaian ancaman semacam itu setiap tahun. Penilaian ancaman akhir tahun 2020 belum dirilis ke publik.

Draf penilaian tahun ini, bagaimanapun, sangat mengkhawatirkan, mengingat protes anti-rasisme selama berbulan-bulan yang telah meletus di seluruh Amerika Serikat. Protes panjang dimulai setelah polisi pada Mei lalu membunuh George Floyd, seorang pria kulit hitam tak bersenjata yang dibunuh saat ditahan karena diduga mencoba menggunakan uang palsu 20 Dolar di toko swalayan.

Presiden AS Donald Trump tidak berbuat banyak untuk memadamkan kerusuhan rasial, malah memilih untuk menekankan dukungannya terhadap “hukum dan ketertiban”.

Kekerasan Terhadap Pengunjuk Rasa Anti-Rasis

Bulan lalu, Kyle Rittenhouse, seorang pendukung Trump berusia 17 tahun, menembak mati dua pengunjuk rasa dan melukai lainnya selama demonstrasi anti-rasisme di Kenosha, Wisconsin, yang pecah setelah polisi menembak pria kulit hitam lainnya di punggung tujuh kali. Rittenhouse telah ditangkap dan didakwa.

Menyusul peristiwa mematikan tersebut, presiden AS tidak hanya menolak untuk mengutuk kekerasan sayap kanan pada protes, ia juga secara sukarela membelanya.

“Itu adalah situasi yang menarik. Anda melihat rekaman yang sama seperti yang saya lihat,” katanya, mengacu pada rekaman insiden yang menunjukkan Rittenhouse menembak korban kedua, yang tampaknya berusaha melucuti senjatanya setelah dia membunuh pengunjuk rasa lainnya.

“Dia (Rittenhouse) mencoba melarikan diri dari mereka. Kurasa sepertinya dia jatuh dan kemudian mereka menyerangnya dengan sangat kejam. Dan itu adalah sesuatu yang kita lihat sekarang, dan sedang diselidiki. Tapi kurasa dia berada dalam masalah yang sangat besar. Dia mungkin – mungkin akan terbunuh, tapi sedang diselidiki,” komentar Trump.

Ketika DHS mempersempit supremasi kulit putih sayap kanan, Trump malah memilih untuk fokus pada kelompok anti-fasisme yang luas, “Antifa” dan apa yang disebut kelompok anarkis lainnya yang dia duga diindoktrinasi oleh kaum progresif.

Sementara badan intelijen belum melaporkan risiko ancaman nyata dari mereka yang terkait dengan Antifa, pada bulan Mei Presiden Trump berkicau bahwa ia berencana untuk menunjuk kelompok tersebut sebagai organisasi teroris.

Kurangnya kecaman Trump terhadap kekerasan supremasi kulit putih lebih jauh dari pergolakan domestik baru-baru ini. Pada 2017, ekstremis sayap kanan, beberapa di antaranya berafiliasi dengan gerakan neo-Nazi, memicu kekerasan melalui protes balasan di Charlottesville, Virginia, menewaskan seorang pengunjuk rasa sayap kiri dengan sebuah mobil.

Setelah pembunuhan itu, Trump mengatakan kepada wartawan bahwa ada beberapa “orang baik” di kedua sisi.

Pada bulan Februari, Pusat Ekstremisme Liga Anti-Pencemaran Nama Baik melaporkan bahwa insiden propaganda supremasi kulit putih yang didistribusikan di AS melonjak lebih dari 120 persen pada 2019 dari 2018.

Selain ancaman yang ditimbulkan oleh kelompok supremasi kulit putih, draf penilaian ancaman DHS baru-baru ini juga memperingatkan terhadap upaya disinformasi lanjutan oleh Rusia.

Menurut laporan itu, aktor yang berafiliasi dengan negara Rusia akan terus menargetkan industri Amerika dan semua tingkat pemerintahan dengan operasi “spionase cyber yang mengganggu”.

“Rusia mungkin akan menjadi aktor pengaruh asing rahasia utama dan pemasok disinformasi dan misinformasi di Tanah Air,” tulis laporan itu, dengan tujuan utama Moskow diyakini adalah merusak proses pemilu AS.

Menurut draf tersebut, China dan Rusia adalah ancaman terbesar bagi keamanan siber AS, di depan Iran dan Korea Utara.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !