Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pengacara Inggris Pro-Israel Palsukan Serangan Vandalisme Anti-Semit untuk Fitnah Kelompok Solidaritas Palestina

Bagikan:

Hidayatullah.comSeorang pengacara terkemuka yang berbasis di Glasgow dituntut untuk membayar denda 500 Pound setelah membantu serangan vandalisme anti-Semit palsu di rumahnya. Pemalsuan serangan anti-Semit itu bertujuan untuk memfitnah kelompok solidaritas Palestina Skotlandia, Daily Record melaporkan pada hari Senin (07/09/2020).

John Berlow, yang dikenal karena pandangannya yang setia pro-‘Israel’, telah dikecam oleh pengawas hukum atas penipuan yang bertujuan mencemarkan nama baik Kampanye Solidaritas Palestina Skotlandia (SPSC).

Menurut investigasi oleh Law Society of Scotland (LSS), Berlow bertindak bersama seorang pria bernama Ed Sutherland, yang telah membuat profil Facebook palsu dengan nama Stevie Harrison untuk menyusup ke kelompok aktivis tersebut tahun lalu.

Berlow dan Sutherland keduanya terlibat dalam Friends of ‘Israel’, yang bekerja untuk mempromosikan kepentingan negara penjajah tersebut di Inggris.

Stevie Harrison – identitas palsu yang dibuat Sutherland sebagai aktivis pro-Palestina – memposting di Facebook tentang aksi vandalisme di rumah Berlow di Glasgow.

“Seorang pengacara Yahudi tertentu bangun pagi ini dan menemukan cat semprot ‘Bebaskan Palestina” cukup mencolok – tidak tahu siapa yang bertanggung jawab,” tulis posting tersebut, diikuti oleh beberapa emoji yang berkedip.

Berlow menanggapi pose tersebut dengan berpura-pura marah. “Sebuah kebodohan. Tipikal perilaku kriminal SPSC,” tulisnya.

Pengacara kemudian mengaku kepada LSS bahwa dia tahu serangan itu telah dibuat-buat. Namun, dia mengatakan dia setuju dengan konspirasi karena Harrison berguna “untuk memantau berbagai kegiatan SPSC yang mengganggu,” The New Arab melaporkan.

Penyelidikan awal LSS menyimpulkan bahwa Berlow gagal mempertahankan standar perilaku yang diharapkan dari seorang pengacara.

“Masalah terkait adalah komentar pengacara, ‘Perilaku khas SPSC’ dan pengaitan antara SPSC dan dugaan tindakan vandalisme dalam posting tersebut. Posting itu dibuat oleh alias Stevie Harrison,” ungkap perkumpulan tersebut.

Penyelidikan mengkonfirmasi bahwa Harrison adalah persona palsu yang dibuat oleh Sutherland untuk menyamar sebagai “aktivis anti-‘Israel’”.

Berlow berdalih pada hari Ahad (06/09/2020) bahwa plot itu adalah pancingan untuk menangkap seseorang yang telah menguntitnya.

“Sayangnya saya membuatnya terlalu nyata dan menyebut organisasi yang seharusnya tidak saya lakukan. Bukan niat saya untuk menyalahkan SPSC atas sebuah peristiwa fiktif,” kata Berlow.

Namun, anggota SPSC menuntut Berlow membayar ganti rugi kepada mereka yang tercoreng dalam serangan palsu itu.

Mick Napier, ketua SPSC cabang Glasgow, mengatakan kepada Daily Record: “Kami menyambut baik temuan atas sandiwara Berlow, tetapi mengingat beratnya pelanggaran ini, kami menuntut ganti rugi senilai 500 Pound.”

“Saya yakin mereka yang telah difitnah, termasuk saya sendiri, harus diberikan ganti rugi yang patut diteladani. Kami telah dicap sebagai anti-Semit dan itu serius dan sangat tidak dapat diterima,” tambahnya.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Pria Amerika Anggota Taliban John Walker Lindh Dibebaskan dari Bui

Pria Amerika Anggota Taliban John Walker Lindh Dibebaskan dari Bui

Tanggapan IHH terkait Hubungan Turki dan Israel

Tanggapan IHH terkait Hubungan Turki dan Israel

Jeb Bush Andalkan Nasihat George W. Bush Soal Israel

Jeb Bush Andalkan Nasihat George W. Bush Soal Israel

Tesla Dapat Utang China Bangun Pabrik di Shanghai

Tesla Dapat Utang China Bangun Pabrik di Shanghai

Otoritas China Berusaha Halangi Muslim Uighur Puasa Ramadhan

Otoritas China Berusaha Halangi Muslim Uighur Puasa Ramadhan

Baca Juga

Berita Lainnya