Selasa, 2 Maret 2021 / 18 Rajab 1442 H

Internasional

Uni Eropa Peringatkan Serbia atas Pemindahan Kedutaannya di ‘Israel’

Bagikan:

Hidayatullah.comUni Eropa (UE) telah menyuarakan “keprihatinan dan penyesalan yang serius” atas komitmen Serbia untuk memindahkan kedutaannya di Israel ke Yerusalem, yang membayangi dimulainya kembali pembicaraan Serbia-Kosovo, TRT World melaporkan.

Presiden Aleksandar Vucic dari Serbia dan Perdana Menteri Kosovo Avdullah Hoti akan bertemu di Brussel untuk putaran kedua pembicaraan tatap muka yang ditengahi UE untuk menyelesaikan perselisihan dua dekade setelah bentrok dalam perang.

Pertemuan tersebut mengikuti KTT tingkat tinggi di Gedung Putih di mana Vucic dan Hoti menandatangani pernyataan yang menyetujui langkah-langkah untuk meningkatkan hubungan ekonomi – dan dalam kasus Serbia, berkomitmen untuk memindahkan kedutaannya dari Tel Aviv ke Yerusalem, yang merupakan wilayah Palesina yang diduduki.

Uni Eropa masih berkomitmen pada apa yang disebut “solusi dua negara” di mana Yerusalem akan menjadi ibu kota ‘Israel’ dan negara Palestina di masa depan, dan misi diplomatiknya sendiri berada di Tel Aviv.

Blok tersebut mengharapkan calon anggota seperti Serbia untuk menyelaraskan posisi kebijakan luar negerinya denga UE.

“Dalam konteks ini, setiap langkah diplomatik yang dapat mempertanyakan posisi bersama Uni Eropa di Yerusalem adalah masalah yang menjadi perhatian serius dan penyesalan,” kata juru bicara urusan luar negeri Uni Eropa Peter Stano kepada wartawan di Brussels.

Melanggar praktik diplomatik yang sudah berlangsung lama, pemerintahan Presiden Donald Trump pada Desember 2017 mengklaim Yerusalem sebagai ibu kota ‘Israel’ dan memindahkan kedutaan AS ke kota tersebut.

Sengketa yang Sudah Berlangsung Lama

Washington memuji perjanjian yang ditandatangani oleh Vucic dan Hoti pada hari Jum’at (04/09/2020) sebagai terobosan besar, tetapi pada hari Senin kedua pemimpin mengeluarkan pernyataan bersama yang memberikan pembacaan yang jauh lebih hati-hati.

“Dokumen yang baru-baru ini disepakati di Washington DC, yang dibangun di atas komitmen terkait dialog sebelumnya yang dilakukan oleh kedua pihak, dapat memberikan kontribusi yang berguna untuk mencapai kesepakatan yang komprehensif dan mengikat secara hukum tentang normalisasi hubungan,” kata pernyataan tersebut dikutip oleh TRT World.

Dalam salah satu perselisihan paling sulit di Eropa, Serbia menolak untuk mengakui deklarasi kemerdekaan Kosovo sejak provinsi tersebut memisahkan diri dalam perang berdarah 1998-1999 yang hanya diakhiri oleh kampanye pemboman NATO terhadap pasukan Serbia.

Baik Kosovo dan Serbia menghadapi tekanan yang meningkat dari Barat untuk menyelesaikan kebuntuan yang dipandang penting bagi kedua belah pihak untuk bergabung dengan UE.

Lebih dari 13.000 orang tewas dalam perang itu, kebanyakan orang Albania Kosovo, yang merupakan mayoritas di bekas provinsi itu.

Pengakuan oleh UE

Satu pertanyaan kuncinya adalah pengakuan diplomatik untuk Kosovo – lima dari 27 negara UE tidak mengakui kemerdekaannya.

Kedua belah pihak telah berada dalam pembicaraan yang dipimpin UE selama satu dekade untuk menormalkan hubungan mereka, tetapi sedikit kemajuan yang telah dibuat, dengan serangkaian perjanjian yang disepakati pada 2013 belum sepenuhnya dilaksanakan, dan putaran negosiasi sebelumnya gagal pada 2018 setelahnya.

Vucic dan Hoti melanjutkan pembicaraan tatap muka di Brussel pada Juli tetapi upaya itu dimulai dengan awal yang dingin, dengan pemimpin Serbia menuduh Pristina mencoba “memeras” Beograd.

Kepala diplomatik UE Josep Borrell, yang menjadi tuan rumah pembicaraan Brussel bersama dengan perwakilan khusus UE Miroslav Lajcak, mengatakan pertemuan Senin (07/09/2020) akan fokus pada “”komunitas non-mayoritas dan penyelesaian klaim keuangan bersama atas properti.”

“Kedua topik itu sangat sensitif dan sangat penting untuk hubungan masa depan antara Kosovo dan Serbia dan untuk kehidupan sehari-hari rakyat mereka,” kata Borrell.

Kesepakatan pemindahan kedutaan Serbia di ‘Israel’ itu datang hanya beberapa minggu setelah Trump mengumumkan pemerintahannya telah menengahi kesepakatan untuk menormalisasi hubungan antara ‘Israel’ dan UEA. Negara-negara Arab tambahan, termasuk Sudan, Bahrain dan Oman, telah diidentifikasi sebagai negara-negara yang mungkin juga akan menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ dalam waktu dekat, meski belum ada pernyataan yang jelas dari masing-masing negara.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Mesir Tahan 39 Anggota Ikhwanul Muslimin

Mesir Tahan 39 Anggota Ikhwanul Muslimin

Kalangan Profesional Arab Tolak Ubah Kurikulum Agama

Kalangan Profesional Arab Tolak Ubah Kurikulum Agama

investasi minuman keras

Mabuk, Pria Rusia Ngamuk Bunuh 9 Orang

Misy’al Berharap Kemenangan Erdogan datangkan Kebaikan Palestina

Misy’al Berharap Kemenangan Erdogan datangkan Kebaikan Palestina

Erdogan Ucapkan Selamat kepada Putin atas Kemenangannya dalam Pilpres

Erdogan Ucapkan Selamat kepada Putin atas Kemenangannya dalam Pilpres

Baca Juga

Berita Lainnya