Dompet Dakwah Media

Pengacara Sebut Putra Bungsu Mendiang Presiden Mursi Dibunuh dengan ‘Zat Mematikan’

Abdullah Mursi, 25, meninggal setahun lalu pada 4 September di sebuah rumah sakit di Giza, barat daya ibu kota Mesir, Kairo.

Pengacara Sebut Putra Bungsu Mendiang Presiden Mursi Dibunuh dengan ‘Zat Mematikan’

Terkait

Hidayatullah.comPengacara keluarga mantan presiden Mesir, Muhammad Mursi, mengatakan mereka memperoleh informasi yang menunjukkan putra bungsunya dibunuh dengan “zat mematikan” dan bukan serangan jantung seperti yang diklaim pihak berwenang sebelumnya.

Abdullah Mursi, 25, meninggal setahun lalu pada 4 September di sebuah rumah sakit di Giza, barat daya ibu kota Mesir, Kairo.

Sebuah laporan pemerintah pada saat itu mengatakan bahwa Abdullah sedang mengemudikan mobilnya ketika tiba-tiba mengalami kejang, dan dia segera dibawa ke rumah sakit, tetapi dokter tidak dapat menyelamatkannya.

Beberapa situs berita lokal melaporkan kematian tersebut dengan mengatakan tidak ada kecurigaan kriminal, sementara itu mencatat bahwa putra Mursi telah menderita beberapa masalah kesehatan sebelumnya, dan bahwa dia sedih dengan kematian ayahnya baru-baru ini.

Muhammad Mursi, presiden Mesir pertama yang terpilih secara demokratis, meninggal pada 17 Juni 2019, setelah bertahun-tahun dipenjara ketika menunggu persidangan atas tuduhan yang menurut pengamat hukum bermotif politik.

Dia digulingkan dalam kudeta militer 2013 yang dilakukan oleh Presiden Abdel Fattah el-Sisi setelah satu tahun berkuasa.

Tim hukum Mursi di Guernica 37 International Justice Chambers mengumumkan pada hari Ahad (06/09/2020) mereka memperoleh informasi bahwa Abdullah sebenarnya telah dibunuh, Al Jazeera melaporkan.

“Informasi yang sekarang diungkapkan tampaknya mengkonfirmasi bahwa Abdullah diangkut dengan mobilnya dalam jarak lebih dari 20 km [12 mil] ke rumah sakit setelah dia mengambil napas terakhir, akibat disuntik dengan zat yang mematikan – dan dia tidak dipindahkan ke rumah sakit terdekat, dengan sengaja, sampai setelah dia meninggal,” firma hukum yang berbasis di London tersebut menyatakan.

“Sangat jelas bahwa unsur-unsur tertentu negara menyadari fakta ini yang baru sekarang terungkap.”

Toby Cadman, yang mengepalai tim hukum Guernica 37, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa keadaan seputar kematian itu “misterius” dan Abdullah hidup dalam ketakutan akan nyawanya setelah sebelumnya secara terbuka menuduh beberapa pejabat pemerintah membunuh ayahnya.

Melalui Twitter, Abdullah menyebut beberapa individu – termasuk Menteri Dalam Negeri saat ini Mahmoud Tawfiq dan Mohamed Shereen Fahmy, hakim yang mengawasi persidangan Mursi – sebagai “kaki tangan” dalam “pembunuhan syahid Presiden Mursi”.

Tim hukum Mursi mengatakan Jaksa Penuntut Umum Mesir kemudian mendakwa seorang wanita berusia 36 tahun bernama Randa Ali Shaker Ali Asran dengan pembunuhan berencana atas kematian Abdullah Mursi.

Para pengacara mengatakan Asran belum menghadapi penyelidikan yang transparan.

Tim hukum Cadman menyimpulkan Abdullah tidak meninggal karena serangan jantung, tetapi dibunuh di luar rumahnya pada 4 September 2019.

Para pengacara menyatakan “elemen tertentu dari negara” mengetahui fakta bahwa Abdullah telah dibunuh, dan menyerukan penyelidikan independen atas dugaan pembunuhan tersebut.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !