Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Facebook Memblokir Politisi Partai yang Berkuasa di India atas Pidato Kebencian Anti-Muslim

Bagikan:

Hidayatullah.com– Seorang anggota sayap kanan Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa di India telah dilarang dari platform Facebook. Akun politisi tersebut diblokir karena perkataan yang mendorong kebencian terhadap Muslim, TRT World melaporkan.

Raksasa media sosial itu mengumumkan bahwa mereka telah memblokir T Raja Singh pada hari Kamis (03/09/2020) karena postingan yang melanggar kebijakannya tentang mempromosikan kekerasan dan kebencian.

Singh, seorang legislator BJP di negara bagian Telangana, dituduh menghasut kekerasan dan kebencian terhadap komunitas Muslim India. Ia sebelumnya juga menggambarkan pengungsi Rohingya sebagai teroris yang harus ditembak.

Namun, dia menyangkal pernah memiliki halaman di Facebook.

Facebook menandai Singh sebagai individu yang berbahaya, tetapi Wall Street Journal melaporkan pada bulan Agustus bahwa seorang eksekutif senior mencegah perusahaan mengambil tindakan terhadapnya dan orang lain di sayap kanan India.

Ankhi Das, Direktur Kebijakan Publik Facebook untuk Asia Selatan dan Tengah, dikatakan telah mencegah Facebook memblokir akun individu yang tergabung dalam BJP karena khawatir hal itu akan merusak hubungan perusahaan dengan partai tersebut.

Dalam laporan berikutnya, juga oleh Wall Street Journal, Das dilaporkan telah menyatakan dukungannya untuk BJP dan pemimpinnya, Perdana Menteri India Narendra Modi, dalam komunikasi internal perusahaan.

Das merayakan kemenangan pemilihan Modi pada tahun 2014 dan meremehkan lawan-lawannya di partai Kongres saingannya.

“Butuh tiga puluh tahun kerja akar rumput untuk menyingkirkan India dari sosialisme negara akhirnya,” kata Das, memuji Modi sebagai “orang kuat”.

Kolega di perusahaan tersebut menyatakan keprihatinan tentang komentar tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu bertentangan dengan ketentuan Facebook untuk tetap netral dalam masalah politik.

Das juga membagikan postingan yang menggambarkan Muslim India sebagai “komunitas yang merosot”, kemudian meminta maaf setelahnya.

Pengungkapan itu membuat Kepala Facebook India, Ajit Mohan, diundang ke panel parlemen India dalam pembahasan mengenai ujaran kebencian.

Legislator dari seluruh spektrum mempertanyakan kebijakan Facebook tentang ujaran kebencian, dengan anggota di kedua sisi menuduh perusahaan bersikap bias.

Mohan mengatakan perusahaan telah menghapus 22,5 juta postingan kebencian secara global dan bersikeras bahwa mereka tidak bersikap condong dalam hal politik.

Sejak 2011, Facebook telah memberikan pelatihan kepada sejumlah partai politik India tentang cara terbaik menggunakan platform untuk memobilisasi pendukung, menurut Wall Street Journal.

Kerusuhan

Terlepas dari janjinya untuk tetap netral secara politik dan membasmi retorika kebencian, Facebook dituduh tidak berbuat cukup untuk mencegah hasutan dan kekerasan sektarian.

Para pejabat yang bekerja untuk menuntut mereka yang bertanggung jawab atas kerusuhan anti-Muslim yang mematikan di Delhi pada Januari tahun ini, menemukan bahwa kelompok ekstremis Hindu telah menggunakan aplikasi perpesanan milik Facebook, WhatsApp, untuk mengoordinasikan serangan mereka.

Grup WhatsApp dengan 125 anggota digunakan untuk menyebarkan retorika kebencian dan memobilisasi perusuh anti-Muslim.

Investigasi tahun 2019 oleh kelompok aktivis, Avaaz, menemukan bahwa Facebook digunakan untuk memicu kebencian terhadap Muslim di negara bagian Assam, India timur.

Laporan tersebut merinci bagaimana, Muslim Bengali, yang digambarkan oleh ekstremis Hindu sebagai penyusup ilegal dari Bangladesh, digambarkan sebagai “tikus” dan “pemerkosa” dalam banyak unggahan yang tidak diturunkan oleh Facebook.

Avaaz mengatakan bahwa dari 213 contoh ujaran kebencian yang “paling jelas” yang dibawa ke perhatian Facebook, hanya 96 yang dihapus oleh perusahaan.

India bukan satu-satunya negara tempat Facebook dituduh menyediakan platform kebencian. Perusahaan juga menghadapi tuduhan serupa tentang menoleransi dan memperkuat supremasi kulit putih dan sayap kanan di AS dan negara-negara Eropa.

Pada 2018, PBB menyalahkan Facebook karena mempercepat genosida Muslim Rohingya di Myanmar. PBB menyatakan bahwa pemerintah ekstremis Buddha di negara itu telah menggunakan platform tersebut untuk mendorong kekerasan.

“Saya khawatir Facebook kini berubah menjadi binatang buas, dan bukan seperti yang awalnya dimaksudkan,” kata seorang penyelidik, Yanghee Lee.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Saudi Banjir, Dua Pria Selamat dengan Memeluk Pohon

Saudi Banjir, Dua Pria Selamat dengan Memeluk Pohon

Al Ikhwan Suria: Tak Berguna Jadikan Al Ikhwan Momok

Al Ikhwan Suria: Tak Berguna Jadikan Al Ikhwan Momok

IMF Akui Pemberontak Libya

IMF Akui Pemberontak Libya

Pesan Ramadan Dari Bush

Pesan Ramadan Dari Bush

Pesan Damai dari UEA

Pesan Damai dari UEA

Baca Juga

Berita Lainnya