Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Kosovo Akui ‘Israel’, Serbia akan Pindahkan Kedutaan ke Yerusalem

Bagikan:

Hidayatullah.comKosovo telah setuju untuk mengakui ‘Israel’ sebagai bagian dari kesepakatan yang diinisiasi AS. Kesepakatan ini akan menyaksikan Pristina dan rivalnya Beograd menormalkan hubungan ekonomi selain Serbia yang memindahkan kedutaannya ke Yerusalem (Baitul Maqdis), lapor New Arab (05/09/2020).

Kesepakatan itu diumumkan oleh Presiden AS Donald Trump pada Jumat menyusul pertemuan selama dua hari antara pejabat AS, Presiden Serbia Aleksandar Vucic dan Perdana Menteri Kosovo Avdullah Hoti.

Selain melihat kedua saingan yang setuju untuk bekerja sama di berbagai bidang ekonomi, pengumuman itu memperkuat dorongan pemerintahan Trump untuk meningkatkan posisi internasional ‘Israel’ hanya beberapa minggu setelah pakta untuk normalisasi hubungan antara Zionis dan Uni Emirat Arab. Pakta ini juga ditengahi oleh AS.

“Saya senang mengumumkan komitmen yang benar-benar bersejarah,” kata Trump. “Setelah kekerasan dan sejarah tragis serta bertahun-tahun negosiasi yang gagal, pemerintahan saya mengusulkan cara baru untuk menjembatani kesenjangan. Dengan berfokus pada penciptaan lapangan kerja dan pertumbuhan ekonomi, kedua negara dapat mencapai terobosan besar,” kata presiden.

Serbia telah berkomitmen untuk membuka kantor komersial di Yerusalem pada bulan ini dan memindahkan kedutaannya ke sana pada Juli, kata Trump, menunjukkan dukungan baik kepada ‘Israel’ dan pemerintahan Trump. Washington mengakui Yerusalem sebagai ibukota Zionis pada akhir 2017 dan memindahkan kedutaannya ke sana pada Mei 2018, langkah yang dikritik oleh masyarakat internasional.

Zionis menduduki wilayah itu pada tahun 1967 yang kemudian dianeksasinya, dan mengklaimnya sebagai ibukota tak terbaginya. Langkah yang oleh masyarakat internasional kecam sebagai pelanggaran hukum internasional. Biasanya sebagian besar negara memiliki kedutaan besar di Tel Aviv untuk mencerminkan sikap netral atas status sengketa Yerusalem.

Serbia akan menjadi negara ketiga, setelah AS dan Guatemala, yang memindahkan kedutaannya ke Yerusalem. “Saya berterima kasih kepada teman saya Presiden Vucic dari Serbia atas keputusannya untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan memindahkan kedutaan mereka,” kata gembong Zionis Israel Benjamin Netanyahu.

Kosovo dan Israel juga sepakat untuk menjalin hubungan diplomatik. Negara berpenduduk mayoritas Muslim itu sebelumnya tidak mengakui Israel.

Ini akan menjadi “negara dengan mayoritas Muslim pertama yang membuka kedutaan di Yerusalem”, kata Netanyahu pada hari Jumat. “Seperti yang telah saya katakan dalam beberapa hari terakhir, lingkaran perdamaian dan pengakuan Israel semakin meluas dan negara-negara lain diharapkan untuk bergabung,” tambahnya.

Kesepakatan itu datang hanya beberapa minggu setelah Trump mengumumkan pemerintahannya telah menengahi kesepakatan untuk menormalisasi hubungan antara Israel dan UEA. Negara-negara Arab tambahan, termasuk Sudan, Bahrain dan Oman, telah diidentifikasi sebagai negara-negara yang mungkin juga akan menormalkan hubungan dengan Israel dalam waktu dekat.

Parlemen Kosovo mendeklarasikan kemerdekaan dari Serbia pada 2008, sembilan tahun setelah NATO melakukan kampanye serangan udara selama 78 hari terhadap Serbia untuk menghentikan tindakan keras berdarah terhadap etnis Albania di Kosovo.

Sebagian besar negara Barat telah mengakui kemerdekaan Kosovo, tetapi Serbia dan sekutunya, Rusia dan China belum. Kebuntuan yang sedang berlangsung dan keengganan Serbia untuk mengakui Kosovo telah membuat ketegangan terus membara dan mencegah stabilisasi penuh wilayah Balkan setelah perang berdarah pada 1990-an.

“Kami belum menyelesaikan semua masalah kami. Masih ada perbedaan,” kata pemimpin Serbia itu, tetapi dia menambahkan bahwa memiliki zona ekonomi yang bersatu dengan Kosovo merupakan “langkah maju yang besar”.

Hoti juga menggambarkan kerja sama ekonomi sebagai “langkah maju yang besar” dalam hubungan tersebut dan mengatakan kedua pemimpin berkomitmen untuk bekerja sama. Serbia dan Kosovo telah menyetujui perjanjian udara, kereta api, dan transit, termasuk perjanjian yang akan membuka jalan bagi penerbangan pertama antara Pristina dan Beograd dalam 21 tahun.

Perjanjian baru tersebut mencakup lebih banyak bidang kerja sama ekonomi. Para pemimpin bisnis di kedua negara telah frustrasi dan telah berbicara di antara mereka sendiri tentang cara-cara untuk mendorong investasi di luar pembicaraan politik yang sedang berlangsung yang ditengahi oleh Uni Eropa.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Pemerintah Prancis Mengakui Sistem Hukumnya Gagal Terkait Kasus Serangan di Gereja

Pemerintah Prancis Mengakui Sistem Hukumnya Gagal Terkait Kasus Serangan di Gereja

Kota Suci Syiah Qom Pusat Wabah Coronavirus, Wakil Menteri Kesehatan Iran Positif Covid-19

Kota Suci Syiah Qom Pusat Wabah Coronavirus, Wakil Menteri Kesehatan Iran Positif Covid-19

Korup, Rakyat Republik Ceko Menuntut PM Andrej Babis Mundur

Korup, Rakyat Republik Ceko Menuntut PM Andrej Babis Mundur

Pengadilan Amerika Perintahkan Film Anti-Islam Dicabut dari YouTube

Pengadilan Amerika Perintahkan Film Anti-Islam Dicabut dari YouTube

Inggris dan AS Mulai Terlibat Konflik

Inggris dan AS Mulai Terlibat Konflik

Baca Juga

Berita Lainnya