Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

UEA dan Arab Saudi Dituduh Mengizinkan ‘Israel’ Masuk ke Socotra, Yaman

Anadolu Agency
Pasukan Saudi di titik pemeriksaan keamanan di Socotra Yaman (07/05/2020).
Bagikan:

Hidayatullah.comTuduhan itu muncul dalam sebuah pernyataan oleh Issa Salem bin Yaqut, kepala suku di Socotra, yang memperingatkan agar tidak merusak kedaulatan Yaman di pulau itu dan menyerukan untuk mengusir Arab Saudi dan UEA, TRT World melaporkan.

Bin Yaqut juga menuduh Riyadh dan Abu Dhabi “menghancurkan landmark lingkungan yang menawan di Pulau Socotra dan mendirikan kamp di tengah kebisuan internasional yang mengerikan.”

Pada hari Jumat (28/08/2020), South Front, situs web Amerika yang berspesialisasi dalam penelitian militer dan strategis, melaporkan kedatangan delegasi UEA-‘Israel’ ke pulau itu, yang terletak di Samudra Hindia.

Situs web tersebut menyebutkan bahwa UEA dan ‘Israel’ berniat untuk mendirikan fasilitas militer dan intelijen di sana.

Kudeta Melawan Legitimasi

Pada bulan Juni, pasukan yang berafiliasi dengan Dewan Transisi Selatan (STC) yang memisahkan diri mengambil kendali atas provinsi Socotra dalam sebuah langkah yang digambarkan oleh pemerintah Yaman pada saat itu sebagai “kudeta melawan legitimasi.”

Pemerintah Yaman menuduh UEA – mitra utama kedua Arab Saudi dalam koalisi – mendukung STC untuk melayani kepentingannya sendiri di Yaman, tuduhan yang dibantah Abu Dhabi.

Yaman telah dilanda kekerasan dan kekacauan sejak 2014, ketika Houthi menguasai sebagian besar negara, termasuk ibu kota Sanaa.

Krisis meningkat pada 2015 ketika koalisi militer pimpinan Saudi meluncurkan kampanye udara yang bertujuan untuk merontokkan keuntungan teritorial Houthi.

Basis Mata-mata

Pembentukan pangkalan pengumpulan intelijen ‘Israel’-Emirat di Socotra bertujuan untuk memantau Iran, China dan Pakistan, menurut para ahli politik dan strategis.

JForum, situs resmi komunitas Yahudi berbahasa Prancis di Paris, sebelumnya mengungkapkan bahwa UEA dan ‘Israel’ sedang bekerja untuk membangun basis mata-mata di sana.

“Pangkalan mata-mata ‘Israel’-Emirat ini bertujuan untuk memantau aktivitas Iran di Teluk Aden dan membatasi hubungan Teheran dengan pemberontak Houthi,” Ibrahim Fraihat, seorang profesor resolusi konflik internasional di Institut Studi Pascasarjana Doha mengatakan.

Socotra menghadap ke Selat Bab al Mandab yang strategis, jalur pelayaran utama yang menghubungkan Laut Merah ke Teluk Aden dan Laut Arab.

UEA telah mengerahkan ratusan pasukan di pulau strategis itu sejak Mei 2018, yang menyebabkan keretakan dengan pemerintah Yaman, yang menolak penempatan tersebut.

Sejak konflik melanda pada 2015, Yaman masih menjadi negara yang berada dalam krisis berkepanjangan. Dengan pandemi Covid-19 yang menyerang, persoalan yang dihadapi Yaman menjadi bertambah-tambah, di samping perang yang masih berlangsung dan kemiskinan yang menimpa masyarakatnya.

PBB telah menetapkan Yaman sebagai negara termiskin di dunia dan tempat bagi krisis kemanusiaan terburuk. Dilansir oleh BBC, sekitar 24 juta orang di sana – yaitu sekitar 80% dari populasi – bergantung pada bantuan kemanusiaan untuk bertahan hidup, dan jutaan berada di ambang kelaparan.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Sesepuh Syiah Ali Al-Sistani Ajak Rakyat Iraq Perang Suci Lawan Kelompok Islam

Sesepuh Syiah Ali Al-Sistani Ajak Rakyat Iraq Perang Suci Lawan Kelompok Islam

Turki Bangun Masjid Terbesar di Vietnam

Turki Bangun Masjid Terbesar di Vietnam

As-Sisi Sebut Langkah Kesepakatan UEA-‘Israel’ untuk Perdamaian Timur Tengah

As-Sisi Sebut Langkah Kesepakatan UEA-‘Israel’ untuk Perdamaian Timur Tengah

Partai Salafy Mesir Berkomitmen dengan Perjanjian Camp David

Partai Salafy Mesir Berkomitmen dengan Perjanjian Camp David

Taliban Bakar Ratusan Truk Tangki Suplai BBM Pasukan NATO

Taliban Bakar Ratusan Truk Tangki Suplai BBM Pasukan NATO

Baca Juga

Berita Lainnya