Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Kelompok Muslim Amerika Kecam Pembawa Acara Joy Reid atas Komentar Islamofobia

Twitter.com/JoyAnnReid
Host MSNBC Joy Reid
Bagikan:

Hidayatullah.com–Kelompok advokasi Muslim menyerukan kepada pembawa acara saluran tv MSNBC, Joy Reid, untuk meminta maaf atas komentar yang dia buat hari Senin (31/08/2020) dalam acaranya “The ReidOut”, di mana dia menstereotipkan Muslim sebagai ekstremis brutal, Huffpost melaporkan.

Selama diskusi panel, Reid membandingkan “pembicaraan kekerasan” dari para pemimpin di “dunia Muslim” dengan retorika ketakutan Presiden Donald Trump dan penolakan untuk mengutuk beberapa pendukung kekerasannya.

“Ketika para pemimpin – katakanlah di dunia Muslim – banyak bicara tentang kekerasan dan mendorong pendukung mereka untuk bersedia melakukan kekerasan, termasuk pada tubuh mereka sendiri untuk menang melawan siapapun yang mereka putuskan sebagai musuh, kami di media AS menggambarkan bahwa mereka meradikalisasi orang-orang itu,” kata Reid.

“Begitulah cara kami berbicara tentang cara Muslim bertindak,” lanjutnya. “Ketika Anda melihat apa yang dilakukan Donald Trump, apakah itu berbeda dari apa yang kami gambarkan sebagai orang yang meradikalisasi?”

Beberapa tokoh Muslim terkemuka, termasuk politisi Ilhan Ohmar, mengutuk komentar Reid sebagai Islamofobia.

“Sejujurnya, [jenis] Islamofobia seperti ini menyakitkan dan berbahaya,” twit Omar. “Kami pantas mendapatkan yang lebih baik dan permintaan maaf atas momen menyakitkan bagi begitu banyak Muslim di seluruh negara yang harus segera disampaikan.”

“Pernyataan sembrono Reid adalah Islamofobia, dan memicu kebencian dengan menggeneralisasi miliaran Muslim dengan ‘kekerasan’,” Wa’el Alzayat, CEO Emgage Action, sebuah kelompok advokasi Muslim Amerika, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Selasa (01/09/2020). “Kami meminta Reid untuk meminta maaf dan mencabut pernyataannya, segera.”

Reid, yang membuat sejarah pada Juli ketika dia menjadi wanita kulit hitam pertama yang menjadi pembawa acara berita malam kabel prime-time, mengakui reaksi balik itu dalam sebuah tweet Selasa malam. Dia mengatakan ada beberapa “distorsi yang disengaja” dari poin yang dia coba buat.

“Ada beberapa komentar yang bijaksana tetapi juga beberapa distorsi yang disengaja dari poin yang saya coba kemukakan kemarin,” tulis Reid. “Kita akan membahas lebih dalam besok di acara itu!”

Muslim Advocates, sebuah organisasi hak-hak sipil dan advokasi hukum nasional, meluncurkan petisi online yang menyerukan Reid untuk meminta maaf dan MSNBC untuk “memastikan kefanatikan anti-Muslim tidak memiliki tempat di jaringannya.”

Hingga Rabu (02/09/2020) sore, petisi tersebut memiliki lebih dari 1.400 tanda tangan.

Madihha Ahussain, penasihat khusus Advokat Muslim untuk fanatisme anti-Muslim, mengkritik Reid karena gagal meminta maaf selama acaranya pada hari Selasa.

“Sangat mengecewakan bahwa Joy Reid gagal untuk menghargai rasa sakit Muslim Amerika malam ini,” kata Ahussain dalam sebuah pernyataan. “Dia menghabiskan sebagian besar acaranya membahas rasisme, namun Reid gagal untuk mengakui kerugian yang dia timbulkan, tidak meminta maaf karena menstereotipkan Muslim sebagai radikal kekerasan dan gagal menangani sejarah komentar anti-Muslimnya.”

Dia melanjutkan: “Nasionalis kulit putih gila yang percaya hal yang sama yang dikatakan Reid kepada jutaan pendengarnya telah mengancam, membom dan menembak mati Muslim. Dengan menolak untuk meminta maaf dan menyangkal komentar anti-Muslimnya, Reid terus menempatkan Muslim dalam bahaya.”

Reid sebelumnya juga pernah membuat pernyataan anti-Muslim. Pada tahun 2006, dia menulis di blognya yang sekarang sudah tidak ada lagi “The Reid Report” bahwa “literasi Islam saat ini sebagian besar tidak sesuai dengan gagasan Barat tentang kebebasan berbicara dan berekspresi.”

Dalam pos lain dari tahun 2006, dia mengatakan bahwa kemiskinan adalah “satu-satunya alasan” bahwa sebagian besar Muslim tidak terlibat dalam “perang dunia antar peradaban”.

Dia menulis:

“Perasaan saya adalah bahwa satu-satunya alasan perang dunia antar peradaban belum pecah adalah karena sebagian besar Muslim yang hidup di dunia saat ini sangat miskin sehingga mereka memiliki waktu, energi, dan sumber daya hanya untuk ledakan AK-47 sesekali. Polusi udara dari sampah dan jalan-jalan yang sarat limbah di luar pondok lumpur mereka. Beri mereka sumber daya dan saya takut mereka akan mengejar kita di mana pun mereka dapat menemukan kita, artinya di mana-mana.”

Pada 2018, postingan blognya – yang juga termasuk retorika homofobia – muncul kembali di Twitter. Reid mengklaim bahwa dia tidak menulis postingan yang dipermasalahkan tersebut dan blognya telah diretas.

Meskipun beberapa outlet media, termasuk HuffPost, memutuskan bahwa klaimnya tidak mungkin, Reid mengatakan FBI sedang menyelidiki masalah tersebut. MSNBC berdiri di samping Reid, yang saat itu menjadi pembawa acara salah satu acara bincang-bincang akhir pekan milik saluran tersebut, “AM Joy”.

Reid kemudian meminta maaf atas posting blog yang dia tulis. Dia mengatakan dia sangat menyesal dan “malu” dengan beberapa postingan lamanya.

MSNBC tidak segera menanggapi permintaan HuffPost untuk mengomentari kritik atas pernyataan Reid tentang Muslim atau untuk pembaruan pada penyelidikan FBI atas dugaan serangan dunia maya yang ia klaim.

Trump pada hari Rabu (02/09/2020) men-twit bahwa Reid yang “sangat tidak berbakat” ini harus dipecat, dan menghina MSNBC karena memberikan platform bagi “xenofobia dan rasisme”.

Trump sendiri, tentu saja, memiliki sejarah panjang dalam membuat komentar xenofobia dan anti-Muslim, termasuk menyarankan pada tahun 2015 bahwa AS harus memiliki database untuk melacak setiap Muslim dan mengklaim tanpa dasar bahwa “ribuan Muslim bersorak di New Jersey” ketika World Trade Center runtuh pada 11 September 2001.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Baru Mengundurkan Diri, PM Libya Al-Thinni Diminta Membentuk Pemerintahan Lagi

Baru Mengundurkan Diri, PM Libya Al-Thinni Diminta Membentuk Pemerintahan Lagi

Gunakan Wajah Mirip Obama untuk “Iblis”, HBO Minta Maaf

Gunakan Wajah Mirip Obama untuk “Iblis”, HBO Minta Maaf

Tunisia Keluarkan Perintah Penangkapan Ben Ali

Tunisia Keluarkan Perintah Penangkapan Ben Ali

UNICEF: Jutaan Anak Tinggal di Daerah Kumuh

UNICEF: Jutaan Anak Tinggal di Daerah Kumuh

Migran Diselundupkan lewat Berbagai Cara Petugas Perbatasan Inggris Kewalahan

Migran Diselundupkan lewat Berbagai Cara Petugas Perbatasan Inggris Kewalahan

Baca Juga

Berita Lainnya