Dompet Dakwah Media

Lagi, Pasukan Keamanan Yunani Pukuli Migran, Rampas Harta Benda Mereka

Turki dengan keras mengkritik pelecehan itu dan mengatakan UE tampaknya telah kehilangan nilai dasar hak asasi manusia.

Lagi, Pasukan Keamanan Yunani Pukuli Migran, Rampas Harta Benda Mereka
AFP

Terkait

Hidayatullah.comPasukan keamanan Yunani mengirimkan 15 orang pengungsi yang mencoba menyeberang ke Eropa kembali melalui Sungai Maritsa (Meriç) ke Turki, setelah memukuli dan merampas barang-barang pribadi mereka, ungkap seorang migran Afghanistan, Daily Sabah melaporkan.

“Kami ingin pergi ke Jerman. Mereka memukuli kami dan mengirim kami kembali. Yunani kejam,” kata Faysal Hakimi, seorang migran asal Afghanistan. Ia juga mengatakan bahwa barang-barang berharga seperti uang dan telepon genggam dirampas oleh pasukan Yunani.

Faysal memberikan kesaksian bahwa setelah mereka dipukuli, kelompok itu dipaksa naik perahu dan didorong ke arah Turki melewati sungai. “Seorang teman kami sakit parah. Orang Yunani bahkan tidak memberinya air,” kata Hakimi.

Seorang lainnya, Isa Yakubi dari Pakistan juga menyatakan bahwa pasukan perbatasan Yunani melakukan pelecehan dan merampas uang mereka.

Insiden serupa terjadi pada bulan Maret ketika pasukan keamanan Yunani memukuli para pengungsi Suriah dan menelanjangi pakaian dan mengambil uang dan ponsel mereka setelah mereka mencoba menyeberang ke negara itu.

Ini terjadi setelah Ankara membuka pintunya bagi para migran dan pengungsi yang berusaha menyeberang ke Eropa, menuduh Uni Eropa gagal menepati janjinya berdasarkan kesepakatan migran 2016.

Menyusul pengumuman Turki, ribuan orang berbondong-bondong ke provinsi Edirne Turki – yang berbatasan dengan Yunani dan Bulgaria – untuk menuju Eropa.

Reaksi Yunani, bagaimanapun, telah keras, ditandai dengan serangan, gas air mata dan beberapa pembunuhan terhadap mereka yang mencoba menyeberang ke wilayahnya dari Turki.

Turki dan Yunani telah menjadi titik transit utama bagi para migran yang berusaha menyeberang ke Eropa untuk memulai hidup baru, melarikan diri dari perang dan penganiayaan. Turki menampung lebih dari 3,5 juta warga Suriah, lebih banyak dari negara lain mana pun di dunia.

Turki dengan keras mengkritik pelecehan itu dan mengatakan UE tampaknya telah kehilangan nilai dasar hak asasi manusia.

Serangan dan pembunuhan juga telah diakui oleh kelompok hak asasi serta telah dikutip di beberapa outlet berita internasional.

“Pasukan keamanan Yunani dan orang-orang bersenjata tak dikenal di perbatasan darat Yunani-Turki telah menahan, memukuli, melakukan pelecehan seksual, merampok dan menelanjangi para pencari suaka dan migran, kemudian memaksa mereka kembali ke Turki,” Human Rights Watch (HRW) mengumumkan dalam sebuah pernyataan tertulis di bulan yang sama.

HRW menjelaskan bahwa mereka mewawancarai sejumlah besar orang di perbatasan setelah pencari suaka mulai membanjiri perbatasan berharap mendapat izin masuk oleh Eropa. Oleh karena itu, dalam banyak kasus, orang yang diwawancarai mengatakan pria bersenjata menelanjangi para migran, termasuk wanita, hingga pakaian dalam mereka dan memaksa mereka menyeberangi sungai kembali ke Turki.

Dalam pernyataan terpisah pada bulan Juli, kelompok hak asasi manusia mengatakan “Pemerintah Yunani telah dengan kasar mendorong pencari suaka dan migran yang bertujuan untuk mencapai wilayahnya kembali ke Turki, dan seringkali juga menghancurkan harta benda mereka.”*

Rep: Fida' A,

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !