Selasa, 2 Maret 2021 / 18 Rajab 1442 H

Internasional

Presiden Prancis Emmanuel Macron Bela Penerbitan Ulang Karikatur yang Menghina Nabi Muhammad

Bagikan:

Hidayatullah.comPresiden Prancis Emmanuel Macron telah membela keputusan majalah Charlie Hebdo untuk menerbitkan kembali karikatur yang menghina Nabi Muhammad, dengan mengatakan “kami memiliki kebebasan berekspresi, dan kebebasan berkeyakinan”.

Tetapi Macron, berbicara dalam kunjungannya ke Lebanon pada hari Selasa (01/09/2020), mengatakan bahwa warga Prancis berkewajiban untuk menunjukkan kesopanan dan rasa hormat satu sama lain, dan menghindari “dialog kebencian,” TRT World melaporkan.

“Tidak pernah menjadi tempat Presiden Republik untuk memberikan penilaian atas pilihan editorial jurnalis atau ruang berita, tidak pernah. Karena kami memiliki kebebasan pers,” kata Macron.

Serangan 2015

Majalah Prancis yang terkenal itu menerbitkan ulang karikatur ofensif, yang memicu gelombang kemarahan di dunia Muslim, untuk menandai dimulainya persidangan yang diduga sebagai kaki tangan dalam serangan militan terhadapnya pada tahun 2015.

Di antara kartun-kartun itu, sebagian besar pertama kali diterbitkan oleh sebuah surat kabar Denmark pada tahun 2005 dan kemudian oleh Charlie Hebdo setahun kemudian, menggambarkan dengan kurang ajar sosok yang mereka anggap Nabi Muhammad yang mengenakan sorban berbentuk bom dengan sumbu yang menyala dengan menonjol.

“Kami tidak akan pernah berbaring. Kami tidak akan pernah menyerah,” tulis editor Laurent “Riss” Sourisseau sebagai pelengkap sampul depan yang akan diterbitkan dalam bentuk cetak pada Rabu (02/09/2020).

Provokasi yang Diperbarui

Dua belas orang, termasuk beberapa kartunis majalah, tewas ketika Said dan Cherif Kouachi menyerbu kantor Charlie Hebdo di Paris dan menyerbu gedung dengan tembakan otomatis.

Kouachi bersaudara dan pria bersenjata ketiga yang menewaskan lima orang dalam waktu 48 jam setelah pembantaian Charlie Hebdo ditembak mati oleh polisi dalam berbagai perselisihan, tetapi 14 orang yang diduga komplotan mereka diadili pada hari Rabu.

Keputusan untuk menerbitkan ulang kartun ofensif ini akan dilihat oleh beberapa orang sebagai sikap menantang dalam “membela kebebasan berekspresi”.

Tetapi kebanyakan mungkin melihatnya sebagai provokasi baru oleh sebuah majalah yang telah lama menimbulkan kontroversi dengan serangan satirnya terhadap agama.

Penistaan Agama

Setelah kartun tersebut diterbitkan pada tahun 2006, banyak orang di internet yang memperingatkan bahwa mingguan tersebut akan membayar ejekannya. Bagi Muslim, setiap penggambaran Nabi adalah penghujatan.

Pada tahun 2007, pengadilan Prancis menolak tuduhan kelompok Islam bahwa publikasi tersebut menghasut kebencian terhadap Muslim.

Presiden Dewan Ibadah Muslim Prancis, Mohammed Moussaoui, mendesak orang-orang untuk “mengabaikan” kartun-kartun tersebut, sambil mengutuk kekerasan.

“Kebebasan untuk karikatur dijamin untuk semua, kebebasan untuk mencintai atau tidak mencintai (karikatur) juga. Tidak ada yang bisa membenarkan kekerasan,” ujarnya.

Kementerian Luar Negeri Pakistan mengutuk penerbitan ulang kartun itu sebagai “sangat ofensif”.

“Tindakan yang disengaja untuk menyinggung sentimen miliaran Muslim tidak dapat dibenarkan sebagai pelaksanaan kebebasan pers atau kebebasan berekspresi,” kata sebuah pernyataan kementerian.

“Tindakan semacam itu merusak aspirasi global untuk hidup berdampingan secara damai serta harmoni sosial dan antaragama.”*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Liga Arab Tegas Menolak Pengakuan Negara Yahudi Israel

Liga Arab Tegas Menolak Pengakuan Negara Yahudi Israel

Atas Desakan Delegasi Arab, DK-PBB Bahas Konflik Hamas-Zionis

Atas Desakan Delegasi Arab, DK-PBB Bahas Konflik Hamas-Zionis

Arab Saudi Potong Gaji dan Tunjangan Pejabat Senior 20 Persen

Arab Saudi Potong Gaji dan Tunjangan Pejabat Senior 20 Persen

Serangan di Al Quds, 3 Tewas, Salah Satunya adalah Rabi Yahudi

Serangan di Al Quds, 3 Tewas, Salah Satunya adalah Rabi Yahudi

Innalillahi, Syeikh Muhammad Al-Mukhtar Asy-Syingqity Pengajar di Masjid Nabawi Berpulang

Innalillahi, Syeikh Muhammad Al-Mukhtar Asy-Syingqity Pengajar di Masjid Nabawi Berpulang

Baca Juga

Berita Lainnya