Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Kelompok Muslim Meminta Penyelidikan atas Diskriminasi Pemilih di Kota New York

Reuters
Komunitas Muslim memprotes perlakukan kasar yang dilakukan polisi New York dalam kegiatan pengintaiannya.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Penduduk Muslim dan keturunan Arab di kota kecil di bagian utara New York menjadi sasaran diskriminasi selama pemilihan utama bulan Juni, karena ratusan surat suara yang yang didiskualifikasi adalah milik warga dengan nama yang khas Timur Tengah.

Dari lebih dari 200 surat suara utama yang didiskualifikasi di Lackawanna, sebuah kota di wilayah metropolitan Buffalo-Niagara Falls, semua pemilih kecuali satu memiliki “nama yang terdengar Muslim / Timur Tengah”, ungkap organisasi hak-hak Muslim nasional yang sekarang menyerukan penyelidikan.

Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) cabang New York, dalam siaran pers pada hari Senin (31/08/2020), mengatakan bahwa pengacara Peter A. Reese, seorang aktivis Demokrat lama dari daerah itu, telah mengajukan permintaan Undang-Undang Kebebasan Informasi (FOIA) untuk surat suara tidak sah dengan “mengajukan keberatan”.

Permintaan FOIA menunjukkan bahwa semua kecuali satu dari lebih dari 200 surat suara yang didiskualifikasi adalah milik orang-orang dengan nama yang terdengar Arab atau Muslim, dan tidak ada yang diberitahu tentang surat suara mereka yang didiskualifikasi, kata CAIR. Memperparah kontroversi, dalam waktu satu jam setelah Reese mengajukan permintaan, keberatan terhadap surat suara ditarik, menurut CAIR.

Pada hari Senin, CAIR meminta kantor Jaksa Agung Negara Bagian New York untuk membuka penyelidikan terhadap potensi proses pemilihan umum yang diskriminatif.

“Mendiskualifikasi suara ratusan warga yang memenuhi syarat adalah bahaya terburuk bagi demokrasi kita yang dapat dibayangkan. Terlepas dari agama atau ras, setiap suara yang memenuhi syarat sangat penting untuk menjaga legitimasi pemerintah kita,” kata CAIR dalam pernyataannya pada hari Senin.

“Mencabut hak pilih populasi tertentu adalah praktik menjijikkan yang mengorbankan komunitas yang terpinggirkan untuk menyensor suara mereka dan menghambat kekuatan politik mereka – tetapi kami tidak akan dibungkam,” lanjut organisasi itu, sebelum mengumumkan rencana untuk mendorong penyelidikan resmi.

Kantor Jaksa Agung New York mengatakan kepada Middle East Eye bahwa mereka sedang menyelidiki laporan insiden tersebut.

“Jaksa Agung [Letitia] James menangani semua laporan penindasan pemilih di New York dengan sangat serius,” kata kantor itu dalam email. “Dugaan diskriminasi pemilih di antara komunitas Muslim mengganggu, dan akan diperiksa oleh kantor kami”.

CAIR menyampaikan keprihatinan khusus, mengingat pentingnya pemilihan presiden AS yang akan berlangsung pada bulan November, yang sejauh ini telah terperosok oleh rumor penipuan pemilih.

“Pemilihan federal kami yang akan datang membutuhkan kepercayaan penuh pada sistem pemilihan dan itu membutuhkan transparansi dari Dewan Pemilihan, dan kesetaraan untuk setiap pemilih,” ungkap kelompok itu.

Para Pemilih yang Diorganisir untuk Menginspirasi Keterlibatan Masyarakat (VOICE), Buffalo Urban League dan Dutchess County Progressive Action Alliance – semua kelompok hak dan advokasi lokal – bergabung dengan CAIR dalam seruannya untuk penyelidikan resmi atas laporan tersebut.

Amira Muflahi, seorang penyelenggara VOICE, menyebut insiden dugaan diskriminasi pemilih sebagai ancaman mengerikan bagi demokrasi.

“Diskriminasi pemilih masih berlangsung di Lackawanna, NY dan kami akan melawannya. Kami mencoba untuk melestarikan dan melindungi hak-hak yang tidak dapat dicabut dari warga negara kami dengan membantu mereka di pemungutan suara, tetapi bagaimana kami dapat melindungi hak mereka saat surat suara didiskualifikasi di balik layar tanpa penjelasan?,” kata Muflahi, sebagaimana dikutip oleh CAIR.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Samsung Berhenti Produksi Ponsel di China

Samsung Berhenti Produksi Ponsel di China

Setelah Ditekan PBB, Qatar untuk Pertama Kalinya Tetapkan Upah Minimum Buruh

Setelah Ditekan PBB, Qatar untuk Pertama Kalinya Tetapkan Upah Minimum Buruh

Tidak Adil Terhadap Sita, Dewa Hindu Rama Digugat oleh Pengacara India

Tidak Adil Terhadap Sita, Dewa Hindu Rama Digugat oleh Pengacara India

Presiden Gambia Larang Warganya Poligami Selama Tiga Tahun

Presiden Gambia Larang Warganya Poligami Selama Tiga Tahun

Eks Manager Siemens Akui Terlibat Suap Proyek Pembuatan KTP di Argentina

Eks Manager Siemens Akui Terlibat Suap Proyek Pembuatan KTP di Argentina

Baca Juga

Berita Lainnya