Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Masjid Toronto Telah Diserang 6 Kali Selama Tiga Bulan Terakhir

Asosiasi Muslim Kanada
Jendela Masjid Toronto, Kanada, dihancurkan dalam serangan keenam dalam tiga bulan, dan kelompok komunitas ingin polisi berbuat lebih banyak untuk menemukan sumber serangan tersebut.
Bagikan:

Hidayatullah.comKelompok Muslim di Kanada menuntut polisi setempat untuk berbuat lebih banyak untuk menjaga komunitas mereka aman setelah serangkaian upaya pembobolan di masjid Toronto.

Menurut Muslim Association of Canada (MAC), yang mengelola Masjid Toronto dan tempat ibadah Muslim lainnya di pusat kota Toronto, setidaknya ada enam serangan terhadap masjidnya dalam tiga bulan terakhir.

Selain upaya pembobolan dan coretan rasis di dinding masjid, jendela di Masjid Toronto telah rusak setidaknya tiga kali dalam tiga minggu, dengan serangan terakhir datang pada 16 Agustus, menurut MAC.

Polisi Toronto mengatakan dua penangkapan telah dilakukan dan enam penyelidikan sedang dilakukan, tetapi keputusan untuk menyebut serangan 29 Juli sebagai tindakan “iseng”, yang memicu kemarahan di kalangan komunitas Muslim.

“Kami ingin lebih banyak dari polisi,” Mariam Manaa, manajer hubungan masyarakat di MAC mengatakan pada Middle East Eye (MEE).

“Kami ingin mendengar dari mereka dan kami ingin melihat tindakan yang lebih baik karena kami terus terang sangat prihatin dengan komunitas kami. Kami prihatin dengan staf di masjid.”

Sejauh ini, MAC mengatakan empat insiden pertama belum terselesaikan, dan keputusan untuk melabeli insiden kelima sebagai tindakan iseng sangat mengganggu karena semuanya seharusnya dilihat sebagai “tindakan kebencian”.

“Kami sedang berbicara dengan polisi Toronto, tetapi kami menginginkan tindakan. Kami tidak melihat narasi kerusakan,” kata Manaa.

“Kami ingin serangan ini dilihat sebagai sebuah rangkaian. Kami ingin melihat dari mana asalnya,” tegasnya.

Politisi Kanada, termasuk Walikota Toronto John Tory dan Wakil Perdana Menteri Kanada Chrystia Freeland, menyebut semua serangan itu sebagai kejahatan rasial dan menekan polisi Toronto untuk melakukan penyelidikan penuh.

“Serangan ini harus diselidiki sebagai kejahatan rasial dan kami sangat mendorong polisi Toronto untuk melakukan penyelidikan menyeluruh atas serangan ini sebagai tindakan kebencian,” tulis Jessica Bell, anggota parlemen Ontario, dalam sebuah surat kepada kepala polisi sementara Toronto.

Islamofobia di Kanada

Serangan Islamofobia dan anti-Muslim telah melonjak di Kanada dalam beberapa tahun terakhir, yang paling mengerikan adalah penembakan massal di masjid Kota Quebec pada tahun 2017 di mana seorang pria kulit putih Kanada menembak dan membunuh enam orang.

Sementara kejahatan rasial terhadap Muslim turun 50 persen pada 2018, serangan Islamofobia meningkat 155 persen antara 2018 dan 2019, menurut Mustafa Farooq, CEO Dewan Nasional Muslim Kanada (NCCM).

Farooq mengatakan kepada MEE bahwa keputusan polisi untuk tidak menyebut serangan masjid Toronto sebagai kejahatan rasial “mengkhawatirkan”, terutama karena seorang petugas polisi regional Peel di Ontario sedang diselidiki karena diduga membagikan pos-pos Islamofobia.

Pada bulan Juli, Vice News melaporkan bahwa seorang veteran 19 tahun di departemen kepolisian Peel – yang juga mencalonkan diri sebagai pejabat publik – membagikan konten yang menyindir bahwa para korban serangan masjid Kota Quebec memiliki hubungan dengan terorisme.

“Sayangnya, kepolisian Toronto tampaknya tidak memperlakukan insiden itu sebagai serangan kebencian – yang mengkhawatirkan ketika Anda memiliki walikota dan perdana menteri mengatakan satu hal dan polisi memperlakukannya sebagai sesuatu yang lain,” kata Farooq.

Bulan lalu, Royal Canadian Mounted Police (RCMP) mendakwa seorang pria di Quebec karena mengadvokasi genosida setelah dia diduga menerbitkan 100 unggahan kebencian atau ancaman yang memicu kekerasan.

“Terdakwa menyerukan kematian [Perdana Menteri] Justin Trudeau dan mendorong pemberantasan Muslim,” kata RCMP dalam sebuah pernyataan.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Program Dukungan Muslim Inggris

Program Dukungan Muslim Inggris

Standar Pendidikan di Afrika Menurun

Standar Pendidikan di Afrika Menurun

Tolak Kebudayaan Barat, Kota Wenzhou Larang Sekolah Gelar Acara Natal

Tolak Kebudayaan Barat, Kota Wenzhou Larang Sekolah Gelar Acara Natal

Bos CIA Letakkan Jabatan karena Berzina

Bos CIA Letakkan Jabatan karena Berzina

Mahasiswa Univ. City Minta Kedubes Lobi Kampus

Mahasiswa Univ. City Minta Kedubes Lobi Kampus

Baca Juga

Berita Lainnya