Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Palestina Kecam Penerbangan Langsung Pesawat ‘Israel’ ke Abu Dhabi

Twitter
Pesawat Israel tiba dan disambut di UEA
Bagikan:

Hidayatullah.com–Perdana Menteri dari Otoritas Palestina (PA) Mohammad Shtayyeh pada hari Senin (31/08/2020) mengecam penerbangan komersial langsung pertama antara ‘Israel’ dan UEA dan mengatakan ini “sangat menyakitkan”, setelah pesawat ‘Israel’ El Al mendarat di Abu Dhabi.

Berbicara pada pertemuan kabinet mingguan Palestina yang diadakan di Ramallah, Shtayyeh mengatakan kesepakatan antara UEA dan ‘Israel’ untuk menormalisasi hubungan adalah “pelanggaran yang jelas dan terang-terangan terhadap posisi Arab terhadap konflik Arab-Israel”.

Perdana Menteri Otoritas Palestina juga mencatat bahwa nama penerbangan tersebut, Kiryat Gat, adalah juga nama pemukiman ilegal ‘Israel’ yang dibangun di kota Fallujah di wilayah pendudukan Palestina.

“Sangat menyakitkan bagi kami hari ini ketika sebuah pesawat Israel mendarat di UEA, dengan nama penerbangan ‘Kiryat Gat’ – pemukiman ilegal yang dibangun di atas tanah Palestina yang diduduki di kota Fallujah tempat Gamal Abdel Nasser terjebak – di pelanggaran yang jelas dan terang-terangan atas posisi Arab terhadap konflik Arab-Israel,” kata Shtayyeh, seperti dilansir kantor berita Palestina WAFA.

“Pada kesempatan ini, kami menghormati posisi beberapa negara Arab yang menentang normalisasi dengan ‘Israel’, yang membuat tur [Mike] Pompeo gagal mencapai tujuan yang diinginkan meskipun ada tekanan yang diberikan pada beberapa negara Arab,” tambahnya.

‘Kami berharap melihat pesawat UEA mendarat di Yerusalem yang dibebaskan, tetapi kita hidup di era Arab yang sulit.”

Pesawat itu membawa delegasi dari ‘Israel’ dan Amerika Serikat, yang menjadi perantara kesepakatan, termasuk Jared Kushner, penasihat Gedung Putih dan menantu Presiden AS Donald Trump.

Delegasi gabungan tersebut disambut di landasan oleh Menteri Luar Negeri UEA Anwar Gargash.

“Sementara perdamaian ini ditempa oleh para pemimpinnya, itu sangat diinginkan oleh rakyatnya,” kata Kushner saat mendarat.

Para pejabat diharapkan untuk menjajaki kerja sama bilateral di berbagai bidang seperti perdagangan dan pariwisata pada hari Senin.

Tikaman dari Belakang

Hamas, kelompok yang memimpin secara de facto di Jalur Gaza yang terkepung, juga mengutuk UEA. Penerbangan itu mewakili “tikaman di belakang rakyat Palestina, perpanjangan pendudukan, dan pengkhianatan terhadap perlawanan rakyat (Palestina),” kata gerakan perlawanan tersebut dalam sebuah pernyataan.

Sementara UEA telah menyatakan bahwa kesepakatan itu didasarkan pada ‘Israel’ yang membekukan rencananya untuk mencaplok sebagian besar Tepi Barat yang diduduki, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu secara terbuka mengatakan bahwa pencaplokan akan tetap berlanjut.

Pemerintahan Trump mengumumkan proposal lengkapnya untuk perdamaian Israel-Palestina pada bulan Januari – meskipun itu dikecam oleh Palestina dan sebagian besar komunitas internasional karena menyajikan rencana yang sangat miring yang memberikan ‘Israel’ keuntungan yang besar, sementara hanya mengalokasikan bagian-bagian yang terputus-putus. tanah untuk pembentukan negara Palestina tanpa kedaulatan atas perbatasan atau wilayah udaranya.

Arab Saudi, yang tidak memiliki hubungan diplomatik resmi dengan ‘Israel’, memberikan izin kepada Boeing 737 dari maskapai penerbangan ‘Israel’ untuk terbang di atas wilayahnya dalam perjalanan ke ibu kota UEA, Abu Dhabi, kata sumber yang mengetahui rencana penerbangan tersebut.

Penerbangan tersebut terpaksa mengitari negara-negara Teluk Qatar dan Bahrain, yang sejauh ini telah menolak untuk mengikuti langkah UEA.

Kushner mengakui peran Riyadh dalam memungkinkan penerbangan “bersejarah” itu.

“Ini adalah pertama kalinya hal ini terjadi. Saya ingin berterima kasih kepada Kerajaan Arab Saudi yang memungkinkannya,” katanya setelah mendarat.

Negara-negara Teluk Arab semakin memperdalam hubungan publik dengan ‘Israel’ dalam beberapa tahun terakhir, didorong oleh persaingan bersama mereka dengan Iran dan keuntungan dari menghubungkan ekonomi kuat mereka.

Kesepakatan tersebut menjadikan UEA sebagai negara Teluk pertama dan negara Arab ketiga yang menjalin hubungan formal dengan ‘Israel’. Dua negara Arab lainnya, Mesir dan Yordania, mencapai kesepakatan damai yang mensyaratkan penyerahan tanah yang direbut ‘Israel’ dalam perang 1967.

Sementara pemerintahan Trump telah berulang kali menyatakan harapannya bahwa lebih banyak negara Arab akan maju dan menormalisasi hubungan, para pejabat ‘Israel’ secara terbuka menyebut Oman, Bahrain dan Sudan sebagai negara yang kemungkinan akan mengikuti – meskipun mereka belum melakukannya.

Middle East Eye (MEE) sebelumnya mengungkapkan bahwa Putra Mahkota Arab Saudi Muhammad bin Salman telah menarik diri dari kunjungan yang direncanakan ke Washington DC untuk bertemu Netanyahu setelah dia khawatir berita itu bocor dan kehadirannya di ibu kota AS akan menjadi “mimpi buruk”.

Sumber mengatakan kepada MEE bahwa Trump dan Kushner telah mendorong pertemuan itu terjadi untuk meluncurkan kembali citra bin Salman sebagai pembawa perdamaian muda Arab dan menopang dukungan regional untuk kesepakatan antara ‘Israel’ dan UEA.

Namun, ayah bin Salman, Raja Salman, telah mempertahankan pendirian bahwa setiap perjanjian damai dengan ‘Israel’ bergantung pada kesepakatan antara ‘Israel’ dan kepemimpinan Palestina untuk mendirikan negara Palestina.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Pemilu AS 2020: Kandidat Anti-Muslim Pendukung Teori Konspirasi Memenangkan Kursi di Kongres

Pemilu AS 2020: Kandidat Anti-Muslim Pendukung Teori Konspirasi Memenangkan Kursi di Kongres

Petinggi Alibaba Kecam Perlakuan Amerika Serikat Terhadap Huawei

Petinggi Alibaba Kecam Perlakuan Amerika Serikat Terhadap Huawei

Kata Seorang Uskup di Kolombia Murid Yesus Mungkin Ada yang Gay

Kata Seorang Uskup di Kolombia Murid Yesus Mungkin Ada yang Gay

Pria India Mati di Kaki Ayam Sabungan Miliknya

Pria India Mati di Kaki Ayam Sabungan Miliknya

Selandia Baru: Serangan di masjid adalah momen dampak atas politik kejahatan

Selandia Baru: Serangan di masjid adalah momen dampak atas politik kejahatan

Baca Juga

Berita Lainnya