Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Menteri Luar Negeri Cina Bela Kamp Penahanan Muslim Uighur

EPA
Menteri Luar Negeri China Wang Yi
Bagikan:

Hidayatullah.comMenteri Luar Negeri Cina membela kamp penahanan Muslim Uighur di Xinjiang pada hari Ahad (30/08/2020), menepis masalah hak asasi manusia yang dipertanyakan oleh negara-negara Eropa dan memperingatkan untuk tidak campur tangan dalam urusan Cina.

Menteri Luar Negeri Wang Yi sedang melakukan tur Eropa pertamanya sejak pandemi virus meletus, berusaha menghidupkan kembali perdagangan dan hubungan yang tegang akibat pandemi global dan krisis ekonomi.

Berbicara di Paris pada hari Ahad, Wang mengulangi klaim bahwa semua orang yang dikirim ke pusat pendidikan ulang di Xinjiang telah dibebaskan dan dipekerjakan – bahkan ketika kelompok hak asasi dan keluarga melaporkan tentang penahanan berkelanjutan terhadap Muslim Uighur di kawasan itu dan hilangnya kontak dengan orang yang dicintai, Al Arabiya melaporkan.

“Hak-hak semua peserta pelatihan dalam program pendidikan dan pelatihan, meskipun pikiran mereka telah dirambah oleh terorisme dan ekstremisme, telah dijamin sepenuhnya,” katanya dalam konferensi di Institut Hubungan Internasional Prancis.

“Sekarang semuanya sudah tamat, tidak ada satupun di pusat pendidikan dan pelatihan sekarang. Mereka semua telah menemukan pekerjaan,” lanjutnya.

Laporan-laporan Lembaga Kebijakan Strategis Australia (ASPI) dan Kongres AS, antara lain, menemukan bahwa ribuan warga Uighur telah dipindahkan untuk bekerja di pabrik-pabrik di seluruh Cina, dengan syarat laporan ASPI mengatakan “diduga kuat merupakan kerja paksa”. Hal ini menghubungkan pabrik-pabrik itu dengan lebih dari 80 merek terkenal, termasuk Nike, Apple dan Gap, BBC melaporkan.

Cina, yang dilaporkan telah menahan lebih dari satu juta Muslim Uighur di kamp-kamp interniran di Xinjiang, telah menggambarkan program-programnya – yang dilaporkan termasuk sterilisasi paksa – sebagai pelatihan kerja dan pendidikan. Pemerintah Cina telah menahan sekitar 1 juta atau lebih anggota etnis minoritas Turki di Xinjiang, menahan mereka di kamp-kamp interniran dan penjara di mana mereka menjadi sasaran disiplin ideologis, dipaksa untuk mencela agama dan bahasa mereka, serta dilecehkan secara fisik.

Cina, tanpa dasar, telah lama mencurigai orang Uighur, yang sebagian besar Muslim, menyimpan kecenderungan separatis karena budaya, bahasa, dan agama mereka yang berbeda.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Film Terbaru Hollywood Picu Kecaman Muslim

Film Terbaru Hollywood Picu Kecaman Muslim

ElBaradei Peringatkan Revolusi Orang Lapar

ElBaradei Peringatkan Revolusi Orang Lapar

Tangkal Spionase, Prancis Upgrade Satelit Militernya

Tangkal Spionase, Prancis Upgrade Satelit Militernya

Carrefour akan Keluar dari Turki dan Indonesia

Carrefour akan Keluar dari Turki dan Indonesia

Video Aksi Bengis Tentara Zionis Dipublikasikan

Video Aksi Bengis Tentara Zionis Dipublikasikan

Baca Juga

Berita Lainnya