Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pemerintah Libya: Tentara Bayaran Pro-Haftar Dikerahkan di Jufra dan Sirte Meskipun Terdapat Gencatan Senjata

Bagikan:

Hidayatullah.comTentara Libya mengumumkan pada Ahad (30/08/2020) bahwa tentara bayaran asing yang setia kepada pemberontak Khalifa Haftar telah dikerahkan di berbagai lokasi di kota strategis Sirte dan distrik al-Jufra meskipun ada perjanjian gencatan senjata antara Pemerintah Libya dengan pihak-pihak oposisi.

Menurut juru bicara angkatan bersenjata yang berafiliasi dengan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) Libya yang diakui secara internasional, Kolonel Mohamed Gununu, konvoi yang membawa tentara bayaran dari Afrika, Rusia, Suriah dan Yaman tiba pada hari Sabtu ke tiga sekolah di timur ibukota al-Jufra Hun on naik 112 kendaraan lapis baja, Middle East Eye melaporkan.

Ratusan tentara bayaran Chad dan Janjaweed berkumpul di kamp pelatihan di Zillah, ungkap Gununu.

Istilah “Janjaweed” biasanya mengacu pada milisi yang beroperasi di Sudan barat dan Chad timur.

“Milisi teroris Haftar mendirikan pos pemeriksaan dari timur Sirte ke al-Jufra, dan dari sana ke selatan Sebha,” tambah Gununu.

Gununu juga mengatakan 70 kendaraan lapis baja dan truk amunisi telah tiba di Sirte dalam 24 jam terakhir untuk tentara bayaran pro-Haftar di sana.

“Instruksi telah dikeluarkan oleh Komando Operasi kepada semua unit darat dan udara kami agar sepenuhnya siap dan tetap memegang pemicu untuk menangani dan menanggapi sumber api di tempat dan waktu yang tepat,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Perjanjian Gencatan Senjata

Pemerintah Libya (GNA) dan oposisi yang bertikai mengumumkan pada 21 Agustus bahwa mereka akan menghentikan semua permusuhan dan mengatur pemilihan nasional segera, sebuah kesepakatan yang dengan cepat disambut oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Menurut perjanjian tersebut, “gencatan senjata menuntut wilayah Sirte dan al-Jufra untuk didemiliterisasi dalam pengaturan keamanan”.

Sementara gencatan senjata disambut secara internasional dan oleh para pendukung Haftar, pasukan Haftar menolak dan menyebutnya sebagai “propaganda media”, bersikeras mereka tidak akan mundur dari Sirte dan al-Jufra dengan damai.

Tentara Libya pada hari Kamis (27/08/2020) mengatakan milisi yang setia kepada Haftar telah melanggar perjanjian.

“Geng teroris al-Karama dan kelompok Wagner Rusia yang berafiliasi dengan mereka berusaha menargetkan pasukan kami dengan lebih dari 12 rudal Grad,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan pada saat itu.

Dikatakan bahwa ini adalah “pelanggaran yang jelas dari perjanjian gencatan senjata yang diumumkan Jumat lalu,” menekankan bahwa “operasi Sirte dan Jufra tidak akan ragu-ragu untuk menanggapi tindakan ini, seperti yang disetujui oleh operasi lapangan.”

Libya jatuh ke dalam kekacauan ketika pemberontakan yang didukung NATO pada tahun 2011 menggulingkan pemimpin lama Muammar Gaddafi, yang kemudian terbunuh.

Sejak itu, negara itu terpecah antara pemerintahan dengan oposisi yang berbasis di timur dan barat, masing-masing didukung oleh kelompok bersenjata dan pemerintah asing. Keduanya telah berperang sejak pembentukan pemerintahan Fayez al-Sarraj yang berbasis di Tripoli pada Desember 2015.

Haftar melancarkan serangan pada April 2019 untuk mencoba merebut Tripoli.

Namun, serangannya gagal pada bulan Juni ketika pasukan dari pemerintahan, ditambah dengan dukungan Turki, memenangkan serangkaian kemenangan, mengusir pasukan Haftar dari pinggiran ibu kota dan kota-kota barat lainnya.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Madonna Ajak Pilih Obama dengan Menyebut “Si Muslim Kulit Hitam”

Madonna Ajak Pilih Obama dengan Menyebut “Si Muslim Kulit Hitam”

Ribuan Orang Napak Tilas Pembantaian Srebrenica

Ribuan Orang Napak Tilas Pembantaian Srebrenica

Bahasa Inggris Mursy Jadi Bahan Olok-Olok

Bahasa Inggris Mursy Jadi Bahan Olok-Olok

Kenya Punya Lembaga Manajemen Kanker, Tapi Pegawai Satu Pun Tak Ada

Kenya Punya Lembaga Manajemen Kanker, Tapi Pegawai Satu Pun Tak Ada

Industri Daging Babi Eropa Terganggu Wabah Demam Afrika

Industri Daging Babi Eropa Terganggu Wabah Demam Afrika

Baca Juga

Berita Lainnya