Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Utusan Qatar tiba di Palestina untuk Meredakan Serangan ‘Israel’ ke Gaza

Anadolu Agency
Bagikan:

Hidayatullah.comSeorang utusan Qatar tiba di Jalur Gaza pada Selasa (25/08/2020) malam membawa bantuan keuangan dan berusaha meredakan ketegangan ‘Israel’-Hamas yang telah menyebabkan serangan ‘Israel’ setiap hari di wilayah Palestina, kata sumber informasi.

Mohammed el-Emadi, utusan tersebut, tiba dengan membawa 30 juta dolar AS untuk membantu wilayah yang dihuni oleh dua juta orang tersebut, setengah dari mereka hidup di bawah garis kemiskinan, sumber yang dekat dengan utusan tersebut mengatakan kepada AFP.

Dia diharapkan bertemu pejabat Hamas pada malam hari.

‘Israel’ telah mengebom daerah kantong yang diperintah Hamas hampir setiap hari sejak 6 Agustus, yang diklaim sebagai tanggapan atas perangkat pembakar udara, yang disebut “balon api” dan, lebih jarang, roket yang diluncurkan melintasi perbatasan ke ‘Israel’.

Balon api – perangkat pembakar darurat yang dipasang pada balon yang digelembungkan, telah memicu banyak kebakaran di lahan pertanian di ‘Israel’ selatan, menyebabkan kerusakan signifikan pada tanaman.

Serangan tersebut secara luas dilihat sebagai upaya Hamas untuk meningkatkan persyaratan gencatan senjata informal di mana ‘Israel’ berkomitmen untuk meredakan blokade 13 tahun dan membawa ketenangan di perbatasan.

Namun sejauh ini tanggapan ‘Israel’ adalah memperketat blokade, melarang nelayan Gaza pergi ke laut dan menutup jalur penyeberangan barang-barang dan bahan baku, mendorong penutupan satu-satunya pembangkit listrik di Gaza karena kekurangan bahan bakar.

Akibatnya, Jalur Gaza mendapat aliran listrik, dari jaringan ‘Israel’, kurang dari empat jam per hari.

Hamas pada Senin (24/08/2020) menyebut penutupan penyeberangan Kerem Shalom sebagai “kejahatan terhadap kemanusiaan” dan menyerukan kepada komunitas internasional dan “pembuat keputusan di kawasan” untuk “memecah kebisuan untuk mengakhiri” blokade.

Delegasi Mesir telah bolak-balik antara kedua belah pihak untuk mencoba menengahi pembaruan gencatan senjata, sejauh ini tidak berhasil.

Sumber-sumber delegasi Qatar mengatakan pihak ‘Israel’ telah memberi tahu El-Emadi bahwa pihaknya siap untuk mengizinkan pembangkit listrik mengisi bahan bakar dan mencabut blokade dengan imbalan kembalinya ketenangan dan diakhirinya balon pembakar, The New Arab melaporkan.

‘Israel’ dan kelompok Islam Hamas telah berperang tiga kali sejak 2008.

Kesepakatan gencatan senjata terbaru menetapkan pembayaran bantuan bulanan dari Qatar sebesar $ 30 juta hingga akhir bulan depan.

Gencatan senjata juga memberikan izin bagi warga Gaza untuk bekerja di ‘Israel’ dan mendanai proyek-proyek pembangunan Gaza, kedua langkah yang akan memberikan bantuan ekonomi di wilayah miskin di mana pengangguran melebihi 50 persen.

Sumber informasi setuju bahwa perbedaan dalam menerapkan langkah-langkah ekonomi berada di jantung ketegangan yang meningkat antara ‘Israel’ dan Hamas.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Fahira Idris RUU miras

Genosida di Depan Mata, Pemerintah Tak Cukup Hanya Seruan Saja

Sembunyikan Penderita Ebola, Warga Sierra Leone Terancam Penjara

Sembunyikan Penderita Ebola, Warga Sierra Leone Terancam Penjara

Mendagri Kuwait Didakwa Teken Kontrak dengan Perusahaan Zionis

Mendagri Kuwait Didakwa Teken Kontrak dengan Perusahaan Zionis

Warga Palestina Kecam   Pertemuan Pakistan-Israel

Warga Palestina Kecam Pertemuan Pakistan-Israel

Dampak Covid-19: Singapore Airlines Pangkas Lagi Ribuan Pekerja

Dampak Covid-19: Singapore Airlines Pangkas Lagi Ribuan Pekerja

Baca Juga

Berita Lainnya