Rabu, 3 Maret 2021 / 19 Rajab 1442 H

Internasional

Laporan: Pemilik Kapal Lebanon yang Memuat Peledak Memiliki Hubungan dengan Hizbullah

twitter
Tampak kehancuran di Pelabuhan Beirut, Libanon, pasca ledakan pada Selasa (04/08/2020).
Bagikan:

Hidayatullah.comPemilik kapal yang mengangkut 2,750 ton amonium nitrat ke pelabuhan Beirut pada tahun 2013 berutang uang kepada bank yang dituduh melakukan pencucian uang untuk Hizbullah, penyelidikan oleh Der Spiegel dan Proyek Kejahatan dan Pelaporan Terorganisir (OCCRP) mengklaim seperti yang dikutip oleh Middle East Monitor (25/08/2020).

Menurut laporan tersebut, pemilik sebenarnya dari MV Rhosus berbendera Moldova, adalah pengusaha dari Siprus, Charalambos Manoli, bukan Igor Grechuskin dari Rusia, seperti yang diperkirakan sebelumnya. Manoli, yang memiliki kapal melalui perusahaan yang terdaftar di Panama dengan alamat pos Bulgaria, berhutang kepada bank FBME milik Lebanon pada saat pelayaran terakhir.

Bank FBME telah meminjamkan uang kepada Manoli untuk membeli sebuah kapal kargo baru pada 2011, tetapi taipan Siprus itu gagal membayar hutang dan menawarkan MV Rhosus sebagai jaminan. Bank kemudian dituduh memfasilitasi penyandang dana Hizbullah itu setelah Departemen Keuangan AS mengklaim salah satu klien bank adalah rekanan dan penyandang dana terkenal untuk milisi Syiah dukungan Iran.

Bank milik Lebanon itu kemudian dipaksa gulung tikar oleh sanksi AS, yang dijatuhkan karena hubungan FBME dengan Hizbullah. Sementara itu, penyelidikan Der Spiegel dan OCCRP juga menemukan fakta lain yang sebelumnya tidak diketahui tentang asal-usul kapal dan amonium nitrat yang menyebabkan ledakan besar di ibukota Libanon, Beirut, pada 4 Agustus.

Menurut laporan tersebut, Grechuskin hanya menyewa MV Rhosus dan merupakan orang yang memerintahkan kru kapal untuk berhenti di Beirut. Pemberhentian di Beirut bertujuan untuk mengambil muatan kargo tambahan dan mengirimkannya ke Yordania dalam upaya mencari dana untuk mencukupi perjalanan kapal melalui Terusan Suez.

Namun, ketika truk kargo pertama merusak dek kapal, rencana dan kemudian kapal serta awaknya ditinggalkan di Beirut. Dalam enam tahun, baik perusahaan yang berbasis di Georgia yang memasok zat tersebut, maupun perusahaan Mozambik yang memesannya telah berupaya untuk mengambil zat yang ditinggalkan dari Lebanon, menurut laporan.

Seorang perantara pembelian itu, bagaimanapun juga, mempekerjakan seorang pengacara Lebanon mengajukan permohonan kepada pihak berwenang untuk memeriksa amonium nitrat, dengan harapan dapat mengembalikan barang yang ditinggalkan. Laporan dari inspeksi pada Februari 2015 menyatakan bahwa amonium nitrat dalam kondisi buruk, disimpan dengan tidak aman dan disimpan dalam kantong sobek, menurut OCCRP, membuat perantara menghentikan upaya untuk mengembalikan zat tersebut.

Selain itu, OCCRP melaporkan hanya sekitar 1.900 ton amonium nitrat yang ditemukan di Beirut, tetapi jumlah pastinya tidak pernah dikonfirmasi oleh pihak berwenang Lebanon.

Masih belum jelas apa yang terjadi pada sisa amonium nitrat yang tiba di MV Rhosus pada tahun 2013, tetapi investigasi bersama akhirnya mengklaim bahwa ledakan 4 Agustus mungkin disebabkan oleh hanya 700 hingga 1.000 ton zat tersebut, bukan 2.750 ton. Meskipun begitu, ledakan tersebut adalah salah satu ledakan non-nuklir terbesar yang tercatat dan telah menghancurkan Beirut, menewaskan hampir 200 orang dan melukai ribuan lainnya.

Rep: Nashirul Haq
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Marinir Amerika Pembunuh Waria Ditahan di Markas Militer Filipina

Marinir Amerika Pembunuh Waria Ditahan di Markas Militer Filipina

Multaqo Tawashul ke-4 Mahasiswa Indonesia se-Arab Saudi

Multaqo Tawashul ke-4 Mahasiswa Indonesia se-Arab Saudi

Amerika Serikat dan Turki Intervensi Lembaga Peradilan, Hakim Mahkamah PBB Mundur

Amerika Serikat dan Turki Intervensi Lembaga Peradilan, Hakim Mahkamah PBB Mundur

Satu Mahasiswa Positif Covid-19, Universiti Utara Malaysia Lockdown Kampus

Satu Mahasiswa Positif Covid-19, Universiti Utara Malaysia Lockdown Kampus

Sedikitnya 129 Pengungsi Ditemukan dalam Truk Berpendingin di Bulgaria

Sedikitnya 129 Pengungsi Ditemukan dalam Truk Berpendingin di Bulgaria

Baca Juga

Berita Lainnya