Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pengadilan Selandia Baru akan Jatuhkan Hukuman Terhadap Teroris Pelaku Penembakan Masjid di Christchurch

Voa Indonesia
Seorang polisi berdiri di depan masjid Al Noor di Christchurch, Selandia Baru, (17/03/2019) pasca insiden penembakan massal, Jumat, 15 Maret 2019.
Bagikan:

Hidayatullah.comPengadilan Selandia Baru memutuskan akan menjatuhkan hukuman pada hari Senin (24/08/2020) terhadap seorang pria Australia yang membunuh 51 Muslim di tengah waktu shalat di kota Christchurch tahun lalu.

Brenton Tarrant, yang mengaku dirinya sebagai pendukung supremasi kulit putih, mengaku bersalah pada Maret atas 51 dakwaan pembunuhan, 40 percobaan pembunuhan, dan satu dakwaan tindakan terorisme. Permohonan itu muncul setahun setelah Tarrant menyerang orang-orang yang menghadiri sholat Jumat di dua masjid dengan senjata semi-otomatis, ia menyiarkan penembakan itu secara langsung di Facebook.

Selama sidang hukuman empat hari di Pengadilan Tinggi Christchurch, Hakim Cameron Mander akan mendengarkan pernyataan dari 66 orang yang selamat dari serangan itu.

Tarrant, yang kemungkinan akan hadir di ruang sidang dan mewakili dirinya sendiri, turun dari pesawat Angkatan Udara Selandia Baru di Bandara Christchurch pada Ahad (23/08/2020) sore. Rekaman televisi menunjukkan dia mengenakan rompi pelindung dan helm saat petugas bersenjata mengantarnya ke belakang sebuah van putih.

Dia akan dihukum setelah diizinkan untuk membuat pernyataan.

Dengan luka yang masih segar dalam ingatan masyarakat akibat serangan itu – penembakan massal terburuk di Selandia Baru dalam sejarah baru-baru ini – Mander mengatakan hukuman itu merupakan tonggak penting bagi para korban.

“Finalitas dan penutupan dianggap oleh beberapa orang sebagai cara terbaik untuk membawa bantuan kepada komunitas Muslim,” kata hakim menjelang sidang, Al Jazeera melaporkan.

Banyak orang yang akan memberikan pernyataan sebagai korban telah melakukan perjalanan dari luar negeri untuk mengikuti persidangan, mereka menjalani karantina pencegahan Coronavirus selama dua minggu sehingga mereka dapat berpartisipasi.

Karena pembatasan terkait virus Corona, ratusan lainnya akan menggunakan layanan virtual untuk menonton persidangan melalui siaran langsung dari tujuh ruang sidang di Christchurch. Yang lain telah diberikan izin untuk memantau dengar pendapat secara online, semua bagian dari latihan logistik besar-besaran yang mencakup terjemahan langsung dari sidang ke dalam delapan bahasa untuk mengakomodasi keragaman komunitas Muslim.

Petugas pendukung korban juga akan hadir, dengan spesialis kesehatan mental setempat yang siaga.

Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan ini akan menjadi minggu yang sulit bagi banyak orang.

“Saya tidak berpikir ada yang bisa saya katakan yang akan meringankan betapa traumatisnya periode itu,” katanya kepada wartawan, Jumat (21/08/2020).

“Keseluruhan proses kemungkinan akan memakan waktu, sebagaimana mestinya, orang-orang perlu didengarkan.”

Tarrant menghadapi hukuman penjara seumur hidup, dengan masa non-pembebasan bersyarat selama 17 tahun. Tetapi hakim memiliki kekuatan untuk memutuskan memenjarakannya tanpa kemungkinan dibebaskan, yang berarti Tarrant akan dipenjara selama sisa hidupnya. Hukuman seperti itu tidak pernah dijatuhkan di Selandia Baru.

Pihak berwenang bermaksud mencegah Tarrant, yang memecat pengacaranya bulan lalu, menggunakan sidang tersebut untuk menyebabkan kerugian lebih lanjut. Dia telah mencoba mengirim pesan isyarat sebelumnya, menunjukkan isyarat tangan “OK” yang digunakan untuk memberi sinyal kekuatan putih selama penampilan pengadilan pertamanya.

Mander telah memberlakukan pembatasan luar biasa pada media untuk memastikan bahwa meski pria berusia 29 tahun itu mengeluarkan propaganda neo-Nazi saat sidang, ia tidak akan mendapatkan publisitas. Menyediakan pembaruan langsung – praktik umum untuk media yang meliput kasus pengadilan – telah dilarang.

Sebaliknya, Mander akan mendapat kesempatan liputan dari media setelah setiap sesi pengadilan tentang apa yang bisa dan tidak bisa dilaporkan, dengan pelanggaran apa pun yang kemungkinan besar akan mengakibatkan tuduhan penghinaan terhadap pengadilan.

“Pengadilan memiliki tugas, terutama dalam konteks pelanggaran terhadap UU Pemberantasan Terorisme, untuk memastikan UU itu tidak digunakan sebagai platform … (dan) mencegahnya digunakan sebagai kendaraan untuk kerusakan lebih lanjut,” tambah Mander.

Tarrant menyerbu masjid Al Noor di Christchurch pada 15 Maret tahun lalu, menembaki jama’ah, termasuk wanita dan anak-anak, sebelum menyerang masjid tetangga lainnya. Dia ditangkap dalam perjalanan ke serangan ketiga.

Sebuah manifesto diunggah oleh Tarrant tak lama sebelum dia melakukan serangan, dan rekaman video penembakan masjid telah dilarang oleh badan sensor Selandia Baru.

Serangan itu menyebabkan pelarangan senjata api di Selandia Baru dan Perdana Menteri Ardern memimpin kampanye melawan konten kebencian secara online, tanggapan yang dipuji sebagai model bagi negara lain.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Tingkat Bunuh Diri LGBT+ di Swedia dan Denmark Menurun

Tingkat Bunuh Diri LGBT+ di Swedia dan Denmark Menurun

Nestle Digugat di AS Terkait Penipuan Sumber Air Kemasan Poland Spring

Nestle Digugat di AS Terkait Penipuan Sumber Air Kemasan Poland Spring

Saudi Klarifikasi Berita Bolehnya Wanita Masuk Stadion

Saudi Klarifikasi Berita Bolehnya Wanita Masuk Stadion

Rusia dan China Veto Resolusi Dk-PBB tentang Suriah

Rusia dan China Veto Resolusi Dk-PBB tentang Suriah

Iran Tutup Perbatasan dengan Afghanistan dan Pakistan

Iran Tutup Perbatasan dengan Afghanistan dan Pakistan

Baca Juga

Berita Lainnya