Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Arab Saudi Tolak Normalisasi dengan ‘Israel’ Hingga Kedamaian Palestina Tercapai

Milli Chronicle
Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan
Bagikan:

Hidayatullah.com–Arab Saudi mengatakan tidak akan mengikuti Uni Emirat Arab dalam membangun hubungan diplomatik dengan ‘Israel’ sampai perjanjian perdamaian yang diakui secara internasional dengan Palestina ditandatangani, Al Jazeera melaporkan.

UEA pekan lalu menjadi negara Teluk pertama yang menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’, dalam kesepakatan yang ditengahi AS yang meningkatkan prospek kesepakatan serupa dengan negara-negara Arab lainnya – termasuk Arab Saudi.

Tetapi setelah berhari-hari diam dan menghadapi tekanan AS untuk mengumumkan kesepakatan serupa, Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan mengesampingkan kemungkinan itu sampai masalah Palestina diselesaikan.

“Perdamaian harus dicapai dengan Palestina” berdasarkan perjanjian internasional sebagai prasyarat untuk normalisasi hubungan, Pangeran Faisal mengatakan kepada wartawan selama kunjungan ke Berlin pada hari Rabu (19/08/2020).

“Setelah itu tercapai, semuanya mungkin,” tambahnya, dalam komentar yang sejalan dengan sikap Arab Saudi sebelumnya tentang masalah tersebut.

Presiden AS Donald Trump mengatakan dia mengharapkan Arab Saudi untuk bergabung dengan perjanjian yang diumumkan minggu lalu oleh ‘Israel’ dan UEA untuk menormalkan hubungan diplomatik dan menjalin hubungan baru yang luas.

“Saya setuju,” jawab Trump pada hari Rabu ketika ditanya pada konferensi pers Gedung Putih apakah dia mengharapkan Arab Saudi untuk bergabung.

Di bawah perjanjian, yang ditengahi Trump, ‘Israel’ setuju untuk menangguhkan rencana pencaplokan wilayah Tepi Barat yang diduduki. Perjanjian tersebut juga memperkuat penentangan terhadap kekuatan regional Iran, yang oleh UEA, ‘Israel’, dan AS dipandang sebagai ancaman utama di Timur Tengah.

Pangeran Faisal mengatakan kerajaan tetap berkomitmen untuk perdamaian dengan ‘Israel’ berdasarkan Prakarsa Perdamaian Arab 2002.

Dia mengulangi kritik terhadap “kebijakan sepihak” ‘Israel’ tentang pencaplokan dan pembangunan permukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki sebagai “tidak sah” dan “merugikan” untuk solusi dua negara. Namun dia juga menyuarakan optimisme yang hati-hati atas kesepakatan pekan lalu.

“Upaya apa pun yang dapat menahan ancaman pencaplokan bisa dipandang positif,” katanya.

Arab Saudi, yang tidak mengakui ‘Israel’, membuat prakarsa tahun 2002 di mana negara-negara Arab menawarkan untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ sebagai imbalan atas kesepakatan kenegaraan dengan Palestina dan penarikan penuh ‘Israel’ dari wilayah yang direbut pada tahun 1967.

Penjualan Jet Tempur F-35

Sebelumnya dalam konferensi pers, Trump menyebut kesepakatan UEA-‘Israel’ sebagai kesepakatan yang baik dan mengatakan: “Negara-negara yang Anda bahkan tidak percaya akan ingin mencapai kesepakatan itu.” Dia tidak menyebutkan negara lain selain Arab Saudi.

Trump juga mengatakan UEA tertarik untuk membeli jet tempur F-35 buatan Lockheed Martin Corp yang digunakan ‘Israel’ dalam pertempuran.

“Mereka punya uang dan mereka ingin memesan cukup banyak F-35,” kata Trump, menambahkan bahwa penjualan prospektif itu “sedang ditinjau”.

Di sisi lain, Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu menentang hal tersebut, mengutip kebutuhan untuk mempertahankan superioritas militer ‘Israel’ di wilayah tersebut. Ia mengatakan pada hari Selasa (18/08/2020) bahwa negaranya akan menentang penjualan F-35 AS ke UEA.

Setiap penjualan F-35 bisa memakan waktu bertahun-tahun untuk dinegosiasikan dan dikirimkan, memberi administrasi kepresidenan AS yang baru cukup waktu untuk menghentikan kesepakatan. Setiap penjualan juga memerlukan persetujuan kongres.

Sebuah sumber industri mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa penjualan jet tempur prospektif diatur dengan bantuan penasihat senior dan menantu Trump Jared Kushner.

AS menjamin bahwa ‘Israel’ menerima senjata Amerika yang lebih canggih daripada negara-negara Arab, memberikannya apa yang diberi label “Qualitative Military Edge” atas tetangganya.

Kushner menegaskan akan memprioritaskan Riyadh untuk juga secara resmi menjalin hubungan dengan ‘Israel’.

Lebih lanjut menempatkan kerajaan dalam sorotan, Netanyahu pada hari Senin (17/08/2020) mengatakan ‘Israel’ sedang bekerja untuk membuka koridor di Arab Saudi untuk penerbangan ke UEA.

Arab Saudi, ekonomi terbesar dunia Arab dan rumah bagi tempat-tempat paling suci Islam, menghadapi perhitungan politik yang lebih sensitif daripada UEA.

Pengakuan resmi ‘Israel’ tidak hanya akan dilihat oleh orang-orang Palestina dan pendukung mereka sebagai pengkhianatan terhadap perjuangan mereka, itu juga akan merusak citra kerajaan sebagai pemimpin dunia Islam.

“Gagasan bahwa Arab Saudi akan melakukan normalisasi hubungan dengan ‘Israel’ tidak masuk akal,””kata Aziz Alghashian, seorang dosen di Universitas Essex yang mengkhususkan diri dalam kebijakan kerajaan terhadap ‘Israel’.

“Kendala terbesar untuk normalisasi Saudi-‘Israel’ bukanlah ketakutan akan reaksi domestik dan regional. Sebaliknya, Arab Saudi menganggap perlu untuk tidak menormalisasi hubungan di luar kerangka Inisiatif Perdamaian Arab yang menyerukan penyelesaian masalah Palestina, jika masih terjadi. Ia ingin dilihat sebagai pemimpin dunia Muslim dan Arab,” kata Alghashian.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Saudi Akan Dirikan 2 RS Lapangan di Pakistan

Saudi Akan Dirikan 2 RS Lapangan di Pakistan

Muslim AS Cemas, Idul Fitri Bareng Peringatan 11 September

Muslim AS Cemas, Idul Fitri Bareng Peringatan 11 September

Israel Peringatkan Yahudi AS Soal Serangan Iran

Israel Peringatkan Yahudi AS Soal Serangan Iran

Lieberman: Boikot terhadap Qatar Kesempatan untuk Perangi “Teroris”

Lieberman: Boikot terhadap Qatar Kesempatan untuk Perangi “Teroris”

Rok Mengundang Pelecehan Seksual, Pramugari Cathay Pacific Boleh Bercelana Panjang

Rok Mengundang Pelecehan Seksual, Pramugari Cathay Pacific Boleh Bercelana Panjang

Baca Juga

Berita Lainnya