Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Muslim Toronto Ingin Serangan Masjid Diselidiki sebagai Kejahatan Kebencian

Asosiasi Muslim Kanada
Jendela Masjid Toronto, Kanada, dihancurkan dalam serangan keenam dalam tiga bulan, dan kelompok komunitas ingin polisi berbuat lebih banyak untuk menemukan sumber serangan tersebut.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Masjid di pusat kota Toronto yang tiap minggunya dikunjungi Hassam Munir, 25 tahun, telah menjadi korban vandalisme beberapa kali dalam tiga bulan terakhir, yang terbaru terjadi pada Ahad lalu, ketika jendelanya ditemukan kembali pecah (21/08/2020). Meskipun penangkapan telah dilakukan berulang kali terkait serangan terhadap Masjid Toronto, yang dikelola oleh Asosiasi Muslim Kanada (MAC), Munir mengatakan dia masih sangat khawatir.

Menurut Munir, sepertinya seseorang sedang berupaya untuk mengintimidasi komunitas Muslim. Menurutnya, tindakan ini tidak dapat diterima.

“Saya khawatir, tidak hanya terhadap mereka yang bekerja dan beribadah di sana namun juga bahwa serangan semacam ini menunjukkan tentang ketidakpedulian dan kebencian yang ada di masyarakat kita,” kata Munir kepada Al Jazeera. “Tidak ada warga negara Kanada yang harus merasa khawatir berada di tempat peribadahan mereka,” tambah Munir, yang juga bekerja untuk Institut Yaqeen untuk Penelitian Islam, yang memiliki tujuan untuk memecahkan narasi-narasi Islamofobia.

Pekan ini, pengelola Masjid Toronto menemukan jendelanya rusak untuk yang ketiga kalinya dalam tiga minggu terakhir. Serangan pada Masjid Toronto membuat insiden ini – bersama dengan vandalisme terhadap masjid MAC lain yang terletak di pusat kota – menjadi insiden keenam serangan terhadap masjid lokal dalam tiga bulan.

Selain perusakan jendela, ada pula upaya penerobosan ke masjid, dan grafiti rasis telah ditulis di tembok dan jendela, menurut MAC. “Insiden ini sekarang terjadi pada tingkat yang menakutkan dan kami tidak dapat bisa menunggu lebih lama lagi untuk tindakan polisi,” kata MAC dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan pada hari Ahad.

Ia menambahkan bahwa pihak berwenang setempat harus meningkatkan dan menawarkan perlindungan yang diperlukan. Ia juga mencatat bahwa serangan itu dimaksudkan untuk mengintimidasi komunitas Muslim.

‘Tindakan jahil’ atau kebencian?

Dalam pernyataan yang dikirim melalui email kepada Al Jazeera, Polisi Toronto mengatakan mereka “mengetahui beberapa laporan perusakan dan tindakan jahil sejak 1 Juni” di dua masjid tersebut. Menurut aparat, tindakan penyelidikan tengah dilakukan.

“Saat ini ada enam penyelidikan dan dua penangkapan telah dilakukan sejauh ini,” kata pernyataan itu. “Unit Kejahatan Kebencian kami telah mengetahui insiden tersebut dan terus mendukung penyelidikan jika diperlukan,” kata polisi, menambahkan mereka akan terus bekerja dengan anggota masjid.

Tetapi sementara penangkapan telah dilakukan dalam dua kasus terakhir, Mariam Manaa, manajer hubungan masyarakat MAC, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa MAC ingin kasus tersebut dianggap bukan sebagai perusakan, tetapi mungkin terkait kebencian. Manaa mencatat empat serangan pertama masih belum terselesaikan hingga saat ini.

“[Kasus itu] berada di bawah kasus perusakan, bukan di bawah vandalisme atau niat untuk menyakiti atau membenci,” kata Manaa kepada Al Jazeera. “Masalahnya adalah dalam tiga sampai empat hari, mereka akan dibebaskan lagi jika mereka ditangkap dan mereka dapat kembali dan merusak masjid lagi, tambahnya.

Ia berharap polisi mengambil tindakan lebih lanjut. “Kami tidak ingin ini terulang kembali,” kata Manaa.

‘Tidak ada rencana yang jelas’

Mustafa Farooq, CEO Dewan Nasional Muslim Kanada (NCCM), mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tanggapan dari Layanan Polisi Toronto (TPS) sejauh ini “tidak memadai” karena “tidak ada rencana yang jelas tentang bagaimana serangan ini akan dicegah”.

“TPS telah mengesampingkan kebencian sebagai motivasi hanya beberapa hari setelah penangkapan pertama, dan serangan terus terjadi,” kata Farooq. “Bagi kami, enam serangan dalam waktu sesingkat itu menunjukkan pola sistematis yang memprihatinkan dan perlu penyelidikan lebih lanjut,”tambahnya.

Farooq mendesak TPS untuk menyelidiki sepenuhnya ini sebagai rangkaian serangan yang berpotensi bermotivasi kebencian. Ia juga berharap setelah ini tidak ada lagi serangan yang terjadi di wilayah pusat kota Toronto.

Menurut MAC, Masjid Toronto adalah salah satu masjid yang paling banyak dikunjungi di wilayah Toronto. Manaa mengatakan MAC peduli dengan keselamatan jamaah dan juga pejalan kaki.

“Ini jalan yang sangat sibuk,” kata Manaa. “Jadi saya membayangkan melempar batu bata ke kaca di jalan yang terkenal … orang lain bisa terluka.”

‘Pemberantasan Muslim’

Meskipun belum ada kesimpulan tentang siapa atau motif apa di balik insiden yang terjadi di Masjid Toronto, kasus Islamofobia telah terjadi di tempat lain di Kanada. Pada bulan April selama bulan suci Ramadhan, seorang pria pergi ke Masjid Al Rashid, masjid terbesar di Edmonton, Alberta, mengawasi jamaah dan mengancam akan memulai “Ramadan Bombathon” dalam sebuah video sambil mengintai tempat itu.

Lebih dari dua minggu setelah videonya diposting ke media sosial, NCCM mencatat bahwa Kepolisian Edmonton tidak mendakwanya. Bulan lalu, Kepolisian Berkuda Kanada (RCMP) mendakwa seorang pria Quebec karena mengadvokasi genosida – yang pertama dalam sejarah provinsi tersebut – setelah dia diduga mempublikasikan “unggahan online yang mengganggu”.

Penyelidik menemukan sekitar 100 unggahan kebencian atau ancaman yang memicu kekerasan. “Terdakwa menyerukan kematian [Perdana Menteri] Justin Trudeau dan mendorong pemberantasan Muslim,” kata RCMP dalam sebuah pernyataan.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

George Weah Tidak Berniat Menjabat Presiden untuk Periode Ketiga

George Weah Tidak Berniat Menjabat Presiden untuk Periode Ketiga

Al Azhar Difilmkan Aljazeera

Al Azhar Difilmkan Aljazeera

Seribu Lebih Anak Mesir Bermigrasi ke Italia Tanpa Pendamping

Seribu Lebih Anak Mesir Bermigrasi ke Italia Tanpa Pendamping

Rusia Mulai Batasi Impor dan Pekerja dari Turki

Rusia Mulai Batasi Impor dan Pekerja dari Turki

Taksi Online Uber Injak Rem di Denmark

Taksi Online Uber Injak Rem di Denmark

Baca Juga

Berita Lainnya