Dompet Dakwah Media

‘Israel’ Tetap Cegah Penjualan Senjata Canggih ke Negara Timur Tengah Manapun Meski Setelah Normalisasi dengan UEA

Mempertahankan supremasi militer regional ‘Israel’ telah menjadi ciri khas kebijakan ‘Israel’ selama beberapa dekade

‘Israel’ Tetap Cegah Penjualan Senjata Canggih ke Negara Timur Tengah Manapun Meski Setelah Normalisasi dengan UEA
Anadolu Agency
Perdana Menteri Zionis Benjamin Netanyahu

Terkait

Hidayatullah.com–Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu telah menentang penjualan F-35 dan senjata canggih lainnya ke negara mana pun di Timur Tengah.

Netanyahu pada hari Selasa (18/08/2020) mengatakan dia akan menentang penjualan pesawat tempur F-35 Amerika yang canggih ke Uni Emirat Arab meskipun kesepakatan bersejarah minggu lalu membangun hubungan diplomatik formal antara kedua negara Timur Tengah, TRT World melaporkan.

Netanyahu mengeluarkan pernyataannya setelah sebuah surat kabar ‘Israel’ melaporkan bahwa perjanjian yang ditengahi AS minggu lalu termasuk untuk memasok negara Teluk Arab dengan sistem senjata canggih.

Ini terjadi ketika kepala agen mata-mata ‘Israel’ Mossad Yossi Cohen mengunjungi UEA untuk pembicaraan keamanan, media pemerintah Emirat melaporkan pada hari Selasa, hanya beberapa hari setelah negara-negara tersebut setuju untuk menjalin hubungan diplomatik.

Kepala dinas intelijen luar negeri ‘Israel’ membahas “kerja sama di bidang keamanan” dengan penasihat keamanan nasional UEA, Sheikh Tahnoun bin Zayed Al Nahyan, di Abu Dhabi, lapor kantor berita resmi WAM.

Harian Yediot Ahronot melaporkan, mengutip sumber Amerika dan Emirat, bahwa Netanyahu telah membuat kesepakatan di belakang pertahanan ‘Israel’ dan membuat Menteri Pertahanan Benny Gantz dan Menteri Luar Negeri Gabi Ashkenazi, keduanya mantan kepala militer, tidak mengetahui hal itu.

Dalam sebuah pernyataan, kantor Netanyahu mengatakan bahwa ia menentang penjualan F-35 dan senjata canggih lainnya ke negara mana pun di Timur Tengah, termasuk negara-negara Arab yang memiliki perjanjian damai dengan ‘Israel’.

“Perdana Menteri Netanyahu telah berulang kali menyatakan posisi ini kepada pemerintah Amerika dan itu tidak berubah,” katanya. “Perjanjian perdamaian dengan Uni Emirat Arab tidak menyertakan referensi apa pun untuk penjualan senjata dan AS telah menjelaskan bahwa akan selalu berhati-hati untuk mempertahankan ‘keunggulan kualitatif’ ‘Israel’.”

Penjualan F-35

Mempertahankan supremasi militer regional ‘Israel’ telah menjadi ciri khas kebijakan ‘Israel’ selama beberapa dekade, dan ‘Israel’ telah menggunakan hubungan dekatnya dengan Washington untuk memastikan bahwa senjata canggih tertentu tidak dijual ke negara-negara tetangga. UEA telah lama dilaporkan tertarik untuk memperoleh jet tempur siluman F-35 buatan AS dan drone serang seperti yang dimiliki ‘Israel’.

Netanyahu mengatakan penentangannya terhadap penjualan F-35 hanya beberapa minggu yang lalu. Tetapi sebagai bagian dari berbagai skandal korupsinya, Netanyahu telah dituduh oleh para kritikus melalaikan pembentukan pertahanan ‘Israel’ sehubungan dengan penjualan kapal selam canggih Jerman ke Mesir.

Di ‘Israel’ yang terobsesi dengan ‘keamanan’, konfirmasi bahwa ikatan terkait militer yang melekat pada kesepakatan dapat meredam beberapa kegembiraan yang telah mengelilinginya sejauh ini.

Gantz tampaknya mempertanyakan penolakan Netanyahu dalam pernyataan yang disiarkan televisi dari kementerian pertahanan, mengatakan bahwa dia hanya diberitahu tentang kesepakatan blockbuster minggu lalu setelah fakta.

Gantz, yang juga menjabat sebagai Perdana Menteri Alternatif dan merupakan mitra koalisi utama Netanyahu, seharusnya menggantikan Netanyahu sebagai perdana menteri tahun depan. Sebagai mantan kepala militer ‘Israel’, Gantz bersumpah untuk mempertahankan keunggulan militer kualitatif ‘Israel’ dengan harga berapa pun.

“Masa depan dan ketahanan Israel bergantung pada dua upaya: berjuang untuk perdamaian dan bersikeras, tanpa kompromi, mempertahankan superioritas militer kita di setiap tempat di Timur Tengah,” katanya.

Gantz mengatakan dia mendukung kesepakatan yang berkembang dengan UEA, yang akan menjadikannya negara Arab ketiga yang berdamai dengan ‘Israel’, dan mengatakan dia berharap untuk berbicara dengan mitranya dari Emirat, tetapi bersikeras ‘Israel’ tidak bisa mengambil risiko.

“Kami akan memastikan bahwa kepentingan keamanan tetap terjaga. Anda dapat membuat perjanjian damai sambil menjalankan tanggung jawab keamanan,” katanya. “Selama saya menjadi menteri pertahanan, tidak ada yang akan bergerak tanpa koordinasi dalam masalah keamanan.”

Yoel Guzansky, seorang peneliti di Institut Studi Keamanan Nasional ‘Israel’ yang mengkhususkan diri dalam urusan Teluk, mengatakan UEA selama bertahun-tahun telah menekan AS untuk persenjataan dan “kesepakatan sampingan” semacam itu akan masuk akal.

“Ketika kesepakatan ditandatangani, saya pikir Emirates akan meminta Amerika untuk melepaskan semua jenis persenjataan canggih yang dapat merusak keuntungan militer ‘Israel’ secara kualitatif,” katanya.

Di bawah perjanjian UEA-‘Israel’ yang ditandatangani Kamis (13/08/2020) lalu, ‘Israel’ mengatakan akan menangguhkan rencana pencaplokan bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki, sebuah konsesi yang disambut oleh Eropa dan beberapa pemerintah Arab pro-Barat, tetapi dijauhi oleh Palestina.

Namun, Netanyahu telah mengatakan pada publik ‘Israel’ bahwa rencana pencaplokan hanya ditunda untuk sementara.

Kelompok-kelompok Palestina secara terbuka mengecam kesepakatan itu, mengatakan bahwa hal itu merupakan tikaman dari belakang dan tidak membantu apapun dalam kepentingan Palestina.*

Rep: Fida' A.

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !