Dompet Dakwah Media

Krisis Mali: Presiden dan Perdana Menteri Ditangkap oleh Pasukan Pemberontak

Uni Afrika kemudian mengatakan Presiden Keita dan Perdana Menteri Cisse telah ditangkap dan menuntut pembebasan mereka segera.

Krisis Mali: Presiden dan Perdana Menteri Ditangkap oleh Pasukan Pemberontak
EPA

Terkait

Hidayatullah.comTentara pemberontak di Mali telah menangkap Presiden Ibrahim Boubacar Keita dan Perdana Menteri Boubou Cisse yang diperangi di tengah krisis politik yang sedang berlangsung di negara itu.

Peristiwa itu dimulai pada Selasa (18/082020) pagi dengan tentara menembak ke udara di pangkalan di Kati, sebuah kota garnisun sekitar 15 km dari Bamako, sementara saksi mata mengatakan tank lapis baja dan kendaraan militer dapat dilihat di jalan-jalannya, menurut laporan media.

Di ibu kota, didorong oleh laporan pemberontakan, ratusan pendukung oposisi membanjiri alun-alun di sekitar Monumen Kemerdekaan, tempat protes massa anti-Keita berlangsung sejak Juni.

“Kami keluar hari ini untuk menyerukan pengunduran diri total Presiden Keita karena kami mendengar ada tembakan dari militer dan kami keluar untuk membantu tentara kami menyingkirkan presiden,” kata seorang pengunjuk rasa, dikutip oleh Al Jazeera.

“Kami lelah. Negara ini lumpuh dan kami tidak menginginkan pemerintahan ini,” imbuh yang lain.

Keita ditahan di kediamannya di barat daya Bamako, sementara, Cisse sebelumnya mengimbau dialog dan mendesak pemberontak untuk mundur, sebelum muncul laporan tentang penahanannya juga.

Kedua pria itu diyakini telah diangkut ke Kati.

Uni Afrika kemudian mengatakan Keita dan Cisse telah ditangkap dan menuntut pembebasan mereka segera.

“Saya dengan keras mengutuk penangkapan Presiden Ibrahim Boubacar Keita, Perdana Menteri (Boubou Cisse) dan anggota pemerintah Mali lainnya, dan menyerukan pembebasan mereka segera,” kata ketua Komisi AU, Moussa Faki Mahamat, dalam sebuah tweet di Perancis.

Prancis Mengutuk ‘Percobaan Pemberontakan’

Istana Elysee (Istana Kepresidenan Perancis) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Presiden Emmanuel Macron telah berbicara dengan Keita, bersama dengan para pemimpin Niger, Pantai Gading dan Senegal, dan “mengutuk upaya pemberontakan yang sedang berlangsung”. Tidak disebutkan kapan percakapan itu terjadi, Al Jazeera melaporkan.

Sumber militer Prancis pada hari sebelumnya mengatakan kepada Reuters bahwa diskusi sedang berlangsung antara komando militer Mali dan tentara.

Perkembangan tersebut mengikuti krisis politik selama berminggu-minggu yang telah membuat pengunjuk rasa oposisi turun ke jalan untuk menuntut kemunduran Keita, menuduhnya membiarkan ekonomi negara runtuh dan salah menangani situasi keamanan yang memburuk.

Seruan untuk Kembali ke Barak

Sebelum penahanan, blok Afrika Barat ECOWAS telah mendesak tentara “untuk kembali ke barak mereka tanpa penundaan”.

“Pemberontakan ini terjadi selama beberapa bulan sekarang, ECOWAS telah mengambil inisiatif dan melakukan upaya mediasi dengan semua pihak Mali,” kata blok itu dalam sebuah pernyataan.

Kementerian Luar Negeri Prancis mendukung seruan tersebut, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka mengikuti perkembangan di bekas jajahannya.

Sebelumnya, Kedutaan Besar Prancis mengatakan: “Karena kerusuhan serius pagi ini, 18 Agustus, di kota Bamako, segera disarankan untuk tetap di rumah.”

Demikian pula, kedutaan Norwegia di Mali mengatakan dalam peringatan kepada warganya:

“Kedutaan telah diberitahu tentang pemberontakan di Angkatan Bersenjata dan pasukan sedang dalam perjalanan ke Bamako. Orang Norwegia harus berhati-hati dan lebih baik tinggal di rumah sampai situasinya membaik. bersih.”

Kedutaan AS juga mengeluarkan peringatan yang menasihati stafnya untuk “berlindung di tempat”.

Lawan Keita telah memimpin protes massal selama lebih dari dua bulan, menuntut pengunduran dirinya di tengah ketidakpuasan yang meningkat atas kesengsaraan ekonomi Mali, persepsi korupsi tingkat tinggi dan kegagalan untuk menahan situasi keamanan yang memburuk yang telah membuat sebagian besar negara tidak dapat diatur.

Setidaknya 14 pengunjuk rasa tewas selama tiga hari bentrokan dengan pasukan keamanan bulan lalu, menurut PBB dan aktivis hak asasi manusia.

Kekuatan regional khawatir bahwa kerusuhan berkepanjangan dari protes dapat menggagalkan pertempuran melawan pejuang bersenjata di wilayah Sahel yang lebih luas, banyak di antaranya berpusat di Mali.

Pada 21 Maret 2012, pemberontakan meletus di kamp militer Kati ketika tentara berpangkat tinggi mulai melakukan kerusuhan dan kemudian masuk ke gudang senjata kamp. Setelah merebut senjata, mereka menuju kursi pemerintahan, dipimpin oleh Kapten Amadou Haya Sanogo.

Gejolak berkontribusi pada jatuhnya Mali utara kepada para pejuang dan Sanogo kemudian dipaksa untuk menyerahkan kekuasaan kepada pemerintah transisi sipil yang kemudian menyelenggarakan pemilihan.

Pemungutan suara 2013 dimenangkan oleh Keita, yang terpilih kembali lima tahun kemudian.

Menggarisbawahi ketakutan Mali jatuh ke dalam kekacauan lebih lanjut atas krisis politik saat ini, ECOWAS telah melangkah untuk menengahi dan mendesak Keita untuk berbagi kekuasaan dalam pemerintahan persatuan.

Presiden berusia 75 tahun itu juga telah mengusulkan beberapa konsesi, tetapi langkah ini telah ditolak mentah-mentah oleh para pemimpin oposisi yang tetap teguh menyerukan kemunduran Keita.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !