Dompet Dakwah Media

Yunani Diam-diam Usir Lebih dari 1.000 Pengungsi dan Menelantarkan Mereka di Laut

Namun, tidak hanya pengungsi yang mencoba mencapai Yunani yang telah diusir, tetapi juga mereka yang sudah secara resmi tinggal dan bekerja di Yunani

Yunani Diam-diam Usir Lebih dari 1.000 Pengungsi dan Menelantarkan Mereka di Laut
AFP

Terkait

Hidayatullah.comYunani dilaporkan secara diam-diam dan ilegal mengusir lebih dari 1.000 pengungsi dari pantainya dalam beberapa bulan terakhir, menelantarkan banyak dari mereka di laut sekitar perbatasan perairan Yunani.

Menurut laporan New York Times dan berdasarkan bukti dari kesaksian saksi, peneliti dan penjaga pantai Turki, setidaknya 1.072 pengungsi dan migran ditinggalkan di laut oleh pejabat Yunani dalam 31 kesempatan terpisah sejak Maret tahun ini.

Para pengungsi, yang sebagian besar terdiri dari warga Suriah yang melarikan diri dari konflik di negara mereka, dipaksa naik perahu penyelamat yang rusak di perbatasan antara Yunani dan Turki, sementara yang lain ditinggalkan di kapal mereka sendiri setelah mesin dimatikan oleh pejabat Yunani.

Satu kesaksian pribadi yang didokumentasikan oleh NYT adalah tentang seorang ibu Suriah bernama Najma Al-Khatib yang melarikan diri ke Turki akhir tahun lalu bersama kedua putranya ketika tentara rezim Suriah maju ke utara. Setelah suaminya meninggal karena kanker di Turki, dia berusaha mencapai Yunani tiga kali tahun ini, pertama gagal karena penyelundup tidak datang, kemudian dicegat dan ditolak oleh pasukan Yunani untuk kedua kalinya.

Pada upaya ketiga pada 23 Juli, Al-Khatib dan putranya ditahan oleh polisi Yunani setelah mendarat di pulau Rhodes, dan kemudian dibawa ke tempat penahanan darurat. Di bawah kegelapan, mereka kemudian dipindahkan dari sana bersama 22 orang lainnya – termasuk dua bayi – dan ditinggalkan oleh polisi dalam rakit pelampung tanpa kemudi atau motor. Penjaga Pantai Turki yang kemudian menyelamatkan mereka.

“Itu sangat tidak manusiawi,” katanya kepada NYT. “Saya meninggalkan Suriah karena takut akan pemboman – tetapi ketika ini terjadi, saya berharap saya mati di bawah bom.” Dia kemudian melakukan upaya keempat pada 6 Agustus, di mana kapalnya dihentikan oleh pejabat Yunani dan bahan bakarnya dikeluarkan dan didorong kembali ke perairan Turki.

Namun, tidak hanya pengungsi yang mencoba mencapai Yunani yang telah diusir, tetapi juga mereka yang sudah secara resmi tinggal dan bekerja di Yunani, dengan organisasi hak asasi manusia seperti Human Rights Watch (HRW) telah mendokumentasikan bagaimana pihak berwenang mengumpulkan mereka dan secara diam-diam. mendeportasi mereka tanpa tindakan hukum.

Contohnya adalah seorang teknisi sinar-X Suriah berusia 30 tahun bernama Feras Fattouh, yang ditangkap oleh polisi Yunani di pelabuhan Igoumenitsa pada 24 Juli. Meskipun secara resmi tinggal di Yunani sejak November tahun lalu bersama istri dan putranya – dengan dokumen untuk membuktikannya – dia ditangkap paksa oleh polisi dan kemudian diangkut sekitar 400 mil ke timur ke perbatasan Turki di mana dia diam-diam diletakkan di atas sampan bersama 18 orang lainnya dan dikirim ke seberang sungai.

Fattouh diusir sendirian, dengan istri dan putranya tetap tinggal di Yunani. “Warga Suriah menderita di Turki,” katanya kepada NYT. “Kami menderita di Yunani. Kemana kita harus pergi? ”

Terlepas dari bukti, termasuk rekaman yang diambil oleh penumpang, pemerintah Yunani membantah laporan tersebut. Menurut juru bicara pemerintah Stelios Petsas, “Otoritas Yunani tidak terlibat dalam kegiatan secara diam-diam.”

Ia menegaskan bahwa “Yunani memiliki rekam jejak yang terbukti dalam hal mematuhi hukum, konvensi, dan protokol internasional. Ini termasuk perlakuan terhadap pengungsi dan migran.”

Selama sembilan tahun terakhir konflik Suriah, masuknya jutaan pengungsi mengalir melalui Turki dan ke Eropa sampai kesepakatan migran antara Uni Eropa dan Turki pada 2015. Setelah UE gagal memenuhi bagiannya dari kesepakatan tersebut, sertakan ketentuan tersebut uang dan keuntungan lainnya untuk membantu Turki mencegah para pengungsi memasuki Eropa, Turki akhirnya membuka perbatasannya ke Yunani pada Februari tahun ini dan membiarkan para pengungsi melintas.

Sejak itu, penjaga perbatasan dan polisi Yunani telah melakukan banyak pelanggaran hak asasi manusia terhadap para pengungsi yang mencoba memasuki Eropa, termasuk mendorong balik dan menembaki perahu pengungsi, menahan dan menyiksa mereka di situs gelap rahasia, menelanjangi mereka dan mencuri dari mereka sebelum dikirim. mereka kembali melintasi perbatasan.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !