Dompet Dakwah Media

Inilah Respon Dunia Terhadap Normalisasi Hubungan UEA dan Zionis ‘Israel’

“Perjanjian ini sama sekali tidak melayani kepentingan Palestina, melainkan melayani narasi Zionis."

Inilah Respon Dunia Terhadap Normalisasi Hubungan UEA dan Zionis ‘Israel’
Putra Mahkota UEA Mohammed bin Zayel Al Nahyan

Terkait

Hidayatullah.comUni Emirat Arab telah menjadi negara Teluk Arab pertama yang mencapai kesepakatan mengenai normalisasi hubungan dengan ‘Israel’, menutup kontak rahasia selama bertahun-tahun antara kedua negara dalam perdagangan dan teknologi.

Apa yang disebut “Perjanjian Abraham”, yang diumumkan oleh Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada hari Kamis (13/08/2020), salah satunya bertujuan untuk mengamankan komitmen ‘Israel’ untuk menghentikan pencaplokan lebih lanjut atas tanah Palestina di Tepi Barat yang diduduki.

Namun, berbicara kepada wartawan kemudian di Tel Aviv, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dia setuju untuk “menunda” pencaplokan sebagai bagian dari kesepakatan dengan UEA, tetapi rencana tersebut tetap “akan berjalan”.

UEA juga merupakan negara Arab ketiga yang mencapai kesepakatan seperti itu dengan Israel, setelah Yordania dan Mesir.

Berikut adalah bagaimana negara-negara lain dan berbagai pemangku kepentingan dalam konflik Israel-Palestina bereaksi terhadap kesepakatan Israel-UEA, sebagaimana dilansir oleh Al Jazeera:

Pemimpin Palestina

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh juru bicaranya, Presiden Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas mengecam kesepakatan tersebut.

“Pimpinan Palestina menolak dan mencela trilateral UEA, Israel dan AS, pengumuman yang mengejutkan,” kata Nabil Abu Rudeineh, penasihat senior Abbas.

Abu Rudeineh, membaca dari sebuah pernyataan di luar markas besar Abbas di Ramallah di Tepi Barat yang diduduki, mengatakan kesepakatan itu adalah “pengkhianatan terhadap Yerusalem, Al-Aqsa dan perjuangan Palestina.”

Hanan Ashrawi, seorang anggota vokal dari komite eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) yang telah bertugas di berbagai posisi kepemimpinan di Palestina, mengatakan pengumuman UEA itu setara dengan “dijual” oleh “teman”.

Hamas juga menolak kesepakatan yang ditengahi AS yang membangun hubungan formal antara ‘Israel’ dan UEA sebagai imbalan atas ‘Israel’ yang membatalkan rencananya untuk mencaplok tanah di Tepi Barat yang diduduki, dengan mengatakan hal itu tidak melayani kepentingan Palestina.

“Perjanjian ini sama sekali tidak melayani kepentingan Palestina, melainkan melayani narasi Zionis. Perjanjian ini mendorong pendudukan [oleh Israel] untuk melanjutkan penyangkalannya terhadap hak-hak rakyat Palestina, dan bahkan melanjutkan kejahatannya terhadap rakyat kami,” Juru bicara Hamas Hazem Qassem mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Apa yang diperlukan adalah untuk mendukung perjuangan sah rakyat kami melawan pendudukan dan tidak membuat kesepakatan dengan penjajah ini, dan aneksasi apa pun yang akan kami hadapi oleh konfrontasi Palestina yang didukung oleh orang Arab dan internasional, dan bukan dengan menandatangani perjanjian normalisasi. dengan mereka [Israel].”

Yordania

Di sisi lain, Yordania mengatakan bahwa kesepakatan UEA-Israel dapat mendorong negosiasi perdamaian yang terhenti jika berhasil mendorong ‘Israel’ untuk menerima negara Palestina di tanah yang telah diduduki ‘Israel’ dalam Perang Arab-Israel 1967.

“Jika Israel memperlakukannya sebagai insentif untuk mengakhiri pendudukan … itu akan menggerakkan kawasan itu menuju perdamaian yang adil,” kata Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi dalam sebuah pernyataan di media pemerintah.

Safadi mengatakan perjanjian itu harus diikuti dengan ‘Israel’ yang mengakhiri setiap langkah sepihak untuk mencaplok wilayah di Tepi Barat yang diduduki yang “menghalangi prospek perdamaian dan melanggar hak-hak Palestina”.

“Wilayah ini berada di persimpangan jalan … pendudukan yang berkelanjutan dan penolakan terhadap hak-hak sah rakyat Palestina tidak akan membawa perdamaian atau keamanan,” tambah Safadi.

Kelompok Pemukim Ilegal Yahudi

Tindakan itu membuat marah pemukim ilegal sayap kanan ‘Israel’ yang ingin mencaplok Tepi Barat.

Netanyahu mengatakan bahwa meskipun dia telah berjanji untuk menerapkan kedaulatan ‘Israel’ terhadap daerah-daerah, termasuk permukiman ilegal Yahudi, di wilayah, yang dicari Palestina untuk negara masa depan, dia telah menjelaskan bahwa dia pertama-tama membutuhkan lampu hijau dari Washington.

“Dia menipu kami. Dia telah menipu setengah juta penduduk daerah itu dan ratusan ribu pemilihnya,” kata David Elhayani, ketua Dewan Pemukim Yesha.

Mesir

Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi, sekutu dekat UEA, menyambut baik perjanjian tersebut.

“Saya mengikuti dengan penuh minat dan penghargaan atas pernyataan bersama antara Amerika Serikat, Uni Emirat Arab, dan ‘Israel’ untuk menghentikan pencaplokan tanah Palestina dan mengambil langkah untuk membawa perdamaian di Timur Tengah,” kata el-Sisi di Twitter.

“Saya menghargai upaya mereka yang bertanggung jawab atas kesepakatan itu untuk mencapai kemakmuran dan stabilitas kawasan kita.”

Bahrain

Negara Teluk Bahrain menyambut baik kesepakatan antara UEA dan ‘Israel’, kata kantor berita negara BNA.

Negara pulau kecil Bahrain adalah sekutu dekat Arab Saudi, yang belum mengomentari perjanjian tersebut.

Bahrain memuji Amerika Serikat atas upayanya untuk mengamankan kesepakatan.

Inggris

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson juga menyambut baik kesepakatan antara ‘Israel’ dan UEA.

“Keputusan UEA dan Israel untuk menormalisasi hubungan adalah berita yang sangat bagus,” kata Johnson di Twitter.

“Saya sangat berharap bahwa aneksasi tidak dilanjutkan di Tepi Barat dan kesepakatan hari ini untuk menangguhkan rencana tersebut adalah langkah yang disambut baik dalam perjalanan menuju Timur Tengah yang lebih damai.”

Perancis

Prancis menyambut baik keputusan Israel untuk menangguhkan rencana pencaplokan wilayah Tepi Barat yang diduduki berdasarkan perjanjian bersejarah, menyebutnya sebagai “langkah positif”, Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian mengatakan dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa penangguhan itu “harus menjadi ukuran definitif “.

Iran

Kementerian luar negeri Iran mengutuk kesepakatan yang menormalisasi hubungan antara Israel dan UEA, menyebutnya sebagai tindakan berbahaya dan “kebodohan strategis” yang selanjutnya akan “memperkuat poros perlawanan di kawasan”, menurut kantor berita resmi IRNA.

“Tindakan memalukan Abu Dhabi untuk mencapai kesepakatan dengan rezim Zionis palsu (Israel) adalah langkah berbahaya dan UEA dan negara lain yang mendukungnya akan bertanggung jawab atas konsekuensinya,” kata pernyataan itu, menurut IRNA.

“Ini menusuk dari belakang Palestina dan akan memperkuat persatuan regional melawan rezim Zionis,” kata kementerian luar negeri.

Kantor berita Tasnim Iran, yang berafiliasi dengan Korps Pengawal Revolusi Islam elit negara itu, mengatakan kesepakatan antara Israel dan UEA tentang normalisasi hubungan “memalukan”.

Persatuan Bangsa-Bangsa

Antonio Guterres, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan dia berharap normalisasi hubungan antara Israel dan UEA dapat membantu mewujudkan solusi dua negara dengan Palestina.

“Sekretaris jenderal menyambut baik perjanjian ini, berharap itu akan menciptakan kesempatan bagi para pemimpin Israel dan Palestina untuk terlibat kembali dalam negosiasi yang berarti yang akan mewujudkan solusi dua negara yang sejalan dengan resolusi PBB yang relevan, hukum internasional dan perjanjian bilateral,” juru bicara Guterres mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Sekretaris jenderal akan terus bekerja dengan semua pihak untuk membuka kemungkinan lebih lanjut untuk dialog, perdamaian dan stabilitas,” tambah jurubicara itu.

Reaksi di Twitter

Tindakan tersebut juga menurut beberapa warga Palestina di Twitter, tidak tepat waktu dan menghina ratusan ribu warga Palestina yang tinggal di UEA.

Mohammed Hemish, yang bekerja dalam komunikasi di al-Shabaka, jaringan kebijakan utama Palestina, mencela UEA atas perlakuannya terhadap orang-orang Palestina yang pindah ke UES setelah pembentukan negara Israel pada tahun 1948, yang membuat lebih dari 700.000 warga Palestina mengungsi, dan perang berikutnya yang membuat lebih banyak pengungsi.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !