Dompet Dakwah Media

Pejabat AS Mengatakan FBI akan Bergabung dalam Penyelidikan Ledakan Beirut

Masih belum diketahui apa penyebab kebakaran yang memicu ledakan dari hampir 3.000 ton amonium nitrat yang disimpan selama bertahun-tahun di pelabuhan Beirut.

Pejabat AS Mengatakan FBI akan Bergabung dalam Penyelidikan Ledakan Beirut

Terkait

Hidayatullah.comSeorang diplomat AS mengatakan pada Kamis (13/08/2020) FBI akan bergabung dengan Lebanon dan penyelidik internasional lainnya dalam penyelidikan ledakan besar di pelabuhan Beirut, yang menewaskan lebih dari 170 orang, melukai ribuan orang dan menyebabkan kehancuran properti masyarakat.

Pihak berwenang Lebanon telah mengundang FBI untuk ambil bagian, dan itu adalah salah satu cara Washington dapat membantu negara itu menghadapi dampak bencana, kata Wakil Menteri Urusan Politik AS David Hale saat dia mengunjungi lingkungan Gemmayzeh, yang dirusak oleh Ledakan 4 Agustus.

“FBI akan segera bergabung dengan penyelidik Lebanon dan internasional atas undangan Lebanon untuk membantu menjawab pertanyaan yang saya tahu semua orang miliki tentang keadaan yang menyebabkan ledakan ini,” katanya kepada wartawan sebagaimana dikutip oleh Al Jazeera.

Masih belum diketahui apa penyebab kebakaran yang memicu ledakan dari hampir 3.000 ton amonium nitrat yang disimpan selama bertahun-tahun di pelabuhan Beirut. Tetapi dokumen telah muncul yang menunjukkan pemimpin tertinggi dan pejabat keamanan negara itu mengetahui persediaan itu. Penyelidik Prancis juga mengambil bagian dalam penyelidikan.

Pejabat Lebanon pada Kamis sepakat menunjuk seorang penyelidik yudisial untuk memimpin penyelidikan di bawah naungan Dewan Yudisial Tertinggi, yang menangani kejahatan yang melanggar keamanan nasional negara, serta kejahatan politik dan keamanan negara.

Kedutaan Besar AS mengatakan Hale diharapkan untuk “menegaskan kembali komitmen pemerintah Amerika untuk membantu rakyat Lebanon dalam pemulihan dari tragedi dan membangun kembali kehidupan mereka”. Dia juga akan menekankan “kebutuhan mendesak” untuk merangkul reformasi fundamental oleh para pemimpin Lebanon.

Sejauh ini, Washington telah menawarkan bantuan kemanusiaan senilai 18 juta Dolar yang diberikan oleh Badan Pembangunan Internasional AS dan departemen pertahanan dan negara bagian.

Amerika Serikat adalah salah satu donor terbesar untuk angkatan bersenjata Lebanon. Tapi Washington memandang Hizbullah, pemain politik yang kuat di pemerintahan dan parlemen, sebagai kelompok teroris. Para pejabat AS telah menyatakan keprihatinan tentang bantuan yang tidak diberikan kepada pemerintah yang didukung Hizbullah.

Kabinet Pemerintah Lebanon yang dipimpin oleh Perdana Menteri Hassan Diab telah mengundurkan diri pada hari Senin (10/08/2020) tetapi tetap dalam kapasitas sebagai pengurus. Pengunduran diri itu terjadi hampir seminggu setelah ledakan mematikan yang menghancurkan pelabuhan ibu kota dan merusak lingkungan di seluruh ibu kota.

Bank Dunia, dalam penilaian awal, menyebutkan sekitar 50.000 unit hunian rusak dan 80 persen bangunan tempat tinggal dan infrastruktur terpengaruh, selain kerusakan hingga ke pelabuhan. Sistem air limbah di pusat Beirut dan gardu listrik di satu lingkungan juga rusak parah, ungkapnya.

“Di luar tragedi kemanusiaan, dampak ekonomi dari ledakan itu bisa sangat besar,” kata laporan itu, termasuk penurunan perdagangan, kegiatan ekonomi, dan pendapatan pemerintah.

Perkiraan sebelumnya dari Gubernur Beirut Marwan Abboud mengatakan ledakan itu menyebabkan kerusakan senilai 10 miliar hingga 15 miliar Dolar, dengan hampir 300.000 orang kehilangan tempat tinggal.

Pada hari Kamis (06/08/2020), Parlemen Lebanon menyetujui keadaan darurat di Beirut dalam sesi pertamanya sejak ledakan, memberikan kekuatan militer di tengah meningkatnya kemarahan rakyat atas korupsi pejabat dan salah urus serta ketidakpastian politik.

Bencana tersebut telah meningkatkan kemarahan rakyat terhadap para pemimpin Lebanon ke tingkat yang baru ketika negara itu terhuyung-huyung dari krisis ekonomi dan keuangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, bersama dengan pandemi virus korona.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !