Dompet Dakwah Media

Pakistan Kutuk Pembunuhan di Luar Hukum Terhadap 3 Pemuda Kashmir Oleh Tentara India

Pakistan mengatakan bahwa kejahatan terkutuk terhadap pemuda Kashmir oleh tentara India ini dilakukan dengan "impunitas penuh” di bawah kedok 3 undang-undang yang kejam

Pakistan Kutuk Pembunuhan di Luar Hukum Terhadap 3 Pemuda Kashmir Oleh Tentara India

Terkait

Hidayaullah.comPakistan pada hari Selasa (11/8/2020) mengutuk pembunuhan terhadap tiga warga Kashmir oleh Pasukan India di Jammu dan Kashmir yang disengketakan. Pembunuhan di luar proses hukum ini dinilai dilakukan dengan “impunitas penuh” di bawah kedok UU yang sangat kejam.

“Pakistan mengutuk keras pembunuhan di luar hukum atas tiga pekerja Kashmir dari Distrik Rajouri oleh pasukan pendudukan India dalam pertemuan palsu di wilayah Shopian di Jammu dan Kashmir yang Diduduki Secara Ilegal (IIOJK),” bunyi pernyataan Kementerian Luar Negeri.

Tentara India mengklaim telah membunuh tiga pemuda Kashmir dalam bentrokan di desa Amshipora di distrik Shopian di Kashmir selatan pada 18 Juli, kelompok “militan”, istilah yang sering digunakan pada kalangan Muslim. Keluarga mereka mengidentifikasi ketiganya melalui foto mereka yang beredar di media sosial.

Muhammad Yusuf, seorang peternak domba, memberi tahu Anadolu Agency bahwa putranya Abrar Ahmad, 25, dan dua sepupunya, Abrar Khatana, 18, dan Imtiyaz Ahmad, 21, meninggalkan rumah pada 16 Juli. Yusuf mengatakan pemerintah sipil setempat tidak mengizinkan mereka mengunjungi Kashmir sehingga mereka dapat melakukan proses penguburan jenazah.

“Mereka bilang kami akan mengizinkanmu tapi mereka tidak mengatakan kapan. Tuntutan saya adalah bahwa tubuh mereka harus diserahkan kepada kami dan pembunuhan mereka harus diselidiki. Mereka telah pergi untuk mencari nafkah tetapi dibunuh karena bukan dosa mereka. Anakku baru menikah empat tahun lalu. Dia memiliki seorang putra berusia 18 bulan, “katanya.

Berasal dari daerah Rajouri di wilayah Jammu, ketiganya pergi ke distrik tetangga, distrik Shopian penghasil apel di Lembah Kashmir, tempat mereka berencana untuk bekerja di kebun buah. Anggota keluarga tersebut menuduh bahwa tentara India membunuh mereka dalam baku tembak bulan lalu dan menganggap mereka sebagai militan.

Pernyataan Pakistan lebih lanjut mengatakan bahwa kejahatan terkutuk terhadap pemuda Kashmir oleh pasukan India ini dilakukan dengan “impunitas penuh. Impunitas ini di bawah kedok undang-undang yang kejam seperti Undang-Undang Kekuatan Khusus Angkatan Bersenjata (AFSPA), Undang-Undang Keamanan Publik (PSA), dan Pencegahan Kegiatan yang Melanggar Hukum. Bertindak (UAPA). ”

“Pembunuhan warga Kashmir yang tidak bersalah dan penghancuran properti mereka adalah bagian dari agenda Hindutva. Gerakan ini gabungan RSS-BJP yang berusaha untuk menargetkan warga Kashmir yang tidak berdaya dengan kekerasan yang tidak masuk akal dan melanggengkan hukuman kolektif untuk melanggar keinginan mereka,” tambahnya.

Ia mendesak komunitas internasional untuk segera memperhatikan “terorisme negara dan pelanggaran berat hak asasi manusia yang dilakukan oleh pasukan pendudukan India.”

“Upaya India untuk menundukkan orang-orang Kashmir melalui pembunuhan, penyiksaan, penghilangan paksa, penahanan dan brutalisasi telah gagal di masa lalu dan tidak akan berhasil di masa depan. India juga tidak akan berhasil membawa perubahan demografis ilegal dan paksa di IIOJK yang melanggar hukum internasional. dan konvensi,” tambah pernyataan itu.

“Pakistan akan terus menyerukan untuk meminta pertanggungjawaban India atas kejahatannya terhadap rakyat Kashmir dan memperluas dukungan penuhnya dalam perjuangan yang adil untuk hak penentuan nasib sendiri rakyat Kashmir,” katanya menyimpulkan.

Belum ada tanggapan langsung dari New Delhi atas pernyataan tersebut. Seorang juru bicara polisi mengatakan, almarhum dimakamkan di desa terpencil Kashmir utara.

Menurut prosedur, polisi mengumpulkan sampel DNA dari militan tak dikenal yang tewas dalam baku tembak. Juru bicara militer India Kolonel Rajesh Kalia mengatakan pada hari Senin bahwa mereka sedang menyelidiki masalah tersebut setelah keluarga mengajukan laporan orang hilang ke polisi.

Bulan lalu, empat pelapor khusus PBB meminta pemerintah India untuk menyelidiki dugaan penyiksaan dan pembunuhan tahanan beberapa pria Muslim Kashmir sejak Januari 2019.

Kashmir, wilayah Himalaya yang mayoritas Muslim, dikuasai oleh India dan Pakistan sebagian dan diklaim oleh keduanya secara penuh. Sepotong kecil Kashmir juga dikuasai oleh China.

Sejak mereka dipecah pada tahun 1947, New Delhi dan Islamabad telah berperang tiga kali – pada tahun 1948, 1965, dan 1971 – dua di antaranya memperebutkan Kashmir. Juga, di gletser Siachen di Kashmir utara, pasukan India dan Pakistan bertempur sesekali sejak 1984. Gencatan senjata mulai berlaku pada 2003.

Beberapa kelompok Kashmir di Jammu dan Kashmir telah berperang melawan pemerintahan India untuk kemerdekaan, atau untuk penyatuan dengan tetangganya Pakistan. Menurut beberapa organisasi hak asasi manusia, ribuan orang dilaporkan tewas dalam konflik tersebut sejak 1989.*

Rep: Rofi' Munawwar

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !